Langkau ke kandungan utama

Dialog bertulis Kristian-Muslim: Triniti

Ini merupakan post khusus untuk sebuah dialog di antara saya (Tiwas) dan juga Srsaza. untuk memperkatakan topik berikut:


Topik yang akan diperkatakan adalah: Triniti.
- Srsaza Anda yang berminat akan mempertahankan posisi: "Konsep Triniti tiada di dalam Alkitab".
- Saya akan mempertahankan posisi: "Konsep Triniti ada di dalam Alkitab".

Perhatian!
- Ruangan komen hanya terbuka untuk saya dan Srsaza.
- Jika ada orang lain selain saya atau Srsaza mencelah dan memberikan komen di dalam post ini, saya akan memadam komen tersebut walaupun komen yang diberikan mungkin bernas dan panjang.
- Maka, saya memohon kerjasama anda (pembaca) dalam hal ini.
- Setelah sesi dialog ini selesai, saya akan memaparkan semula hujah-hujah yang diberikan di dalam sebuah post baru.
- Di dalam post baru ini, barulah ruangan komen dibuka untuk semua.


Format Dialog ini adalah seperti berikut:
1. Hujah Pembukaan.
- Saya dan Srsaza akan memberikan "hujah pembukaan" masing-masing.
- Yang memulakan hujah adalah Srsaza, kemudian hujah pembukaan daripada saya.

2. Hujah Balas Pertama.
- Setelah kami selesai memberikan "hujah pembukaan", kami masing-masing akan memberikan "hujah balas pertama" untuk menjawab hujah pembukaan yang telah diberikan.
- Yang akan memulakan adalah Srsaza, kemudian daripada saya.

3. Hujah Balas Kedua.
- Setelah memberikan hujah balas pertama, kami akan sekali lagi memberikan "hujah balas kedua" sebagai respon kepada hujah balas pertama.
- Yang akan memulakan adalah Srsaza, kemudian daripada saya.

4. Hujah Penutup.
- Setelah kesemua hujah diberikan, kami akan mengakhiri sesi dialog ini dengan "hujah penutup" masing-masing.
- Yang akan memulakan adalah Srsaza, kemudian daripada saya.

* Bagi yang ingin tahu bagaimana dialog ini timbul, sila klik di sini.

[UPDATE: 14/11/2012]
Nampaknya, Srsaza tidak lagi berdialog berdasarkan format yang telah kami sama-sama persetujui sebelum ini. Maka, dialog ini akan saya kekalkan di dalam post ini dan tidak akan membuat post baru untuk memaparkan hujah-hujah yang diberikan.

Ruangan komen juga saya buka untuk sesiapa sahaja yang mahu turut serta di dalam dialog ini.

Cuma satu yang saya minta iaitu kita tidak off topic atau keluar tajuk asal iaitu Triniti. Jika anda mahu memperkatakan tentang topik lain, sila beritahu saya agar saya dapat menyediakan post khusus untuk topik tersebut. Ini bagi mengelakkan kecelaruan di dalam topik yang diperkatakan.

Terima kasih, Tuhan memberkati.

Ulasan

srsaza berkata…
Hai Tiwas.
Ok, kita mulakan perbincangan topik kita secara satu-persatu.. dan sepertimana yang anda katakan, sekarang kita fokuskan dahulu di dalam persoalan mengenai TRINITY.
Pertama sekali, Konsep kewujudan Trinity (3 Peribadi tuhan), sama sekali tidak pernah ada di dalam Bible. Trinity hanyalah suatu Jenis bid'ah atau kepercayaan sesat yang sengaja diada-adakan oleh Gereja. Anda mengatakan melalui perbincangan yang lepas bahawa Trinity itu wujud melalui kajian "Al-Kitabiah".. Kerana paderi dan pihak gereja terdahulu keliru dan confius tentang apakah sebenarnya konsep ketuhanan yang diajarkan yesus, kerana itulah mereka terpaksa mengkajinya semula. Ini adalah kerana Ajaran Asli Yesus, telah lama hilang bersama-sama dengan hilangnya 'The Gospel Of Jesus" atau Injil Yesus. Setelah sekian lamanya, barulah keluar beberapa orang penulis-penulis bible yang "mengagak-agak" sama caranya seperti cara "MEMBELI NOMBOR EKOR" dan mereka mengagak-agak apakah nanti nombor ekor bertuah yang mungkin keluar dan mendapat tempat pertama pada keesokkan harinya. Jika tidak mengena (Tidak ngam dengan situasi masyarakat setempat atau bertentangan dengan "Ilham" Ketuhanan Paderi) maka mereka akan meng"adjust"nya dengan cara menambah perkataan atau menukar maksud perkataan.. itulah sebabnya mengapa Bible ada banyak Versi.. Dan kenapa Istilah "Babi" di dalam kitab Imamat boleh bertukar menjadi "Babi Hutan" di dalam Terjemahan Baru..
Dahulu anda berjanji, untuk menunjukkan bukti tentang bagaimana Kajian Biblical membuktikan bahawa Tuhan itu bersifat Trinity. Tapi saya hampa sehingga ke hari ini, Janji tetap janji.. Saya cadangkan supaya kamu dan pihak gereja MENGEMUKAKAN SEMACAM SUATU PENDEDAHAN PUBLIC tentang bagaimana kamu boleh datang dengan idea Trinity berdasarkan Kajian Biblical yang kamu lakukan. JANGAN KATA AH! KAMI KAJI DAN KAMI JUMPA "TRINITY". SAHAJA, TERANGKAN BAGAIMANA KO BULIH JUMPA.
Tiwas Tiwasok berkata…
Srsaza,
Terlebih dahulu saya ingin mengucapkan terima kasih kerana anda sudi meluangkan masa untuk berinteraksi dengan saya. Berikut adalah Hujah Pembukaan saya. Ia agak panjang, namun saya berharap agar anda dapat membaca dan menilainya dengan saksama.

Srsaza menimbulkan beberapa dakwaan di dalam hujah pembukaannya, namun, saya akan memberikan respon kepada dakwaan2 tersebut di dalam hujah balas pertama saya nanti. Namun, saya tertarik dengan kenyataan akhir di dalam hujah pembukaan anda berikut:
"JANGAN KATA AH! KAMI KAJI DAN KAMI JUMPA "TRINITY". SAHAJA, TERANGKAN BAGAIMANA KO BULIH JUMPA."
Kerana, itu yang akan saya lakukan di dalam hujah pembukaan saya ini. Saya akan menunjukkan bahawa "konsep Triniti ada di dalam Alkitab".

Sebelum pergi lebih jauh, saya ingin memberikan penjelasan ringkas tentang doktrin Triniti ini.
- Triniti bukanlah sebuah gelaran atau nama kepada Tuhan.
- Triniti adalah istilah yang digunakan untuk menjelaskan kewujudan tiga Peribadi di dalam Tuhan.
- Istilah/perkataan "Triniti" itu sendiri juga tidak ada di dalam Alkitab, namun konsep Triniti ada di dalam Alkitab.
- Sama seperti istilah/perkataan "Tauhid" tidak ada di dalam Al-Quran, namun konsep "Tauhid", menurut Muslim, ada di dalam Al-Quran.
- Doktrin Triniti tidak timbul berdasarkan satu ayat tertentu di dalam Alkitab sahaja. Sebaliknya, doktrin Triniti timbul melalui penyelidikan keseluruhan Alkitab.
- Doktrin Triniti bukanlah persoalan, tetapi adalah penyelesaian.

Penjelasan ini penting agar tidak wujud salah faham serta argumen yang tidak tepat terhadap Triniti.
- Contohnya, ada sesetengah pihak yang mengatakan Triniti adalah palsu kerana 'perkataan' Triniti tidak ada di dalam Alkitab. Sedangkan, Kristian tidak pernah mengatakan perkataan Triniti ada di dalam Alkitab.
- Ada juga yang menganggap doktrin Triniti timbul hanya kerana ayat 1 Yohanes 5:7. Sedangkan Kristian tidak pernah mengatakan doktrin Triniti timbul berdasarkan satu ayat sahaja.

Saya percaya Srsaza tidak akan melakukan kesilapan hujah2 tersebut semasa memberikan "hujah balas pertama"nya.

Saya juga akan memberikan penjelasan ringkas doktrin Triniti seperti berikut:
- Triniti merujuk kepada kewujudan Tiga Peribadi, iaitu Bapa, Anak, dan Roh Kudus di dalam zat kewujudan Tuhan.
- Dengan kata lain, Tuhan itu Esa, namun di dalam ke’Esa’an-Nya wujud tiga Peribadi berbeza iaitu Bapa, Anak dan Roh Kudus.


(bersambung..)
Tiwas Tiwasok berkata…
(..sambungan)

Argumen saya dalam menyokong penjelasan ringkas doktrin Triniti di atas adalah seperti berikut:
Premis 1: Alkitab mengajarkan Tuhan itu Esa, iaitu hanya ada satu Tuhan.

Premis 2: Alkitab mengajarkan terdapat tiga Peribadi berbeza yang juga dipanggil sebagai Tuhan iaitu Bapa, Anak (Yesus), dan Roh Kudus.

Kesimpulan: Maka, ketiga-tiga Peribadi tersebut, iaitu Bapa, Anak, dan Roh Kudus, adalah Peribadi-peribadi yang wujud di dalam zat Tuhan yang Esa itu sendiri.

Untuk premis 1 di atas, saya percaya Srsaza tidak mempertikaikannya kerana beliau juga percaya bahawa Tuhan itu Esa, iaitu hanya ada satu Tuhan.
Contoh ayat-ayat Alkitab yang menyokong keEsaan Tuhan adalah:
- Perjanjian Lama: Ulangan 4:35; 2 Samuel 22:32; Yesaya 37:20.
- Perjanjian Baru: Yohanes 5:44; Roma 3:30; Yakobus 2:19.

Untuk premis 2, di sinilah kekeliruan, salah faham dan kesilapan sering berlaku. Maka, untuk membuktikan bahawa premis 2 ini adalah berdasarkan Alkitab, saya akan memberikan ayat-ayat sokongan dari Alkitab.

Pertama: Bapa dipanggil sebagai Tuhan.
- Wujud Peribadi Bapa yang mana dipanggil sebagai Tuhan di dalam Alkitab.
- Contoh ayat Alkitab yang menyokong hal ini adalah: Yohanes 5:18; 6:27; 17:1, 3; 20:17; 1 Korintus 8:6; 2 Yohanes 3.

(bersambung..)
Tiwas Tiwasok berkata…
(..sambungan)

Kedua: Anak (Yesus) dipanggil sebagai Tuhan.
- Berikut beberapa ayat Alkitab yang secara jelas menggambarkan Yesus sebagai Tuhan:
1) Yohanes 1:1- Pada mulanya adalah Firman; Firman itu bersama-sama dengan Allah dan Firman itu adalah Allah.
- Firman yang diperkatakan di dalam ayat ini adalah merujuk kepada Yesus.
- Jelas Firman itu (iaitu Yesus) disebut sebagai Tuhan.

2) Yohanes 8:58 - Kata Yesus kepada mereka: "Aku berkata kepadamu, sesungguhnya sebelum Abraham jadi, Aku telah ada."
- Ungkapan "Aku telah ada" di dalam ayat ini sebenarnya merujuk kepada ungkapan "Aku adalah AKU" oleh Tuhan (YHWH) di dalam Keluaran 3:14.
- Dengan kata lain, Yesus telah menyamakan diri-Nya dengan YHWH, iaitu nama khas Tuhan di dalam Perjanjian Lama.
- Itulah sebabnya di dalam ayat Yohanes 5:59, orang-orang Yahudi yang mendengar kata-kata Yesus mahu merejam-Nya dengan batu kerana mereka menganggap ungkapan Yesus yang menyamakan diri-Nya dengan YHWH adalah mengkufuri Tuhan.

Terdapat banyak lagi ayat-ayat Alkitab lain yang memberikan kenyataan eksplisit tentang keTuhanan Yesus. Namun, saya berikan tiga contoh dahulu.

Selalunya, bantahan yang akan diberikan terhadap bukti-bukti ini adalah dengan menimbulkan ayat-ayat Alkitab yang kelihatan menunjukkan Yesus hanyalah manusia biasa. Contohnya: Lukas 18:18-19; Yohanes 14:28; 1 Korintus 15:28.

Masalah dari bantahan seperti ini adalah ia didasarkan dengan salah faham terhadap sifat Yesus ketika Dia datang ke dalam dunia manusia.
- Sebenarnya, Kristian tidak pernah menafikan Yesus bukan manusia biasa ketika Dia berada di dalam dunia ini. Adalah diakui, Yesus ketika itu adalah manusia biasa sepenuhnya.
- Namun, pada masa yang sama, Peribadi-Nya juga sepenuhnya adalah Tuhan.
- Dengan kata lain, Yesus masuk ke dalam dunia manusia dengan menggunakan tubuh fizikal manusia. Dia menjelmakan diri-Nya sebagai manusia melalui proses kelahiran manusia.
- Ayat Alkitab yang menyokong hal ini boleh dibaca di dalam Filipi 2:5-8:
" Hendaklah kamu dalam hidupmu bersama, menaruh pikiran dan perasaan yang terdapat juga dalam Kristus Yesus, yang walaupun dalam rupa Allah, tidak menganggap kesetaraan dengan Allah itu sebagai milik yang harus dipertahankan, melainkan telah mengosongkan diri-Nya sendiri, dan mengambil rupa seorang hamba, dan menjadi sama dengan manusia. Dan dalam keadaan sebagai manusia, Ia telah merendahkan diri-Nya dan taat sampai mati, bahkan sampai mati di kayu salib."

- Maka, Yesus dapat mengatakan ‘Bapa lebih besar’ (di dalam Yohanes 14:28) daripada diri-Nya kerana ketika Dia mengungkapkan kenyataan tersebut, Yesus wujud dalam keadaan manusia di mana status kewujudan diri-Nya adalah lebih rendah daripada Bapa.
- Maka, secara logiknya, sudah tentu Bapa lebih besar daripada Yesus ketika itu kerana Yesus telah 'mengambil rupa seorang hamba' dan 'telah merendahkan diri-Nya' ketika 'dalam keadaan sebagai manusia' dan Dia dapat 'mati di kayu salib'.

(bersambung..)
Tiwas Tiwasok berkata…
(..sambungan)

Ketiga: Roh Kudus dipanggil sebagai Tuhan
- Sebelum kita melihat bukti bahawa Alkitab mengajarkan Roh Kudus adalah Tuhan, kita perlu terlebih dahulu melihat adakah Roh Kudus dilihat sebagai Peribadi.
- Hal ini penting kerana selalunya Roh Kudu disangkakan hanyalah suatu kuasa daripada Tuhan. Maka adalah penting untuk kita menunjukkan bahawa Roh Kudus juga adalah suatu Peribadi.
- Ayat-ayat Alkitab berikut menunjukkan Roh Kudus adalah Peribadi dan bukan sekadar suatu kuasa daripada Tuhan.
1) Yohanes 16:13 - Tetapi apabila Ia datang, yaitu Roh Kebenaran, Ia akan memimpin kamu ke dalam seluruh kebenaran; sebab Ia tidak akan berkata-kata dari diri-Nya sendiri, tetapi segala sesuatu yang didengar-Nya itulah yang akan dikatakan-Nya dan Ia akan memberitakan kepadamu hal-hal yang akan datang.
- Di dalam ayat ini, Roh Kebenaran (iaitu Roh Kudus) dikatakan akan 'memimpin kamu ke dalam kebenaran' serta 'akan memberitakan kepadamu hal-hal yang akan datang'.
- Ini menunjukkan Roh Kudus boleh berkomunikasi dengan kita.
- Roh Kudus juga dikatakan akan berkata-kata tentang 'segala sesuatu yang didengar-Nya'.
- Ini menunjukkan Roh Kudus mempunyai daya fikir sendiri.

2) Kisah Para Rasul 13:2 - Pada suatu hari ketika mereka beribadah kepada Tuhan dan berpuasa, berkatalah Roh Kudus: "Khususkanlah Barnabas dan Saulus bagi-Ku untuk tugas yang telah Kutentukan bagi mereka."
- Di dalam ayat ini, Roh Kudus dapat berkomunikasi serta memberikan arahan.
- Malahan, di dalam ayat ini juga terdapat kenyataan yang menunjukkan Roh Kudus adalah Tuhan. Di dalam ayat ini, mereka beribadah kepada Tuhan, namun, Roh Kudus yang memberikan arahan kepada mereka.
- Bukankah sepatutnya Tuhan yang berbuat demikian kerana mereka beribadah kepada-Nya?

Selain itu, Roh Kudus juga digambarkan sebagai Peribadi kerana Dia dapat memberikan pertolongan dan penghiburan (Kis 9:31), membantu dalam kelemahan kita (Roma 8:26), dan boleh merasa dukacita (Ef 4:30).

- Tentang keTuhanan Roh Kudus pula, Roh Kudus diberikan sifat-sifat yang hanya boleh dimiliki oleh Tuhan.
- Contohnya:
1) Kekekalan – Di dalam Ibrani 9:14, Roh Kudus disebut sebagai Roh Kekal. Sama seperti Tuhan yang mana juga adalah kekal, iaitu tidak berawal atau berakhir.

2) Mahatahu – Di dalam 1 Korintus 2:10-11, Roh Kudus dikatakan tahu segala sesuatu, termasuk apa yang terdapat di dalam diri Tuhan. Sama seperti Tuhan yang mana juga Mahatahu terhadap segala sesuatu.

3) Menghujat Roh Kudus tidak akan diampuni – Di dalam Matius 12:31-32, Yesus sendiri mengatakan sesiapa yang menghujat Roh Kudus, dia tidak akan diampuni! Ini bererti Tuhan sendiri tidak akan mengampuni mereka yang menghujat Roh Kudus. Sedangkan mereka yang menghujat Anak (Yesus) akan diampuni.

- Masih ada banyak ayat-ayat Alkitab lain yang menunjukkan keTuhanan Roh Kudus, saya berikan tiga dahulu.

(bersambung..)
Tiwas Tiwasok berkata…
(..sambungan)

Kesimpulan premis 1 dan 2
- Berdasarkan huraian yang telah kita lihat, terbukti bahawa
1) Alkitab mengajarkan Tuhan itu Esa, iaitu hanya ada satu Tuhan.
2) Alkitab juga mengajarkan terdapat tiga Peribadi yang dipanggil sebagai Tuhan.
3) Maka, kesimpulan yang tidak dapat dielakkan adalah: ketiga-tiga Peribadi ini adalah Tuhan yang Esa itu sendiri. Juga disebut sebagai Triniti.

Dan, ayat Alkitab terakhir yang akan saya berikan sebagai sokongan kepada doktrin Triniti ini adalah,
Matius 28:19 - Karena itu pergilah, jadikanlah semua bangsa murid-Ku dan baptislah mereka dalam nama Bapa dan Anak dan Roh Kudus,
- Apa yang menarik di dalam ayat ini adalah perkataan ‘nama’ yang digunakan adalah berbentuk tunggal, iaitu merujuk hanya satu ‘orang’.
- Sedangkan terdapat tiga Peribadi perbeza yang disebut. Sepatutnya, ia ditulis sebagai “dalam nama-nama” memandangkan ‘nama’ yang disebut adalah lebih dari satu.
- Untuk lebih jelas, saya berikan perkataan Greek untuk ‘nama’ yang digunakan di dalam ayat ini: ονομα disebut onoma
- Perkataan Greek untuk ‘nama-nama’ pula adalah: ονοματα disebut onomata.

- Maka, ini menunjukkan bahawa Bapa, Anak, dan Roh Kudus hanya mempunyai satu nama, iaitu TUHAN (YHWH).

Setelah melihat semua ini, apa yang perlu dilakukan oleh Srsaza untuk menidakkan hujah pembukaan saya ini?
- Beliau perlu memberikan respon terhadap premis 2 argument yang telah saya berikan.
- Di dalam respon tersebut, Srsaza perlu menunjukkan bahawa ayat-ayat Alkitab yang telah saya gunakan:
1. Tidak mengajarkan bahawa Yesus adalah Tuhan.
2. Tidak mengajarkan bahawa Roh Kudus adalah Tuhan.

Dengan itu, saya akhiri Hujah Pembukaan saya.
Terima kasih, Tuhan memberkati.
Tiwas Tiwasok berkata…
srsaza,
Saya terpaksa membahagikan Hujah Pembukaan saya kepada 5 bahagian kerana ruangan ulasan ini menghadkan secara automatik jumlah perkataan yang boleh ditulis untuk satu komen.

Saya tunggu respon pertama anda untuk hujah pembukaan ini, kemudian, saya akan memberikan respon saya kepada hujah pembukaan anda.

Tidak perlu tergesa-gesa, sila baca dan telitikan dahulu hujah pembukaan saya ini.
Tiwas Tiwasok berkata…
srsaza,
Saya tersilap memberikan ayat Alkitab di bahagian hujah saya tentang keTuhanan Yesus,

Saya menulis:
"- Itulah sebabnya di dalam ayat Yohanes 5:59, orang-orang Yahudi yang mendengar kata-kata Yesus mahu merejam-Nya dengan batu kerana mereka menganggap ungkapan Yesus yang menyamakan diri-Nya dengan YHWH adalah mengkufuri Tuhan."

Bahagian yang dicondongkan di atas sebenarnya adalah, Yohanes 8:59.

Saya memohon maaf di atas kesilapan ini.
srsaza berkata…
Menurut anda, “Triniti bukanlah sebuah gelaran atau nama kepada Tuhan. Triniti adalah istilah yang digunakan untuk menjelaskan kewujudan tiga Peribadi di dalam Tuhan. Istilah/perkataan "Triniti" itu sendiri juga tidak ada di dalam Alkitab, namun konsep Triniti ada di dalam Alkitab.”

Bagaimanapun anda silap dengan mengatakan bahawa Tauhid tiada di dalam Al-Quran. Tauhid itu adalah Istilah yang bermaksud “Mengetahui dengan sebenar-benarnya Bahawa Allah SWT. Itu Esa, Allah SWT itu Ada dan tidak mempunyai sekutu. Keseluruhan Al-Quran itu adalah Kalimah Tauhid itu sendiri, Kerana Al-Quran itu membuktikan kewujudan Allah SWT. Di mana Al-Quranlah satu-satunya Kitab yang mana menjadi Bukti adanya interaksi antara Manusia (Nabi Muhammad SAW) dengan Tuhan itu sendiri. Allah SWT. Berbicara dengan Nabi Muhammad SAW. Memberikan baginda arahan-arahan tertentu, yang meliputi Perintah-PerintahNya, Dan Juga Larangan-LaranganNya. Al-Quran tidak mencatatkan walau setitik pun Perkataan-Perkataan Nabi Muhammad SAW. IA ADALAH PURELY THE WORDS OF GOD HIMSELF. Membaca Al-Quran samalah seperti kita berhadapan dengan Allah Azzawajalla itu sendiri. Berlainan dengan Bible Yang DITULIS OLEH MEREKA-MEREKA YANG MERUJUK KEPADA INJIL YESUS YANG TELAH LAMA HILANG. Mereka mendakwa menulisnya berdasarkan Ilham ketuhanan, tetapi yang lebih mengherankan. Umat Kristian boleh percaya pada sebuah kitab yang terlalu banyak Kontradiksi sebagai ilham ketuhanan, tetapi menolak Al-Quran yang terbukti sampai ke saat ini pun, tidak di dapati walau sedikit cacat celanya. Kenapa mereka menolak Al-Quran? Sedangkan jika dikaji ajaran atau Prinsip ketuhanan yang terkandung di dalam Al-Quran itu, tidak sedikit pun bertentangan dengan Prinsip ketuhanan yang ada di dalam kitab Bible itu sendiri.

Seterusnya ada mengatakan bahawa “doktrin Triniti timbul melalui penyelidikan keseluruhan Alkitab Ia bukan persoalan tetapi Penyelesaian.” – Ok.. akan kita lihat dan berfikir secara matang, rasional dan jujur nanti. Anda seterusnya berkata bahawa ada pihak menuduh bahawa trinity adalah palsu hanya kerana perkataan “TRINITY”, tiada di dalam Bible. Sebenarnya anda keliru, Tiada sesiapa pun yang pernah mengatakan bahawa Trinity itu palsu, hanya kerana menggunakan POIN PERKATAAN “TRINITY”, tiada di dalamnya saja. Anda mungkin sengaja merahsiakan Fakta bahawa Perbahasan atau dialog antara Muslim dan Kristian telah berlanjutan semenjak berdekad lamanya dan ia masih lagi berlaku hingga ke saat ini. Muslim tidak pernah berhenti untuk menyedarkan Masyarakat Kristian bahawa selama ini, JANGANKAN PERKATAAN “TRINITY”, KONSEP TRINITY ITU JUGA SEBENARNYA PALSU dan tiada di dalam Bible.. Di dalam erti kata lain GEREJA DAN PADERI KAMU SEBENARNYA MELAKUKAN PEMBOHONGAN TERBESAR DI DALAM AJARAN YESUS DAN TELAH MENGKHIANATI MANUSIA TERPENTING DI DALAM AKIDAH MEREKA ITU SENDIRI.
srsaza berkata…
Anda memberikan penjelasan, doktrin Triniti seperti berikut:
“Triniti merujuk kepada kewujudan Tiga Peribadi, iaitu Bapa, Anak, dan Roh Kudus di dalam zat kewujudan Tuhan. Dengan kata lain, Tuhan itu Esa, namun di dalam ke’Esa’an-Nya WUJUD 3 PERIBADI BERBEZA iaitu Bapa, Anak dan Roh Kudus”. Ok Saya Pegang POIN kamu.
Berkenaan dengan ketuhanan Allah Atau Bapa, Sebagai satu-satunya Tuhan yang Esa, tiada sekutu, bukannya wujud di dalam 3 peribadi itu Muslim “No Problem” dan kita boleh sama-sama “SKIP” untuk membuktikan Ketuhanan Peribadi Pertama. Kami Juga mengajarkan kepada Umat Kristian yang masuk Islam bahawa “Kamu bukannya menolak Kepercayaan kepada Tuhan Bapa, bukan juga menolak Yesus tetapi hanya sekadar memperbetulkan Konsep Ketuhanan yang telah selama ini disesatkan Gereja, dan mengakui Nabi Muhammad SAW sebagai Nabi/Rasul/Utusan/Mesiah Tuhan yang sebenar sama seperti Nabi Musa AS, Nabi Isa AS. Dan lain-lain Nabi dan Rasul. Dan melakukan perintah-perintah Allah seperti sembahyang, puasa dan lain-lain sebagaimana yang diperintahkan oleh Allah SWT.
Kerna itu, Kita boleh memfokuskan hanya kepada Ketuhanan Peribadi Kedua dan ketiga.

Anda berkata bahawa Anak (Yesus) dipanggil sebagai tuhan. Dan anda memberikan bukti bahawa Yesus itu disebut pada :
Yohanes 1:1 Pada mulanya adalah Firman; Firman itu bersama-sama dengan Allah dan Firman itu adalah Allah.
Sebenarnya anda telah gagal membuktikan bahawa Firman yang dimaksudkan itu adalah Yesus sendiri. Pertama, secara Jelas TIADA NAMA YESUS DI SITU. KEDUA Konteks ayat Yohanes itu berlanjutan dan diteruskan lagi dan diterangkan di dalam sambungan ayat seterusnya. Sila Baca :
Yohanes 1:13 orang-orang yang diperanakkan BUKAN DARI DARAH ATAU DARI DAGING, bukan pula secara jasmani oleh KEINGINAN SESEORANG LELAKI, melainkan dari Allah.
Yohanes 1:14 FIRMAN ITU MENJADI MANUSIA, dan DIAM DI ANTARA KITA, dan kita telah melihat kemuliaan-Nya, yaitu kemuliaan yang diberikan kepada-Nya sebagai Anak Tunggal Bapa, penuh kasih karunia dan kebenaran.
Ini hanyalah menceritakan tentang permulaan penciptaan Adam, Firman menjadi manusia itu bukanlah Yesus tetapi Nabi Adam AS. Ini dijelaskan oleh Pasal Yohanes 1:13 orang-orang yang diperanakkan BUKAN DARI DARAH ATAU DARI DAGING, bukan pula secara jasmani oleh KEINGINAN SESEORANG LELAKI, melainkan dari Allah.
Yesus walaupun dilahirkan secara ajaib tanpa perhubungan badan dengan insan bernama lelaki, TETAPI DIA TIDAK MEMATUHI KONSEP “DIPERANAKKAN BUKAN DARI DARAH ATAU DARI DAGING”. Berdasarkan kajian Al-Kitabiah. Proses penciptaan Yesus “limited” di dalam konteks tidak adanya proses persenyawaan dengan benih Manusia lelaki, tetapi proses yang lain tetap seperti bayi manusia normal. Dia di kandungkan Selama 9 Bulan, iaitu menghisap darah Ibunya untuk proses tumbesaran janin di dalam rahim perawan Maria. Kemudian dia lahir di Kandang Kuda.
srsaza berkata…
Seterusnya anda merujuk kepada Yohanes 8:58 Kata Yesus kepada mereka: "Aku berkata kepadamu, sesungguhnya sebelum Abraham jadi, Aku telah ada."

Saya sarankan anda supaya membaca & memahami Konteks keseluruhan ayat secara tepat terlebih dahulu. Untuk adilnya SAYA TULISKAN SEMULA AYAT-AYAT YOHANES 8 DAN KEMUDIAN SAYA ULASKAN SECARA SATU PERSATU, UNTUK MENJELASKAN APA SEBENARNYA MAKSUD YESUS. Silakan Baca dulu di :

Yohanes 8:14 Jawab Yesus kepada mereka, kata-Nya: "Biarpun Aku bersaksi tentang diri-Ku sendiri, namun kesaksian-Ku itu benar, sebab Aku tahu, dari mana Aku datang dan ke mana Aku pergi. Tetapi kamu tidak tahu, dari mana Aku datang dan ke mana Aku pergi.
Yohanes 8:15 Kamu menghakimi menurut ukuran manusia, Aku tidak menghakimi seorang pun,
Yohanes 8:16 dan jikalau Aku menghakimi, maka penghakiman-Ku itu benar, sebab Aku tidak seorang diri, tetapi Aku bersama dengan Dia yang mengutus Aku.
Yohanes 8:17 Dan dalam kitab Tauratmu ada tertulis, bahwa KESAKSIAN DUA ORANG adalah sah;
Yohanes 8:18 Akulah yang bersaksi tentang diri-Ku sendiri, dan juga Bapa, yang mengutus Aku, bersaksi tentang Aku."
(ULASAN)Berdasarkan Yohanes 8: 14 – 18 Yesus menegaskan bahawa Ajaran atau penghakiman yang dia bawa dan lakukan itu adalah benar sebab, DIA BUKANNYA “MERASAKAN DIRINYA” MENERIMA ILHAM KETUHANAN tetapi dia dibimbing dan BERINTERAKSI SENDIRI DENGAN TUHAN ITU. Seterusnya untuk lebih menguatkan lagi hujahnya Yesus menggunakan logik dengan merujuk Kepada Kitab Taurat itu sendiri bahawa, ada tertulis di sana yang KESAKSIAN 2 ORANG ADALAH SAH. IAITU Yesus bersaksi tentang dirinya sendiri (Saksi Pertama), kemudian Bapa bersaksi tentang Yesus (Saksi Kedua). Ini menunjukkan kewujudan 2 entiti berbeza, Kerana Kesaksian yang sah itu perlukan 2 Orang yang berbeza. Bukannya 2 peribadi di dalam satu orang. Seterusnya;
srsaza berkata…
Yohanes 8:19 Maka kata mereka kepada-Nya: "Di manakah Bapa-Mu?" Jawab Yesus: "Baik Aku, maupun Bapa-Ku tidak kamu kenal. Jikalau sekiranya kamu mengenal Aku, kamu mengenal juga Bapa-Ku."
Yohanes 8:20 Kata-kata itu dikatakan Yesus dekat perbendaharaan, waktu Ia mengajar di dalam Bait Allah. Dan tidak seorang pun yang menangkap Dia, karena saat-Nya belum tiba.
Yohanes 8:21 Maka Yesus berkata pula kepada orang banyak: "Aku akan pergi dan kamu akan mencari Aku tetapi kamu akan mati dalam dosamu. Ke tempat Aku pergi, tidak mungkin kamu datang."
Yohanes 8:22 Maka kata orang-orang Yahudi itu: "Apakah Ia mau bunuh diri dan karena itu dikatakan-Nya: Ke tempat Aku pergi, tidak mungkin kamu datang?"
Yohanes 8:23 Lalu Ia berkata kepada mereka: "Kamu berasal dari bawah, Aku dari atas; kamu dari dunia ini, Aku bukan dari dunia ini.
Yohanes 8:24 Karena itu tadi Aku berkata kepadamu, bahwa kamu akan mati dalam dosamu; sebab jikalau kamu tidak percaya, bahwa Akulah Dia, kamu akan mati dalam dosamu."
Yohanes 8:25 Maka kata mereka kepada-Nya: "Siapakah Engkau?" Jawab Yesus kepada mereka: "Apakah gunanya lagi Aku berbicara dengan kamu?
Yohanes 8:26 Banyak yang harus Kukatakan dan Kuhakimi tentang kamu; akan tetapi Dia, yang mengutus Aku, adalah benar, dan apa yang Kudengar dari pada-Nya, itu yang Kukatakan kepada dunia."
(ULASAN) Seterusnya mereka menanya, Kalau begitu (kewujudan Saksi 2 orang itu), MANA Bapamu, Yesus menjawab, mereka tidak Mengenal Bapa, kerana mereka tidak menerima ajaran Yesus, sekiranya mereka menerima ajaran Yesus, pasti mereka akan mengenal Tuhan. Yesus berkata demikian di Bait Allah, & mereka yang menolaknya hanya menunggu masa untuk menangkapnya. Yesus tahu niat Jahat golongan bani Israel yang ingin menangkapnya seterusnya Yesus menjawab bahawa dia akan pergi dan Bani Israel akan memburunya, tetapi rencana mereka pasti akan gagal kerana Yesus pergi ke suatu tempat yang tidak mungkin dapat mereka pergi. Seterusnya Bani Israel mengejek, Apakah Yesus mahu membunuh diri kerana mahu lari Dari Bani Israel. Seterusnya yesus menjawab “"Kamu berasal dari bawah, Aku dari atas; kamu dari dunia ini, Aku bukan dari dunia ini.”. Maksudnya Kamu semua berasal dari Air Mani, melalui proses persetubuhan Benih Ibu dan ayahmu.. Tetapi aku berasal dari Tuhan dan bukannya dari Proses percantuman Air Mani sepertimana kamu semua. Kerana kamu menolak ajaranku sedangkan apa yang aku ajarkan itu adalah dari Tuhan maka, sampai mati pun kamu tidak akan diampuniNya. Yohanes 8:24 Karena itu tadi Aku berkata kepadamu, bahwa kamu akan mati dalam dosamu; sebab jikalau kamu tidak percaya, bahwa Akulah Dia, kamu akan mati dalam dosamu."BERMAKSUD JIKA KAMU MENOLAK AKU SEBAGAI UTUSAN ALLAH YANG HANYA MENJALANKAN PERINTAH ALLAH, YANG DENGAN AKU (YESUS) KAMU MAMPU “MELIHAT DIA” SEDAR AKAN KEWUJUDAN DAN KEAGUNGANNYANYA, SEDAR AKAN KEBENARAN AJARANKU (IAITU SEGALA PERKARA BAIK YANG DILAKUKAN YESUS, AJARAN BAIKNYA DAN MUKJIZAT-MUKJIZATNYA SEPERTI MENGHIDUPKAN ORANG MATI YANG BERLAKU DENGAN IZIN ALLAH, SEBAGAI BUKTI KERASULANNYA). MAKA KAMU AKAN MATI DENGAN TIDAK DIAMPUNI. Lalu Bani Israel Memperolokkan Yesus. KAU tu siapa?. Yesus menjawab TIADA GUNANYA MENERUSKAN PERBICARAAN@BERDAKWAH DENGAN MEREKA.. SEBABNYA segala apa yang yesus lakukan di dalam Dakwah disertai dengan Bukti mukjizatnya Tidak sedikit pun mampu membuka Pintu Hati mereka. Yesus seterusnya menyambung, banyak yang ingin beliau sampaikan Tetapi MENURUT TUHAN, yang berkata pada Yesus, TIDAK ADA LAGI UMAT BANI ISRAEL YANG AKAN BERIMAN DENGANNYA SELEPAS INI,(Rujuk-> “tetapi Dia, yang mengutus Aku, adalah benar, dan apa yang Kudengar dari pada-Nya, itu yang Kukatakan kepada dunia."). Mereka tidak mengerti bahawa segala apa yang Yesus katakan adalah Firman Tuhan yang di dengarnya dari Tuhan dan itulah yang sekarang ini, Yesus sedang lakukan. Seterusnya:
srsaza berkata…
Yohanes 8:28 Maka kata Yesus: "Apabila kamu telah meninggikan Anak Manusia, barulah kamu tahu, bahwa Akulah Dia, dan bahwa Aku tidak berbuat apa-apa dari diri-Ku sendiri, tetapi Aku berbicara tentang hal-hal, sebagaimana diajarkan Bapa kepada-Ku.
Yohanes 8:29 Dan Ia, yang telah mengutus Aku, Ia menyertai Aku. Ia tidak membiarkan Aku sendiri, sebab Aku senantiasa berbuat apa yang berkenan kepada-Nya."
(ULASAN) Yesus menyuruh mereka memperhati dan menimbang ajaran-ajarannya, Kata-katanya, bukti kemukjizatan yang dia lakukan secara logik (MENINGGIKAN ANAK MANUSIA). Bagaimana dan kenapa secara logiknya dia tidak boleh diterima sebagai Mesiah Bani Israel, yang diutuskan Tuhan (Akulah Dia). Yesus berkata seterusnya, DIA TIDAK MAMPU MELAKUKAN APA-APA, tetapi Tuhan yang mengutusnya itulah yang melakukan segala-galanya, dia hanya menuturkan Perkara-Perkara yang diajarkan kepadanya oleh Tuhan. Tuhanlah yang mengutus Yesus dan Tuhan itu, tidak akan meninggalkan dia (Yesus) kerana Yesus sentiasa melaksanakan Perintah-PerintahnyaNya.

Yohanes 8:31 Maka kata-Nya kepada orang-orang Yahudi yang percaya kepada-Nya: "Jikalau kamu tetap dalam firman-Ku, kamu benar-benar adalah murid-Ku
Yohanes 8:32 dan kamu akan mengetahui kebenaran, dan kebenaran itu akan memerdekakan kamu."
Yohanes 8:33 Jawab mereka: "Kami adalah keturunan Abraham dan tidak pernah menjadi hamba siapa pun. Bagaimana Engkau dapat berkata: Kamu akan merdeka?"
Yohanes 8:34 Kata Yesus kepada mereka: "Aku berkata kepadamu, sesungguhnya setiap orang yang berbuat dosa, adalah hamba dosa.
Yohanes 8:35 Dan hamba tidak tetap tinggal dalam rumah, tetapi anak tetap tinggal dalam rumah.
Yohanes 8:36 Jadi apabila Anak itu memerdekakan kamu, kamu pun benar-benar merdeka."
Yohanes 8:37 "Aku tahu, bahwa kamu adalah keturunan Abraham, tetapi kamu berusaha untuk membunuh Aku karena firman-Ku tidak beroleh tempat di dalam kamu.
(ULASAN) Yesus berkata, Jikalau Bani Israel percaya dengan segala Firman Tuhan (yang diajarkan kepadanya itu), Mereka adalah murid-muridnya dan kemudian memang selayaknyalah Murid pasti akan mengetahui kebenaran Kerana Murid akan menerima segala Ilmu yang disampaikan oleh Guru mereka. Ilmu itu seterusnya membuatkan mereka sedar dari Kejahilan mereka, dan Kebenaran itu akan membesihkan mereka dari Dosa (Mereka Sedar Mereka berdosa kerana melanggar Perintah Tuhan, lalu mereka bertaubat dan kembali mengamalkan ajaran Taurat sebenar dan Perintah-Perintah Tuhan yang disampaikan melalui perantaraan Yesus sebagai Mediator@UtusanNya).
Yesus seterusnya berkata di dalam perumpamaan, Hamba (Bani Israel yang belum beriman), tidak tinggal di dalam Rumah. Maksudnya kamu tidak ada pertalian yang kuat dengan Tuhan (kerana kamu masih belum percaya kepada Firman Alah Yang disampaikan oleh Yesus) tetapi anak tinggal di dalam Rumah. Rujuk kepada Roman 8:14 Semua orang, yang dipimpin Roh Allah, adalah anak Allah. Jadi apabila Anak itu (Yesus), memberi tunjuk ajar lalu kamu percaya dan bertaubat dari Dosamu, maka kamu benar-benar Tidak Berdosa. Yesus seterusnya mengakui walaupun kamu itu, keturunan Nabi Ibrahim AS, tetapi kamu tetap tidak percaya padaku kerana Pintu Hatimu tetap tertutup daripada menerima Firman Tuhan yang aku sampaikan kerana itu, kamu mahu membunuhku.
srsaza berkata…
Yohanes 8:38 Apa yang Kulihat pada Bapa, itulah yang Kukatakan, dan demikian juga kamu perbuat tentang apa yang kamu dengar dari bapamu."
Yohanes 8:39 Jawab mereka kepada-Nya: "Bapa kami ialah Abraham." Kata Yesus kepada mereka: "Jikalau sekiranya kamu anak-anak Abraham, tentulah kamu mengerjakan pekerjaan yang dikerjakan oleh Abraham.
Yohanes 8:40 Tetapi yang kamu kerjakan ialah berusaha membunuh Aku; Aku, seorang yang mengatakan kebenaran kepadamu, yaitu kebenaran yang Kudengar dari Allah; pekerjaan yang demikian tidak dikerjakan oleh Abraham.
Yohanes 8:41 Kamu mengerjakan pekerjaan bapamu sendiri." Jawab mereka: "Kami tidak dilahirkan dari zinah. Bapa kami satu, yaitu Allah."
(ULASAN) Yesus mengatakan, apa yang diajarkan kepadanya Oleh Tuhan, Itulah yang dituturkannya kembali kepada Bani Israel, samalah seperti mereka yang telah beriman dan percaya dengan Allah dahulu yang disampaikan melalui Ajaran Nabi Ibrahim & Musa AS. Lalu Bani Israel menjawab mereka adalah Keturunan Ibrahim, seorang baik. Lalu Yesus membalas, Kalau betul kamu itu keturunan orang baik-baik, kenapa perangaimu Jahat?. Kenapa kamu mahu membunuhku sedangkan AKU MENDENGAR DAN MENYAMPAIKAN KEBENARAN FIRMAN YANG AKU TERIMA SENDIRI DARI ALLAH. Pekerjaan Jahat kamu itu, Bukanlah pekerjaan Nabi Ibrahim AS. Nabi Ibrahim AS BUKANLAH BAPA KAMU (Rujuk Yohanes 8:39-42) Perbuatan Jahat kamu itu adalah Perbuatan BAPA KAMU SENDIRI IAITU IBLIS (Rujuk Yohanes 8:43,44- Apakah sebabnya kamu tidak mengerti bahasa-Ku? Sebab kamu tidak dapat menangkap firman-Ku. Iblislah yang menjadi bapamu dan kamu ingin? melakukan keinginan-keinginan bapamu.). Lalu Bani israel menjawab. Iblis? BUKAN KAMI YANG DILAHIRKAN DARI ZINA! (Bani Israel tidak pernah menerima Yesus Sebagai Anak Yang diciptakan Tuhan secara Mukjizat). Mereka membalas Tuhan kami Satu, iaitu Allah.
Yohanes 8:42 Kata Yesus kepada mereka: "Jikalau Allah adalah Bapamu, kamu akan mengasihi Aku, sebab Aku keluar dan datang dari Allah. Dan Aku datang bukan atas kehendak-Ku sendiri, melainkan Dialah yang mengutus Aku.
Yohanes 8:43 Apakah sebabnya kamu tidak mengerti bahasa-Ku? Sebab kamu tidak dapat menangkap firman-Ku.
Yohanes 8:44 Iblislah yang menjadi bapamu dan kamu ingin melakukan keinginan-keinginan bapamu. Ia adalah pembunuh manusia sejak semula dan tidak hidup dalam kebenaran, sebab di dalam dia tidak ada kebenaran. Apabila ia berkata dusta, ia berkata atas kehendaknya sendiri, sebab ia adalah pendusta dan bapa segala dusta.
Yohanes 8:45 Tetapi karena Aku mengatakan kebenaran kepadamu, kamu tidak percaya kepada-Ku.
Yohanes 8:46 Siapakah di antaramu yang membuktikan bahwa Aku berbuat dosa? Apabila Aku mengatakan kebenaran, mengapakah kamu tidak percaya kepada-Ku?
(ULASAN) Yesus mengatakan, OK! Jika betullah kamu bertuhankan Allah, Kamu pasti akan menyayangi aku (Tak kiralah samada Tuduhan Zina kamu itu benar atau tidak), Sebab walau bagaimanapun Keadaannya “Aku wujud kerana Allah”. Aku Bukannya JADI SENDIRI, Tetapi atas Kehendak Tuhan yang menciptakan aku dan dia mengutus aku. KENAPAKAH Kamu tak mengerti Ajaranku, berdasarkan Firman yang aku terima. Hati kamu tertutup, Iblislah yang menjadi Tuhan kamu. Sang Pembunuh Manusia semenjak mula lagi dan Hidup dalam Kedustaan Kerana Iblis Itu Raja Penipu lagi Menolak kebenaran. Perkataannya hanya Dusta Dan Dialah BAPA SEGALA DUSTA. Dan aku Menyatakan Kebenaran Firman Tuhan Kepadamu, tapi kamu mendustakan aku. Jika kamu betul.. Cubalah walau seorang dari kamu, cuba Buktikan yang aku pernah melakukan Dosa. Mengapakah kamu masih tidak percaya padaku?.
srsaza berkata…
Yohanes 8:47 Barangsiapa berasal dari Allah, ia mendengarkan firman Allah; itulah sebabnya kamu tidak mendengarkannya, karena kamu tidak berasal dari Allah."
Yohanes 8:48 Orang-orang Yahudi menjawab Yesus: "Bukankah benar kalau kami katakan bahwa Engkau orang Samaria dan kerasukan setan?"
Yohanes 8:49 Jawab Yesus: "Aku tidak kerasukan setan, tetapi Aku menghormati Bapa-Ku dan kamu tidak menghormati Aku.
(ULASAN) Yesus mengatakan sesiapa yang bertuhankan Allah, Dia pasti akan mendengar dan menerima Firman Allah. Kamu tidak mendengar dan tidak menerima Firman yang aku sampaikan sebabnya Tuhanmu Bukanlah Allah. Lalu Bani Israel menjadi Marah “kamu itu sebenarnya Dirasuk Syaitan @ mendengar dan menuturkan perkataan Syaitan. Lalu Yesus menjawab “Aku tidak dirasuk syaitan, tapi aku melakukan JIHAD (Berusaha sebaik & sehabis mungkin untuk melaksanakan Perintah Tuhan), tetapi kamu tidak mahu berjihad bersamaku. (menolak ajaranku).
Yohanes 8:50 Tetapi Aku tidak mencari hormat bagi-Ku: ada Satu yang mencarinya dan Dia juga yang menghakimi.
Yohanes 8:51 Aku berkata kepadamu: Sesungguhnya barangsiapa menuruti firman-Ku, ia tidak akan mengalami maut sampai selama-lamanya."
Yohanes 8:52 Kata orang-orang Yahudi kepada-Nya: "Sekarang kami tahu, bahwa Engkau kerasukan setan. Sebab Abraham telah mati dan demikian juga nabi-nabi, namun Engkau berkata: Barangsiapa menuruti firman-Ku, ia tidak akan mengalami maut sampai selama-lamanya.
Yohanes 8:53 Adakah Engkau lebih besar dari pada bapa kita Abraham, yang telah mati! Nabi-nabi pun telah mati; dengan siapakah Engkau samakan diri-Mu?"
(ULASAN) Yesus terus menambah, aku bukannya melakukan JIHAD (Berusaha sebaik mungkin untuk melaksanakan perintah Tuhan) untuk mendapatkan Kepentingan Peribadi penghormatan khusus bagi diriku, tetapi untuk Dia iaitu Allah yang memerintahkannya dan Allah juga yang akan menghakimi kita (menghakimi amalan kita berdasarkan niat kita). Yesus berkata seterusnya ‘Sesiapa yang percaya pada Firman Tuhan yang aku sampaikan” dia tidak akan mengalami maut samapi bila-bila@berbahagia buat selama-lamanya (Rujuk Wahyu 14:13 Dan aku mendengar suara dari sorga berkata: Tuliskan: "Berbahagialah orang-orang mati yang mati dalam Tuhan, sejak sekarang ini." "Sungguh," kata Roh, "supaya mereka boleh beristirahat dari jerih lelah mereka, karena segala perbuatan mereka menyertai mereka.")
Seterusnya Orang Yahudi membuat Helah dan memperolokkan Firman Tuhan yang disampaikan Yesus “Memang sah kau ini Kerasukan syaitan, sebabnya mana ada Orang yang Hidup sampai bila-bila, sedangkan Ibrahim dan para nabi juga mati. Tapi kau bilang Siapa yang percaya pada Firman Tuhanmu itu, dia tidak akan mati. (maksudnya bangsa Israel menggunakan Dalil akal, Ibrahim dan para Nabi yang lain telah lama mati, adakah itu bermaksud yang mereka itu sesat) Kau siapa adakah kau lebih Agung dan besar lagi dari ibrahim dan para Nabi semuanya.
Yohanes 8:54 Jawab Yesus: "Jikalau Aku memuliakan diri-Ku sendiri, maka kemuliaan-Ku itu sedikit pun tidak ada artinya. Bapa-Kulah yang memuliakan Aku, tentang siapa kamu berkata: Dia adalah Allah kami,
srsaza berkata…
Yohanes 8:55 padahal kamu tidak mengenal Dia, tetapi Aku mengenal Dia. Dan jika Aku berkata: Aku tidak mengenal Dia, maka Aku adalah pendusta, sama seperti kamu, tetapi Aku mengenal Dia dan Aku menuruti firman-Nya.
Yohanes 8:56 Abraham bapamu bersukacita bahwa ia akan melihat hari-Ku dan ia telah melihatnya dan ia bersukacita."
Yohanes 8:57 Maka kata orang-orang Yahudi itu kepada-Nya: "Umur-Mu belum sampai lima puluh tahun dan Engkau telah melihat Abraham?"
(ULASAN) Jikalau apa yang aku lakukan ini, aku lakukan untuk mendapatkan kemuliaan bagi diriku, itu tiada ertinya. Tetapi Tuhanku sendiri yang telah memuliakan aku, Iaitu Tuhan yang kamu sendiri bilang Allah, Tuhanmu. Padahal sebenarnya, kamu menipu dirimu sendiri, sejak bila pula kamu pernah mengenal Allah?.. Tetapi jika aku bilang aku tak kenal Allah, maka, aku menipu diriku sendiri. Dan Samalah aku Menipu macam kamu semua, tetapi aku mengenal Tuhan dan aku melaksanakan Perintah dengan menyampaikan FirmanNya. Nabi Ibrahim sendiri sangat gembira apabila dia melihat HARI-KU, (BAIK DI ALAM AZALI, DI DUNIA MAHUPUN DI ALAM AKHIRAT KELAK) DAN dia telah melihatnya terlebih dahulu (menerusi Firman yang diterimanya dari Allah yang mengkhabarkan tentang Kedatangan Yesus) dan dia sangat bersukacita sekali. Bangsa Israel kemudian Membalas. Apa yang Kau mengarut ni?. Kau belum pun 50 tahun tapi kau telah melihat Abraham?.
KEMUDIAN BARULAH KELUAR :-
Yohanes 8:58 Kata Yesus kepada mereka: "Aku berkata kepadamu, sesungguhnya sebelum Abraham jadi, Aku telah ada."
Yohanes 8:59 Lalu mereka mengambil batu untuk melempari Dia; tetapi Yesus menghilang dan meninggalkan Bait Allah.
(ULASAN) Yesus berkata kepada mereka “Sebelum Nabi Ibrahim as. Lahir aku telah pun ada (Yesus merujuk kepada Penciptaan dirinya yang terlebih dahulu daripada Nabi Ibrahim AS. Boleh jadi di Alam Roh (Azali), di Akhirat yakni ketika kebangkitan semula kelak dan mungkin kedua-duanya sekali). Kemudian Bani Israel melempar dia kerana Bosan mendengar “Autanya”. Lalu Yesus meninggalkan Bait Allah dan benarlah Yohanes 8:25 Maka kata mereka kepada-Nya: "Siapakah Engkau?" Jawab Yesus kepada mereka: "Apakah gunanya lagi Aku berbicara dengan kamu? Yohanes 8:26 Banyak yang harus Kukatakan dan Kuhakimi tentang kamu; akan tetapi Dia, yang mengutus Aku, adalah benar, dan apa yang Kudengar dari pada-Nya, itu yang Kukatakan kepada dunia."

Selain daripada itu, sebenarnya jika dikaji secara Lurus dan jujur, Pasal Yohanes 8:58 Kata Yesus kepada mereka: "Aku berkata kepadamu, sesungguhnya sebelum Abraham jadi, Aku telah ada." - Yang amat dibangga-banggakan Kristian sebenarnya tidak sama sekali mendukung Peribadi Yesus Sebagai Tuhan, sebabnya Yesus sendiri menyatakan Dia mengutus Murid-Muridnya sama seperti Tuhannya mengutusnya Yohanes 20:21 Maka kata Yesus sekali lagi: "Damai sejahtera bagi kamu! Sama seperti Bapa mengutus Aku, demikian juga sekarang Aku mengutus kamu." Kalau sekiranya Yesus itu adalah peribadi Tuhan. Maka Semua Muridnya juga sepatutnya termasuk di dalam Trinity. Kemudian status Yesus sebagai utusan Bukan peribadi Tuhan juga sudah dinyatakan di Yohanes 8:42 Kata Yesus kepada mereka: "Jikalau Allah adalah Bapamu, kamu akan mengasihi Aku, sebab Aku keluar dan datang dari Allah. Dan Aku datang BUKAN ATAS KEHENDAK-KU sendiri, melainkan Dialah yang MENGUTUS AKU. Kemudian Yohanes 5:30 Aku tidak dapat berbuat apa-apa dari diri-Ku sendiri; Aku menghakimi sesuai dengan apa yang Aku dengar, dan penghakiman-Ku adil, sebab Aku TIDAK MENURUTI KEHENDAK-KU SENDIRI, melainkan KEHENDAK DIA yang MENGUTUS AKU. Pasal Keluaran 33:20 Lagi firman-Nya: "Engkau tidak tahan memandang wajah-Ku, sebab tidak ada orang yang memandang Aku dapat hidup." Sendiri membuktikan bahawa Tuhan tidak boleh dilihat, bermaksud Yesus yang dapat disiksa dan boleh mati itu bukanlah Tuhan

SETERUSNYA SAYA AKAN BAHASKAN MENGENAI “ROH KUDUS BUKANNYA PERIBADI TUHAN SETELAH ISU, YESUS SEBAGAI PERIBADI TUHAN INI SELESAI.
Tiwas Tiwasok berkata…
Hai srsaza,
Adakah anda sudah selesai memberikan hujah balas pertama anda? Atau anda akan menyambungnya lagi? Kerana saya lihat anda masih belum memberikan respon sepenuhnya hujah pembukaan saya.
srsaza berkata…
Hai Tiwas,
Iya.. anda boleh memulakan Hujah anda sekarang. Saya memilih untuk menghabiskan terlebih dahulu Permasalahan mengenai KETUHANAN YESUS DI DALAM KONTEKS PERIBADI KEDUA SECARA DETAIL, SEDETAIL-DETAILNYA, ADIL DAN SAKSAMA. PERMASALAHAN AGAMA TIDAK BOLEH DILAKUKAN SECARA MAIN "LOMPAT KATAK", ATAU SECARA HIPOKRIT, SEPERTIMANA YANG BIASA DILAKUKAN OLEH PEMBAHAS2 KRISTIAN SEBELUMNYA. APABILA MEREKA LIHAT MEREKA TERSEPIT, MEREKA "SIDE-TRACKING" KE TOPIK LAIN. TERSEPIT LAGI, MEREKA LOMPAT LAGI KE TOPIK LAIN, DENGAN HARAPAN SEMUA ORANG LUPA "KETERGANTUNGAN" YANG MEREKA GAGAL JELASKAN. TEKNIK ITU BAGUS UNTUK MENGELIRUKAN ORANG YANG DATANG KE GEREJA TETAPI TIDAK PERNAH MENGKAJI BIBLE SECARA AKAL YANG SIHAT (MEREKA HANYA TAHU MENELAN SAHAJA PEMBOHONGAN GEREJA -> ORANG-ORANG YANG MENGATAKAN YESUSLAH YANG MENULIS BIBLE)TETAPI UNTUK "GOOD-CHRISTIAN" DAN ORANG-ORANG YANG MEMBACA KESELURUHAN BIBLE ITU SECARA JUJUR ADIL & SAKSAMA KAMU SEBENARNYA HANYA MERUGIKAN DIRIMU SENDIRI, ITU MENJADI BUKTI BAHAWA YANG SEBENARNYA MENJADI PEMBIMBING KRISTIAN BUKANNYA "ROH KUDUS" TETAPI "ROH DUSTA" ATAU BAPA SEGALA TIPU DAYA . DAN KENAPA SAYA MEMILIH UNTUK MEMBINCANGKAN KETUHANAN ROH KUDUS, DI DALAM KONTEKS PERIBADI TUHAN YANG KETIGA SETELAH KITA HABIS MEMBAHASKAN KETUHANAN YESUS (PERIBADI KEDUA, KERANA KETUHANAN ROH KUDUS TIDAK BEGITU PENTING KERANA BUKAN SEMUA KRISTIAN PERCAYA PADA KETUHANAN ROH KUDUS. Itu adalah Fakta, yang tak boleh dinafikan lagi. Dan Baik Katolik mahupun aliran Gereja Kristian yang lain tahu, herannya tidak ada satu pun "YANG BERANI", mengatakan bahawa Aliran Gereja yang tidak mengakui Ketuhanan Roh Kudus itu Sebagai Sesat Secara Terang-Terangan, mereka hanya Berani mengatakan kepada Pengikut Masing-Masing "Kamu Semua Main Faham-Faham Sendiri Sajalah Yang Mereka Itu Sesat". Itu Bagus, Sebab, Dengan sendiri membuktikan Bahawa "KRISTIAN SEBENARNYA CONFIUS, APAKAH SEBENARNYA STATUS ROH KUDUS". Sebagaimana mereka Keliru, dengan Status Yesus Suatu ketika dulu.. Yang mana akhirnya menyebabkan Berlakunya Peristiwa "COUNSIL OF NICEA" 325AD yang walau bagaimanapun keputusannya IA MESTI MENDAPATKAN "OK" DARI MAHARAJA YANG BERPEGANG KEPADA KEPERCAYAAN AGAMA LAIN. Ramai Penganut Kristian, sebenarnya mempersoalkan "KENAPAKAH GEREJA KAMU TIDAK BERANI BERHADAPAN DAN MELAKUKAN DIALOG DENGAN KRISTIAN LAIN YANG DIANGGAP "SESAT ITU", SEBAGAIMANA YANG DILAKUKAN MUSLIM DENGAN KRISTIAN SELURUHNYA YANG MEREKA BILANG SESAT?". Betulkah Mereka Sesat, atau sebenarnya Kamu sendiri yang sesat?. Muslim Membantah Ketuhanan Yesus.. Dan kami BERJIHAD demi membersihkan Nama Yesus. Kami Panggil PENDITA KAMU YANG PALING HEBAT ILMU TEOLOGINYA, BAWA MEREKA BERDIALOG SECARA FAIR Sambil disaksikan Orang Banyak KERANA KAMI TAHU.. Tidak ada gunanya Berdebat dengan Budak Kristian "yang hanya tahu memegang gitar sambil hisap-hisap rokok di tepi jalan" sebagaimana yang dilakukan oleh Si Ex-Muslim Palsu Benjamin Stephen. Kalau dengan Budak yang mungkin seumur hidupnya tidak pernah membaca Bible, Jangankan 3 Berbalas KOSONG. Sejuta Berbalas Kosong pun kami tak heran. Tapi Umat Kristian yang mendengar Auta C Benjamin Stephen hanya ketawa saja, Tanpa berfikir yang kamu ketawa itu sebenarnya hanyalah Kebodohan sendiri. So Ambillah masa anda dan lakukanlah yang terbaik di dalam membuktikan Ketuhanan Yesus. Saya tunggu Respond anda. Terima Kasih.
Tiwas Tiwasok berkata…
Hai srsaza,
Baiklah, cuma, ini merupakan respon saya kepada hujah pembukaan anda.

Untuk Hujah Balas pertama anda ini (yg memperkatakan tentang Yesus), akan saya berikan respon di dalam "hujah balas kedua" saya nanti.

Berikut adalah "Hujah Balas Pertama" saya kepada "Hujah Pembukaan" anda.

Anda menulis,
Pertama sekali, Konsep kewujudan Trinity (3 Peribadi tuhan), sama sekali tidak pernah ada di dalam Bible.

- Seperti yang telah saya tunjukkan di dalam hujah pembukaan saya, dakwaan ini telah saya demonstrasikan sebagai tidak benar.
- Selain itu, masalah di dalam dakwaan ini adalah anda tidak memberikan sebarang hujah/argumen untuk menyokong dakwaan tersebut.
- Tidak cukup untuk anda sekadar mengatakan “konsep kewujudan Trinity (3 Peribadi Tuhan) tidak pernah ada di dalam Bible”. Anda perlu memberikan fakta dan bukti untuk menyokong dakwaan anda ini.

Anda menulis,
Trinity hanyalah suatu Jenis bid'ah atau kepercayaan sesat yang sengaja diada-adakan oleh Gereja.

- Anda sekali lagi sekadar memberikan dakwaan bahawa kononnya Triniti hanyalah bida’ah atau kepercayaan sesat yang sengaja diada-adakan oleh Gereja.
- Apa bukti anda untuk menyokong dakwaan ini? Mengapa anda tidak memberikan rujukan dari sumber-sumber yang mengesahkan dakwaan anda ini agar dapat kita selidiki bersama?

Anda menulis,
Kerana paderi dan pihak gereja terdahulu keliru dan confius tentang apakah sebenarnya konsep ketuhanan yang diajarkan yesus, kerana itulah mereka terpaksa mengkajinya semula.

- Anda sekali lagi mengulang perbuatan sama, iaitu sekadar memberikan dakwaan tanpa bukti.
- Anda menuduh paderi dan pihak gereja terdahulu keliru tentang konsep keTuhanan yang diajarkan Yesus. Namun, apa bukti anda?
- Anda sekadar mengandaikan hal ini.

Anda menulis,
Ini adalah kerana Ajaran Asli Yesus, telah lama hilang bersama-sama dengan hilangnya 'The Gospel Of Jesus" atau Injil Yesus.

- Sekali lagi, untuk kali keempat, anda tidak memberikan sebarang fakta atau bukti mahupun argument untuk menyokong dakwaan anda ini.
- Anda mengatakan bahawa Ajaran Asli Yesus telah lama hilang setelah ‘The Gospel of Jesus’ juga hilang.
- Masalahnya, bagaimana anda tahu? Apa sumber anda?
- Lebih menghairankan, bagaimana anda tahu tentang kewujudan ‘The Gospel of Jesus’ jika ia telah lama hilang?
- Dan, bagaimana anda tahu ‘The Gospel of Jesus’ adalah Ajaran Asli Yesus jika ia sudah hilang dan kita tidak sempat mengkaji kesahihan Injil tersebut?

(bersambung..)
Tiwas Tiwasok berkata…
(..sambungan)

Anda menulis,
Setelah sekian lamanya, barulah keluar beberapa orang penulis-penulis bible yang "mengagak-agak" sama caranya seperti cara "MEMBELI NOMBOR EKOR" dan mereka mengagak-agak apakah nanti nombor ekor bertuah yang mungkin keluar dan mendapat tempat pertama pada keesokkan harinya. Jika tidak mengena (Tidak ngam dengan situasi masyarakat setempat atau bertentangan dengan "Ilham" Ketuhanan Paderi) maka mereka akan meng"adjust"nya dengan cara menambah perkataan atau menukar maksud perkataan..

- Sekali lagi, nampaknya anda masih belum memberikan sebarang hujah, fakta, atau bukti.
- Apa yang anda berikan ini tidak lebih dari sekadar andaian.
- Mungkin tidak keterlaluan jika saya katakan andaian ini agak tidak masuk akal.

Anda menulis,
.. itulah sebabnya mengapa Bible ada banyak Versi.. Dan kenapa Istilah "Babi" di dalam kitab Imamat boleh bertukar menjadi "Babi Hutan" di dalam Terjemahan Baru..


- Nampaknya, anda memberikan dakwaan yang keluar dari topik dialog ini.
- Yang kita perkatakan adalah “Triniti”, bukan “penulisan teks Alkitab”.
- Jika anda mahu memperkatakan hal ini, kita boleh membuka satu lagi topik baru khusus memperkatakan tentang “Kritikan Tekstual Alkitab”. Itu pun setelah kita selesai dengan topik sekarang ini.
- Untuk kali ini, apa kata kita kekal dengan topik yang sudah kita persetujui bersama agar dialog kita lebih fokus dan tidak keluar tajuk.

Anda menulis,
Dahulu anda berjanji, untuk menunjukkan bukti tentang bagaimana Kajian Biblical membuktikan bahawa Tuhan itu bersifat Trinity. Tapi saya hampa sehingga ke hari ini, Janji tetap janji.. Saya cadangkan supaya kamu dan pihak gereja MENGEMUKAKAN SEMACAM SUATU PENDEDAHAN PUBLIC tentang bagaimana kamu boleh datang dengan idea Trinity berdasarkan Kajian Biblical yang kamu lakukan.

- Sebenarnya, fakta2 tentang konsep Triniti ini, seperti bagaimana ia terbentuk, sejarah perkembangannya, kritikan terhadap konsep ini, dll., sudah lama diterbitkan dan didedahkan secara umum.
- Jika anda ada membuat penyelidikan tentangnya, anda akan menemui banyak sumber yang memperkatakan tentang doktrin ini secara terbuka sejak berkurun lamanya, hingga hari ini.
- Apa yang saya dapati daripada kenyataan anda ini, ia mendedahkan bahawa anda sebenarnya tidak pernah menyelidiki secara terperinci perihal doktrin Triniti ini.
- Jika anda ada menyelidikinya, mustahil anda akan mencadangkan agar ‘suatu pendedahan public’ diberikan kerana hakikatnya, doktrin Triniti ini sudah lama menjadi isu ‘public’.
- Contohnya, saya berikan sumber berikut: Monergism: Trinity - Menghimpunkan beratus-ratus artikel tentang Triniti.

Srsaza,
Jujur saya katakan, "hujah pembukaan" anda ini agak mengecewakan. Anda tidak menggunakan peluang ini untuk memberikan fakta, hujah, dan bukti untuk memperkukuhkan posisi anda yang mengatakan “konsep Triniti tiada di dalam Alkitab”.

Sebaliknya, anda hanya menghabiskan peluang anda ini dengan memberikan dakwaan yang tidak disertakan dengan sebarang justifikasi. Hanya pada "hujah balas pertama" anda memberikan huraian yang panjang. Sangat jelas menunjukkan anda tidak ada sebarang argumen untuk mempertahankan posisi anda iaitu "konsep Triniti tiada di dalam Alkitab".

Malahan, 'hujah balas pertama' anda ini juga penuh dengan salah faham. Akan saya tunjukkan salah faham tersebut pada "hujah balas kedua" saya nanti.

Saya akhiri Hujah Balas Pertama saya.
Tuhan memberkati.
srsaza berkata…
Hai Tiwas,

Nampaknya anda telah, bersifat secara Tipikal Kristian yang hanya tahu, main Side-Tracking dan putar-belit. Bukankah saya sudah berikan BUKTI-BUKTI BERDASARKAN kepada Pasal-pasal yang termaktub di Dalam Kitab Bible anda sendiri. Mengapakah anda tidak membaca Penulisan saya Secara Holistik dan Teliti?.. SEBAGAI CONTOH ;
Bukankah Saya sudah membahas dan mengulaskan Setiap pasal di dalam Yohanes 8, untuk membuktikan kepada anda apakah yang dimaksudkan oleh Yesus di dalam Pasal Yohanes 8:58 Kata Yesus kepada mereka: "Aku berkata kepadamu, sesungguhnya sebelum Abraham jadi, Aku telah ada." Anda mengunakan poin ini, kononnya untuk membuktikan ketuhanan Yesus.. Tetapi apabila saya teliti secara telus, mengikut keseluruhan konteks Yohanes 8, apa yang Yesus maksudkan sebagai “sebelum Abraham jadi, aku telah ada” itu adalah Yesus berkata kepada mereka “Sebelum Nabi Ibrahim as. Lahir aku telah pun ada SEBENARNYA Yesus merujuk kepada Penciptaan dirinya yang terlebih dahulu daripada Nabi Ibrahim AS. Boleh jadi di Alam Roh (Azali), di Akhirat yakni ketika kebangkitan semula kelak dan mungkin juga kedua-duanya sekali. SEPATUTNYA APA YANG ANDA LAKUKAN ADALAH MEMBUKTIKAN KENAPA PEMAHAMAN SAYA SALAH!. Iaitu “TELAH ADA SEBELUM ABRAHAM JADI, ITU ADALAH MERUJUK KEPADA KETUHANAN YESUS DAN BUKANNYA PENCIPTAAN YESUS”. INI ADALAH KERANA ANDA SENDIRI, TELAH MENGGUNAKAN POIN YANG SAMA BAGI MEMBANTU MENDUKUNG HUJAH ANDA BAHAWA YESUS ADALAH PERIBADI TUHAN. DAN UNTUK MENUNJUKKAN YANG SAYA MENGATAKANNYA SECARA JUJUR, SAYA COPY PASTE SELURUH Yohanes 8: 14-59 dan menuliskan Ulasan-Ulasan saya.. Tentang apa yang dimaksudkan oleh setiap pasal-pasal itu.

Contoh Kedua adalah : Anda berkata bahawa Yesus adalah Firman Allah, dan itu membuktikan KETUHANAN PERIBADI YESUS, sebagaimana yang dikatakan di dalam Yohanes 1:1 Pada mulanya adalah Firman; Firman itu bersama-sama dengan Allah dan Firman itu adalah Allah. Tetapi apabila saya kaji balik, dan ada saya tuliskan sebagaimana berikut : “Sebenarnya anda telah gagal membuktikan bahawa Firman yang dimaksudkan itu adalah Yesus sendiri. Pertama, secara Jelas TIADA NAMA YESUS DI SITU. KEDUA Konteks ayat Yohanes itu berlanjutan dan diteruskan lagi dan diterangkan di dalam sambungan ayat seterusnya. Sila Baca :
Yohanes 1:13 orang-orang yang diperanakkan BUKAN DARI DARAH ATAU DARI DAGING, bukan pula secara jasmani oleh KEINGINAN SESEORANG LELAKI, melainkan dari Allah.
Yohanes 1:14 FIRMAN ITU MENJADI MANUSIA, dan DIAM DI ANTARA KITA, dan kita telah melihat kemuliaan-Nya, yaitu kemuliaan yang diberikan kepada-Nya sebagai Anak Tunggal Bapa, penuh kasih karunia dan kebenaran.
Ini hanyalah menceritakan tentang permulaan penciptaan Adam, Firman menjadi manusia itu bukanlah Yesus tetapi Nabi Adam AS. Ini dijelaskan oleh Pasal Yohanes 1:13 orang-orang yang diperanakkan BUKAN DARI DARAH ATAU DARI DAGING, bukan pula secara jasmani oleh KEINGINAN SESEORANG LELAKI, melainkan dari Allah.
Yesus walaupun dilahirkan secara ajaib tanpa perhubungan badan dengan insan bernama lelaki, TETAPI DIA TIDAK MEMATUHI KONSEP “DIPERANAKKAN BUKAN DARI DARAH ATAU DARI DAGING”. Berdasarkan kajian Al-Kitabiah. Proses penciptaan Yesus “limited” di dalam konteks tidak adanya proses persenyawaan dengan benih Manusia lelaki, tetapi proses yang lain tetap seperti bayi manusia normal. Dia di kandungkan Selama 9 Bulan, iaitu menghisap darah Ibunya untuk proses tumbesaran janin di dalam rahim perawan Maria. Kemudian dia lahir di Kandang Kuda.”
IA LANGSUNG TAK DILAYAN ANDA.. SEPATUTNYA APA YANG PATUT ANDA LAKUKAN, ADALAH MEMBUKTIKAN BAGAIMANA ANDA BOLEH CAME INTO CONCLUSION THAT “Firman yang dimaksudkan itu adalah Peribadi Yesus itu sendiri dan bukannya Makhluk lain.”
srsaza berkata…
KEGAGALAN ANDA UNTUK MENJAWAB BALIK, POIN-POIN SAYA DI ATAS DENGAN MEMETIK AYAT-AYAT BIBLE YANG DIGUNAKAN SENDIRI OLEH KAMU ITU. DENGAN SENDIRINYA MEMBUKTIKAN YANG KAMU HANYA MAIN “TELAN SAHAJA AJARAN PADERI, YANG BERSELINDUNG DI SEBALIK AYAT-AYAT BIBLE YANG MEREKA PUTAR-BELITKAN UNTUK MENYOKONG DAKWAAN TUHAN TRINITY PALSU MEREKA” JIKA ANDA BERANI, KENAPA TAK MENJAWAB BALIK.. KENAPA, HANYA MAMPU BERKATA “DAKWAAN TANPA BUKTI?”. JIKA BEGITU SAYA SENDIRI BOLEH KATA, DAKWAAN TANPA BUKTI, SEDANGKAN KAMU SENDIRI SUDAH MENULISKAN “BUKTINYA” BERDASARKAN AYAT BIBLE.

Bagaimanapun saya bangga sekurang-kurangnya kamu berani menjawab poin saya ““Ini adalah kerana Ajaran Asli Yesus, telah lama hilang bersama-sama dengan hilangnya 'The Gospel Of Jesus" atau Injil Yesus.” Untuk memahami permasalahan ini, TERANGKAN KEPADA SAYA, JIKA KAMU MENYEBUT “INJIL MATIUS” APAKAH YANG KAMU MAKSUDKAN?. JIKA KAMU MENYEBUT “INJIL LUKAS” APAKAH YANG KAMU MAKSUDKAN.
DI SINI SAYA KATAKAN YANG DIMAKSUDKAN ITU ADALAH “KITAB INJIL MENURUT MATIUS” BAGI Injil Matius.. Dan “KITAB INJIL MENURUT LUKAS” BAGI Injil Lukas.. Sila Jawab “YES” OR “NO”
Jikalau BEGITU DI MANA SUDAH PERGINYA INJIL ASLI YESUS, YANG DIRUJUK OLEH C PENGARANG BIBLE ITU SEBENARNYA?.

Dan Saya Bangga kerana kamu mengulas Poin Saya “Setelah sekian lamanya, barulah keluar beberapa orang penulis-penulis bible yang "mengagak-agak" sama caranya seperti cara "MEMBELI NOMBOR EKOR" dan mereka mengagak-agak apakah nanti nombor ekor bertuah yang mungkin keluar dan mendapat tempat pertama pada keesokkan harinya. Jika tidak mengena (Tidak ngam dengan situasi masyarakat setempat atau bertentangan dengan "Ilham" Ketuhanan Paderi) maka mereka akan meng"adjust"nya dengan cara menambah perkataan atau menukar maksud perkataan.. ” – Terangkan bagaimana pula saya Salah, mengada-ada atau mereka-reka Cerita. CUBA ANDA TERANGKAN BAGAIMANAKAH CARANYA BIBLE ITU BOLEH WUJUD PADA ASALNYA? ADAKAH IA PURELY DITULIS OLEH MURID-MURID YESUS, ATAU ADA UNSUR PENAMBAHAN DARIPADA INDIVIDU-INDIVIDU LAIN YANG DI DAKWA GEREJA MENDAPAT ILHAM KETUHANAN?. Istilah Terjemahan “Babi” dan sekarang bertukar menjadi “Babi Hutan” itu adalah Bukti Contoh untuk menunjukkan yang Bible itu ditulis berdasarkan “SISTEM MEMBELI NOMBOR EKOR”. Jika tidak Kenapa Tidak dari dulu ia ditulis sebagai “Babi Hutan”.
Bagaimanapun jika anda mahu berbicara mengenai Keaslian Bible. Kita boleh teruskannya setelah kita MENGHABISKAN DIALOG KITA BERKENAAN TRINITY INI.

Seterusnya anda berkata yang Doktrin Trinity telah diPublikkan, Maksud Saya adalah Kajian SECARA JUJUR, MELIPUTI BANTAHAN DARIPADA SEMUA PIHAK. DAN JAWAPAN KAMU UNTUK SETIAP BANTAHAN ITU. SELAYAKNYA BAGI SEBUAH ARTIKEL ATAU KAJIAN YANG LURUS.

Anda Kecewa?, saya tidak lihat kenapa anda perlu kecewa.. Sebabnya saya telah mengemukakan suatu bentuk Hujah berpandukan kepada Ayat Bible anda sendiri dan Hujah itu Hanya perlu di sokong, dibantah atau diperbetulkan mana yang salah. Dan jika anda sokong.. Terangkan sebabnya, Bantah juga terangkan sebabnya, Perbetulkan juga terangkan Sebabnya.

Jangan takut saya tidak akan lari dari Blog anda, selagi mana anda tidak memadam komen saya, atau anda meminta saya berhenti, atau mungkin saya jadi arwah. Cuma itu saja yang akan membuat saya tiada di sini. KEBENARAN ITU PERLU DINYATAKAN KEPADA KAUM YANG BUKAN ISLAM SELAGI MANA IA MAHU DI DENGAR, DILIHAT, DIFIKIR ATAU DIKAJI. JIKA KAMU MENOLAK MAKA, TIDAK ADA PAKSAAN DI DALAM AGAMA ISLAM DAN KAMU AKAN MENJAWABNYA SENDIRI DI HADAPAN ALLAH.
Tiwas Tiwasok berkata…
Srsaza,
Nampaknya, anda tidak memahami format yang saya cadangkan di dalam dialog ini.

Seperti yang saya cadangkan sebelum ini dan anda persetujui, kita masing-masing akan memberikan hanya 4 pusingan hujah iaitu:
1. Hujah pembukaan
2. Hujah Balas pertama (respon kepada Hujah Pembukaan)
3. Hujah Balas kedua (respon kepada Hujah Balas Pertama)
4. Penutup. (kesimpulan keseluruhan hujah yang diberikan)

Dan kita memberikan hujah masing2 secara berselang-seli/bergilir-gilir.

Kini, anda sudah pun memberikan kesemua 4 pusingan hujah anda tersebut, namun, anda nampaknya tidak mengikut format yang telah kita persetujui. saya melihat anda masih belum memberikan respon secukupnya (contohnya: tentang keTuhanan Roh Kudus) di dalam respon terbaru anda.

Saya memang sengaja tidak menjawab respon anda tentang keTuhanan Yesus kerana yang saya responkan adalah Hujah Pembukaan anda terlebih dahulu.

Saya akan memberikan respon kepada "Hujah Balas Pertama" anda tersebut di dalam "Hujah Balas Kedua" saya nanti.

Sebab mengapa saya mencadangkan format ini adalah supaya dialog kita lebih teratur, di mana respon yang kita tujukan adalah jelas. Jika tidak, dialog kita akan menjadi tidak teratur, terlalu berjela-jela, dan akhirnya kehilangan fokus. Itu yang terjadi ketika kita berdialog di dalam blog hikmatun dulu.

Hakikatnya, "side-tracking" dan "berbelit-belit" adalah perkara yang saya cuba elakkan dari terjadi di dalam sesi dialog ini. Atas sebab itulah saya mencadangkan format dialog ini.

Namun, nampaknya anda yang sebenarnya "side-traking" dan "berbelit-belit".

Hmm.. Tidak apalah, saya akan meneruskan nanti dengan hujah balas kedua saya nanti.

Sementara itu, anda mungkin boleh memasukkan hujah balas kedua anda sekali lagi, iaitu tentang Roh Kudus.

Saya akan memberikan respon setelah hujah anda tentang Roh Kudus dimasukkan, dan kemudian anda hanya tinggal satu kali pusingan hujah lagi iaitu "Hujah Penutup".

Saya sangat berharap agar dialog ini menjadi bermakna.
Tiwas Tiwasok berkata…
Memandangkan srsaza masih belum memberikan hujah beliau tentang Roh Kudus (mungkin beliau sibuk), berikut saya berikan dahulu sebahagian daripada "hujah Balas Kedua" saya yang khusus menjawab huraiannya tentang keTuhanan Yesus.
---------------
Hujah Balas Kedua (1)
- Respon kepada hujah srsaza di sini, sini, sini, sini, sini, sini, sini, dan sini

Srsaza,
Nampaknya, anda tidak membaca hujah pembukaan saya dengan teliti. Ini terbukti apabila anda memberikan dakwaan berikut:
Bagaimanapun anda silap dengan mengatakan bahawa Tauhid tiada di dalam Al-Quran.

- Saya berikan semula kenyataan saya dalam hal ini:
Sama seperti istilah/perkataan "Tauhid" tidak ada di dalam Al-Quran, namun konsep "Tauhid", menurut Muslim, ada di dalam Al-Quran.” (anda boleh merujuk semula kenyataan saya ini di sini.)
- Cuba anda baca semula, di mana saya mengatakan Tauhid tidak ada di dalam Al-Quran?
- Yang saya katakan tidak ada di dalam Al-Quran adalah istilah/perkataan “Tauhid”. Jika ada, apa kata anda berikan surah dan ayat Al-Quran yang mengandungi perkataan “Tauhid”.
- Maka, huraian anda yang panjang lebar tentang hal ini sebenarnya tidak relevan dan keluar dari topik yang kita perkatakan.

- Anda juga sekali lagi cuba memperkatakan tentang teks Alkitab yang menurut anda telah ‘diubah’.
- Seperti yang saya katakan, kita memperkatakan tentang Triniti, bukan “teks Alkitab”. Apa kata anda kekal di dalam topik asal agar kita lebih fokus dan tidak side-tracking daripada topik asal kita iaitu “Triniti”.
- Lagipun, bukankah itu nasihat yang anda sendiri berikan di dalam komen anda sebelum ini?
Tiwas Tiwasok berkata…
Anda menulis,
Sebenarnya anda keliru, Tiada sesiapa pun yang pernah mengatakan bahawa Trinity itu palsu, hanya kerana menggunakan POIN PERKATAAN “TRINITY”, tiada di dalamnya saja.


- Pertama, terima kasih kerana anda tidak menggunakan argument tersebut (iaitu Triniti itu palsu kerana perkataan Triniti tiada di dalam Alkitab).
- Namun, kenyataan anda ini sekali lagi menunjukkan anda belum menyelidiki lebih lagi tentang Triniti. Tahukah anda Jehovah Witness, iaitu sebuah gereja bida’ah memberikan argument seperti itu?
- Malah, tahukah anda, Muslim juga memberikan argument seperti ini sebagai ‘bukti’ kononnya Doktrin Triniti tiada di dalam Alkitab?
- Contohnya, artikel berikut, yang ditulis oleh seorang Muslim, menggunakan argumen ini.
- Saya petik argumen tersebut:
The word "Trinity" and/or the phrase "Triune of God" are not to be found anywhere in the received authorized text or other biblical translations derived from the available texts. This central doctrine of the Christian religion is not a biblical concept which a Bible reader can compare and validate or negate.” (sumber)

terjemahan
Perkataan “Triniti” dan/atau frasa “Tuhan Triune” tidak ditemui di dalam mana-mana teks atau terjemahan Alkitabiah lain dari sumber teks yang ada. Doktrin untama kepercayaan Kristian ini bukanlah konsep Alkitabiah yang mana dapat dibandingkan dan disahkan atau diperolehi oleh pembaca Alkitab.

- Maka, jelas di sini anda sebenarnya belum cukup menyelidiki tentang hal ini.
Tiwas Tiwasok berkata…
Seterusnya,
- Anda memberikan tafsiran anda tentang ayat Yohanes 1:1.
- Menurut anda, ayat tersebut merujuk kepada Adam dan bukan Yesus.
- Anda juga mengatakan ayat tersebut tidak mengandungi nama Yesus, maka, ia bukan memperkatakan tentang Yesus.
- Anda juga mendakwa, memandangkan Yohanes 1:13 memperkatakan tentang kelahiran “bukan dari darah atau daging”, ia bukan merujuk tentang Yesus kerana menurut anda Yesus dilahirkan dari darah dan daging.

Tafsiran anda ini sangat tidak tepat, malah saling bercanggah dengan ayat yang anda cuba gunakan. Saya demonstrasikan kesilapan tafsiran anda.
1. Baca semula ayat Yohanes 1:1,
Pada mulanya adalah Firman; Firman itu bersama-sama dengan Allah dan Firman itu adalah Allah.
- Perhatikan, dikatakan “Pada mulanya adalah Firman”. Ini bermaksud, sebelum segala sesuatu ada, Firman sudah ada.
- Namun, pada masa yang sama, menurut Alkitab, yang sudah ada/wujud dari awal adalah Tuhan itu sendiri.
- Ia jelas apabila ayat ini mengatakan bahawa “Firman itu bersama-sama dengan Allah dan Firman itu adalah Allah”.
- JIKA anda mengatakan Firman yang diperkatakan di dalam ayat Yohanes 1:1 ini adalah merujuk kepada Adam, adakah ini bermaksud anda mengatakan bahawa Adam adalah Tuhan?
- Saya pasti anda tidak percaya bahawa Adam adalah Tuhan. Maka, mengapa anda mengatakan ayat Yohanes 1:1 ini adalah merujuk kepada Adam?
- Jelas, ini menunjukkan tafsiran anda adalah salah.

2. Anda cuba mengunakan ayat Yohanes 1:13 untuk mengatakan Yesus tidak mematuhi konsep “diperanakkan bukan dari darah atau dari daging”.
- Sekali lagi, anda memberikan tafsiran yang terang-terang bercanggah dengan ayat yang anda sendiri petik.
- Perhatikan, anda memetik ayat Yohanes 1:13-14, masalahnya, ayat Yohanes 1:13 tidak lengkap. Anda sepatutnya memetik dari ayat Yohanes 1:12-13,
"12 Tetapi semua orang yang menerima-Nya diberi-Nya kuasa supaya menjadi anak-anak Allah, yaitu mereka yang percaya dalam nama-Nya;
13 orang-orang yang diperanakkan bukan dari darah atau dari daging, bukan pula secara jasmani oleh keinginan seorang laki-laki, melainkan dari Allah."

- Perhatikan ayat tersebut, jelas dikatakan pada ayat 13, “orang-orang yang diperanakkan bukan dari darah atau dari daging”. Siapakah “orang-orang” tersebut?
- Ia dijelaskan di dalam ayat sebelumnya (ayat 12) bahawa “orang-orang yang diperanakkan bukan dari darah atau dari daging” ini sebenarnya merujuk kepada “semua orang yang menerima-Nya” iaitu “mereka yang percaya dalam nama-Nya”.

- Maka, jelas tafsiran anda adalah salah.

3. Anda cuba mengatakan ayat Yohanes 1:1 bukan merujuk kepada Yesus kerana nama Yesus tidak disebut.
- Sebenarnya, jika anda membaca keseluruhan Yohanes 1, “Firman” di dalam ayat 1 adalah merujuk kepada Yesus.
- Anda sendiri memberikan ayat sokongan tersebut iaitu Yohanes 1:14.
- Perhatikan, di dalam Yohanes 1:14 ini dikatakan “Firman itu menjadi manusia” dan disebut sebagai “Anak Tunggal Bapa.”
- Kemudian di dalam Yohanes 1:15-17, Yohanes Pembaptis mengatakan tentang “Firman yang menjadi manusia” tersebut,
15 Yohanes memberi kesaksian tentang Dia dan berseru, katanya: "Inilah Dia, yang kumaksudkan ketika aku berkata: Kemudian dari padaku akan datang Dia yang telah mendahului aku, sebab Dia telah ada sebelum aku."
16 Karena dari kepenuhan-Nya kita semua telah menerima kasih karunia demi kasih karunia;
17 sebab hukum Taurat diberikan oleh Musa, tetapi kasih karunia dan kebenaran datang oleh Yesus Kristus.”

- dengan jelas nama Yesus Kristus disebut untuk merujuk kepada “Firman yang telah menjadi manusia tersebut”.
- Maka jelas, sekali lagi anda memberikan tafsiran yang salah.
Tiwas Tiwasok berkata…
Seterusnya,
- Sebelum ini, saya ada mengatakan bahawa apabila bukti-bukti ayat Alkitab yang menunjukkan keTuhanan Yesus diberikan, “Selalunya, bantahan yang akan diberikan terhadap bukti-bukti ini adalah dengan menimbulkan ayat-ayat Alkitab yang kelihatan menunjukkan Yesus hanyalah manusia biasa.” (anda boleh merujuk semula kenyataan saya ini di sini.)
- Nampaknya, hal ini terbukti benar apabila anda memberikan ayat-ayat Alkitab (ayat2 yang anda berikan: Yohanes 20:21; Yohanes 8:42; Yohanes 5:30) yang menurut anda menunjukkan Yesus hanyalah manusia biasa.
- Seperti yang saya katakan sebelum ini, hal ini didasarkan dengan salah faham berikut:
Anda menganggap Kristian percaya Yesus adalah Tuhan atau manusia.

- Sedangkan, pengajaran Alkitabiah yang sebenar adalah: “Yesus adalah Tuhan dan manusia pada masa yang sama ketika Dia datang ke dalam dunia ini.”
- Malah, anda sendiri memetik ayat sokongan terhadap pengajaran Alkitabiah yang sebenar ini iaitu Yohanes 1:14.
- Satu hal lagi, anda tidak mengulas ayat Filipi 2:5-8 yang menjelaskan mengapa Yesus dapat “diutus oleh Bapa”.
- Yesus dapat “diutus oleh Bapa” serta mengatakan diri-Nya “melakukan kehendak Bapa” kerana “Dia mengambil rupa sebagai seorang hamba”, iaitu “Firman (Yesus) menjadi manusia”.

- Selain itu, mungkin anda tidak tahu bagaimana maksud frasa “Aku telah ada” di dalam Yohanes 8:58 tersebut merujuk kepada ungkapan “Aku adalah AKU” di dalam Keluaran 3:14.
- Saya berikan penjelasan ringkas berikut:
Yohanes 8:58,
Kata Yesus kepada mereka: "Aku berkata kepadamu, sesungguhnya sebelum Abraham jadi, Aku telah ada."”
Keluaran 3:14,
Firman Allah kepada Musa: "AKU ADALAH AKU." Lagi firman-Nya: "Beginilah kaukatakan kepada orang Israel itu: AKULAH AKU telah mengutus aku kepadamu."

1. Ungkapan asal (bahasa Greek) “Aku telah ada” yang digunakan di dalam Yohanes 8:58 ini adalah berikut: ἐγὼ εἰμί (disebut ego eimi)
2. Ungkapan asal (bahasa Hebrew) untuk “Aku adalah AKU” di dalam keluaran 3:14 adalah berikut: אֶֽהְיֶה אֲשֶׁר אֶֽהְיֶה (disebut haw-yaw ash-er’ haw-yaw)
3. Menariknya, ungkapan dalam bahasa Hebrew ini jika diterjemahkan ke dalam bahasa Greek adalah ἐγὼ εἰμί.
4. Ini terbukti apabila Alkitab LXX Greek Septuagint menterjemahkan ungkapan “Aku adalah AKU” di dalam Keluaran 3:14 seperti berikut:

“καὶ εἶπεν ὁ θεὸς πρὸς Μωυσῆν ἐγώ εἰμι ὁ ὤν καὶ εἶπεν οὕτως ἐρεῖς τοῖς υἱοῖς Ισραηλ ὁ ὢν ἀπέσταλκέν με πρὸς ὑμᾶς” (Keluaran 3:14)

- Perhatikan perkataan yang ditebalkan, ia adalah ungkapan “Aku adalah AKU” di dalam bahasa Greek, perkataan yang dikatakan Yesus di dalam Yohanes 8:58 berikut:

“εἶπεν αὐτοῖς Ἰησοῦς ἀμὴν ἀμὴν λέγω ὑμῖν πρὶν Ἀβραὰμ γενέσθαι ἐγὼ εἰμί” (Yoh 8:58)

- Inilah konteks sebenar ayat tersebut, iaitu Yesus menggunakan ungkapan yang digunakan oleh YHWH di dalam Keluaran 3:14, ke atas diri-Nya. Secara langsung menyamakan diri-Nya dengan Tuhan.
- Itulah sebabnya orang-orang Yahudi yang mendengar-Nya mahu melempar Dia dengan batu kerana menurut hukum Yahudi, hukuman bagi mereka yang mengkufuri Tuhan (contohnya, menyamakan diri dengan Tuhan) adalah bunuh, selalunya dengan cara direjam dengan batu.
- Orang Yahudi tidak akan suka-suka melempar seseorang dengan batu hanya kerana mereka tidak suka atau “bosan” mendengar kata-kata seseorang itu.

- Sekali lagi, huraian anda yang panjang lebar tersebut adalah salah kerana anda mendasarkannya dengan salah faham yang telah saya sebutkan di atas.
Tiwas Tiwasok berkata…
Satu perkara yang menarik,
- Anda memetik Keluaran 33:20, iaitu bahawa tidak ada orang yang pernah melihat Tuhan kerana jika mereka melihat Tuhan, mereka akan mati.
- Menariknya, Yesus mendakwa telah melihat Bapa, malah Dia mengaku telah turun dari Syurga di dalam Yohanes 6:41-48.
- Tanpa anda sedari, anda telah memberikan satu lagi ayat yang menunjukkan Yesus adalah Tuhan kerana Dia dapat melihat Bapa dan tidak mati dan Peribadi-Nya telah turun dari syurga.

Saya akhiri “Hujah Balas Kedua (1)” saya ini.
Tuhan memberkati.
Tiwas Tiwasok berkata…
"lampiran untuk hujah saya di sini"
Berikut saya berikan ayat Keluaran 3:14 di dalam bahasa Hebrew, Greek, dan Bahasa Malaysia sebagai rujukan.

"וַיֹּאמֶר אֱלֹהִים אֶל־מֹשֶׁה אֶֽהְיֶה אֲשֶׁר אֶֽהְיֶה וַיֹּאמֶר כֹּה תֹאמַר לִבְנֵי יִשְׂרָאֵל אֶֽהְיֶה שְׁלָחַנִי אֲלֵיכֶֽם׃" (Hebrew)

"καὶ εἶπεν ὁ θεὸς πρὸς Μωυσῆν ἐγώ εἰμι ὁ ὤν καὶ εἶπεν οὕτως ἐρεῖς τοῖς υἱοῖς Ισραηλ ὁ ὢν ἀπέσταλκέν με πρὸς ὑμᾶς" (Greek)

"Allah berfirman kepada Musa, "Aku adalah AKU. Inilah yang mesti engkau katakan kepada mereka, ‘Dia yang menyebut diri-Nya AKU sudah mengutus saya kepada kamu.’" (Bahasa Malaysia)
srsaza berkata…
Hai Tiwas,

Sebenarnya yang keliru dengan, Konsep Tauhid itu adalah anda sendiri. Saya telah terangkan bahawa Tauhid itu bermaksud “Mengetahui dengan SEBENAR-BENARNYA Bahawa Allah SWT. Itu Esa, Allah SWT itu Ada dan tidak mempunyai sekutu. Dan Keseluruhan Al-Quran itu adalah Kalimah Tauhid itu sendiri.” Saya tidak faham dengan apa yang anda maksudkan dengan TIADANYA ISTILAH/PERKATAAN TAUHID di dalam Al-Quran. TAUHID MAKSUDNYA TAHU DAN SEDAR AKAN KEBERADAAN ALLAH DENGAN SEBENAR-BENARNYA. Bermaksud Jika sekiranya diumpamakanlah SELURUH USTAZ, SELURUH IMAM DAN SELURUH UMAT ISLAM TIBA-TIBA LENYAP SEMUA (PUPUS) SECARA SERENTAK, kemudian Allah Gantikan kami dengan Makhluk yang baru, serupa makhluk asing berkepala 2 dan mereka hanya membaca dan mengkaji Al-Quran itu sahaja. Mereka akan tetap sama mengatakan Bahawa Allah SWT. Itu ada, Esa (Tiada sekutuNya) berdasarkan kajian yang mereka lakukan dan amat berbeza sekali dengan Kristian. Bayangkan saja jika seluruh, Paus, Paderi, Pastor, dan Seluruh Umat Kristian Seluruh Dunia, tiba-tiba lenyap dan kajian semula dilakukan oleh makhluk UFO tersebut dengan HANYA MENGGUNAKAN BIBLE. Maka ISTILAH/KONSEP TRINITY ITU PASTI TIDAK SAMA SEKALI DITEMUI. Jangan katakan Trinity, silap-silap Tidak ada seorang pun Makhluk Asing yang akan mengatakan yang Yesus dan Roh Kudus Itu Tuhan!. Bible Sebenarnya hanya membuktikan Ketuhanan “The Father” Selain dari itu, tetap di dalam Konsep “Im Myself can Do Nothing” atau “I’m By Myself Are Useless”. Itu samalah seperti, Senjata M-16, atau Pistol yang mana Ia Cuma Berguna jika ada peluru. Jika Tiada Samalah macam Yesus yang Berkata “Im Myself Can Do Nothin”.
Secara Ringkasnya di dalam permasalahan Tauhid yang anda secara curang Cuba samakan dengan Trinity, saya katakan membaca Keseluruhan Kitab Al-Quran iaitu percaya dengan Ajaran Rasulullah SAW dan para Nabi Sebelumnya.. Itulah Tauhid. “Tiada Tuhan Melainkan Allah Dan Nabi SAW” Itu pesuruhnya.
Kalau anda begitu stick dengan Mesti ada, “Tauhid” di dalam ayat Quran. Seharusnya anda dahulukan dengan Mencari Istilah “Sodomi” atau “Liwat” Di dalam Bible. Itu juga tiada di dalam Bible, So, adakah itu bermaksud yang Tuhan Biblical Meng “OK” kan kamu “Menegangkan Pelirmu dan menusukkannya secara keluar masuk ke dalam Dubur Pondan Kristian?”.. So Bolehkah Pastor Gay Kristian menggunakan Poin “Perkataan Sodomi, Liwat, Gay & Homeseksual itu tiada di dalam Bible” untuk menghalalkan “Perkahwinan” Sejenis mereka. Jika Boleh, maka tidak heranlah kenapa makin ramai kristian Percaya dengan “Yesus” Versi Muslim.

Seterusnya anda menggunakan poin ““The word "Trinity" and/or the phrase "Triune of God" are not to be found anywhere in the received authorized text or other biblical translations derived from the available texts. This central doctrine of the Christian religion is not a biblical concept which a Bible reader can compare and validate or negate.” – Dari Muslim sebagai “Poin Gantung”.. Saya tidak nampak bagaimana pula Pendapat ini, boleh menidakkan mana-mana Kenyataan saya sebelum ini. Yang Saya Katakan Jangankan Perkataan “Trinity”, konsep Trinity juga sebenarnya tiada. So saya tidak paham apa yang anda mahu saya huraikan daripada sini. Bagi Saya Sepatutnya apa yang anda Respondkan adalah Buktikan. Samada “Yes”, “No”, Not Sure”, “Need More Times”, “No Comment” atau “So What”. Itu saja.
srsaza berkata…
Huraian panjang Lebar Apa pulak yang tak relevan?. Anda memperkatakan bahawa Istilah Trinity itu tiada di dalam Bible sama seperti Istilah Tauhid tiada di dalam Al-Quran, kemudian saya balas dengan memberikan penjelasan panjang Lebar tentang apakah itu Istilah/konsep Tauhid seperti di atas dan juga pada perbincangan-perbincangan kita yang lepas, sebenarnya saya tidak nampak apa yang tidak relevan di sana?. Yang Muslim PERSOALKAN ADALAH BAGAIMANA GEREJA KAMU BOLEH DATANG DENGAN KONSEP KEPERCAYAAN TRINITY.. SEDANGKAN KONSEP TRINITY TIADA DI DALAM AJARAN MAHUPUN PERKATAAN YESUS DAN PERKATAAN “TRINITY” JUGA TIADA DI DALAM BIBLE. KALAU TIADA DI BIBLE, SEBENARNYA APAKAH RUJUKKAN KAMU? ADAKAH KAMU MEMPUNYAI RUJUKKAN LAIN SELAIN DARIPADA KITAB BIBLE ITU SENDIRI?.
Berkenaan dengan Konteks Kitab Bible yang telah diubah, Baca betul-betul Kenyataan saya. Saya katakan “ISTILAH/KONSEP TRINITY ITU TIADA DI DALAM BIBLE” TAPI ADA DI DALAM KEIMANAN KRISTIAN CARANYA SAMALAH SEPERTI MEMBELI NOMBOR EKOR (MENGAGAK-AGAK), YANG DAHULUNYA CUMA “BABI” SEKARANG “BERTUKAR MENJADI “BABI HUTAN”. Itu samalah seperti Kalau dulu Nombor First Prize adalah 6666 sekarang 6667. Saya tidak nampak sebarang “Side-Tracking” berlaku di sana. Saya menggunakan Konsep “Penciptaan Bible” yang berlaku secara Konsep “Nombor Ekor”. Dan begitulah juga dengan Konsep Trinity, menggunakan perumpamaan Kerana Yesus berkata sebagaimana Pasal Matius 13:13 Itulah sebabnya Aku berkata-kata dalam perumpamaan kepada mereka; karena sekalipun melihat, mereka tidak melihat dan sekalipun mendengar, mereka tidak mendengar dan tidak mengerti. So Secara Ringkasnya, Poin Saya adalah Bagaimana Nak Faham Trinity? Caranya samalah seperti kalau dulu di dalam Imamat ia adalah “Babi” Sekarang bertukar menjadi “Babi Hutan”.
Berkenaan dengan “Jehovah Witness” Boleh saya bertanya secara jujurnya apakah status mereka sebenarnya menurut Kristian? “Benar”, “Salah”, “Kurang Pasti”, “No Komen” atau “Mereka memang salah tetapi kita diam-diam saja”, “Atau mereka betul, tetapi salah” . Kalau saya mereka lebih Benar, sebabnya mereka ada fakta, sedangkan kamu ada auta.

Seterusnya anda berkata “- JIKA anda mengatakan Firman yang diperkatakan di dalam ayat Yohanes 1:1 ini adalah merujuk kepada Adam, adakah ini bermaksud anda mengatakan bahawa Adam adalah Tuhan?” Sepatutnya Anda yang Menjawab soalan itu, sebabnya bagi kami, JANGAN KATAKAN ADAM, YESUS DAN ROH SUCI JUGA BUKAN TUHAN”. Kalau sekiranya Ia Bukan Adam, sedangkan Adam lebih tepat lagi sebabnya dia bukannya diperanakkan daripada Darah dan Daging secara logiknya “tuhan yesus” kamu itu lagilah Kantoi..
Seharusnya kamu kena Buktikan bagaimana FIRMAN ITU ADALAH YESUS, sebabnya menurut konteks ayat Yohanes 1:13 orang-orang yang diperanakkan bukan dari darah atau dari daging, bukan pula secara jasmani oleh keinginan seorang laki-laki, melainkan dari Allah. Secara Automatis mengesahkan bahawa Yesus bukanlah FIRMAN YANG DIMAKSUDKAN DI DALAM ayat Yohanes 1:14 Firman itu telah menjadi manusia, dan diam di antara kita, dan kita telah melihat kemuliaan-Nya, yaitu kemuliaan yang diberikan kepada-Nya sebagai Anak Tunggal Bapa, penuh kasih karunia dan kebenaran. Itu jikalau kita katakan adalah merujuk kepada “Individu tertentu” maka, Adam AS. Adalah Lebih tepat lagi.
Untuk lebih jelasnya Yesus itu bukanlah Firman menjadi manusia sepertimana yang dikatakan di dalam Yohanes 1: 14 adalah Kerana Yesus Juga lahir daripada Daging & Darah, dari Kemaluan dan Rahim Seorang Wanita : (Sambung)
srsaza berkata…
Ayub 25:4 Bagaimana manusia benar di hadapan Allah, dan bagaimana orang yang dilahirkan perempuan itu bersih?
Ayub 25:5 Sesungguhnya, bahkan bulan pun tidak terang dan bintang-bintang pun tidak cerah di mata-Nya.
Ayub 25:6 Lebih-lebih lagi manusia, yang adalah berenga, anak manusia (Yesus), yang adalah ulat!"

Soalnya sekarang, Kenapa kamu menyembah Yesus. Tetapi tidak Adam?. Sedangkan Yohanes 1: 14 itu adalah Lebih Tepatnya lagi Adam bukan Yesus. Dan sebenarnya selain Daripada Adam. Melchisedec adalah terlebih layak lagi berbanding Yesus, Rujuk Ibrani :
Ibrani 7:1 Sebab Melkisedek adalah raja Salem dan imam Allah Yang Mahatinggi; ia pergi menyongsong Abraham ketika Abraham kembali dari mengalahkan raja-raja, dan memberkati dia.
Ibrani 7:2 Kepadanya pun Abraham memberikan sepersepuluh dari semuanya. Menurut arti namanya Melkisedek adalah pertama-tama raja kebenaran, dan juga raja Salem, yaitu raja damai sejahtera.
Ibrani 7:3 Ia TIDAK BERBAPA, TIDAK BERIBU, tidak bersilsilah, harinya TIDAK BERAWAL dan hidupnya TIDAK KESUDAHAN, dan karena ia dijadikan sama dengan ANAK ALLAH, ia tetap menjadi imam sampai selama-lamanya.

Seterusnya anda pergi ke Yohanes 1:12 Tetapi semua orang yang menerima-Nya diberi-Nya kuasa supaya menjadi anak-anak Allah, yaitu mereka yang percaya dalam nama-Nya; - Qiqiqi.. Kalau begitu KAMU KENA MENYEMBAH SEMUA ORANG YANG PERCAYA DENGAN TUHAN DAN BUKANNYA HANYA ADAM, YESUS DAN MELCHISEDEK SAHAJA.. SEBAB SITUASINYA SAMA SEPERTI YESUS JUGA DIBERI KUASA, BUKANNYA EMPUNYA KUASA. FAHAMKAN ISTILAH “DIBERI KUASA”. Baca juga di :
Yohanes 5:30 Aku tidak dapat berbuat apa-apa dari diri-Ku sendiri; Aku menghakimi sesuai dengan apa yang Aku dengar, dan penghakiman-Ku adil, sebab Aku tidak menuruti kehendak-Ku sendiri, melainkan kehendak Dia yang mengutus Aku.
Yohanes 8:50 Tetapi Aku tidak mencari hormat bagi-Ku: ada Satu yang mencarinya dan Dia juga yang menghakimi.
Yohanes 17:3 Inilah hidup yang kekal itu, yaitu bahwa mereka mengenal Engkau, satu-satunya Allah yang benar, dan mengenal Yesus Kristus yang telah Engkau utus.
Markus 14:61 Tetapi Ia tetap diam dan tidak menjawab apa-apa. Imam Besar itu bertanya kepada-Nya sekali lagi, katanya: "Apakah Engkau Mesias, Anak dari Yang Terpuji?"
Markus 14:62 Jawab Yesus: "Akulah Dia, dan kamu akan melihat Anak Manusia duduk di sebelah kanan Yang Mahakuasa dan datang di tengah-tengah awan-awan di langit."
DAN YESUS BERKATA:
Yohanes 20:17 Kata Yesus kepadanya: "Janganlah engkau memegang Aku, sebab Aku belum pergi kepada Bapa, tetapi pergilah kepada saudara-saudara-Ku dan katakanlah kepada mereka, bahwa sekarang Aku akan pergi kepada BAPA-KU dan BAPAMU, kepada ALLAH-KU dan ALLAHMU."
Konsep “Anak Tunggal” di dalam Yohanes 1, tidak semestinya merujuk kepada Yesus, sebagaimana yang telah disebutkan oleh anda sendiri Konsep “Anak” itu, telah (Sambung)
srsaza berkata…
diterangkan di dalam Yohanes 1:12 Tetapi semua orang yang menerima-Nya diberi-Nya kuasa supaya menjadi anak-anak Allah, yaitu mereka yang percaya dalam nama-Nya. Iaitu Orang Yang percaya dengan Tuhan.
Kalau anda begitu “Srict” dengan konsep “Anak Tunggal” Hanyalah merujuk kepada Yesus seorang. Anda sebenarnya telah menidakkan keterangan Kitab Bible anda sendiri. “Anak Tunggal” tafsirannya lebih berupa kepada ORANG YANG PERCAYA KEPADA TUHAN, MENGIKUT PERSONALITI MASING-MASING, BUKANNYA TUNGGAL DAN TIADA LAGI ORANG LAIN.

Pasal-Pasal Seterusnya adalah Bukti-Bukti yang seharusnya Perlu diambil kira terlebih dahulu untuk mengungkapkan secara jujur apakah itu sebenar dan setepatnya “Anak Tunggal” Secara Konteks Biblikal:
Kejadian 4:22 Maka engkau harus berkata kepada Firaun: Beginilah firman TUHAN: Israel ialah anak-Ku, anak-Ku yang sulung;
Mazmur 2:7 Aku mau menceritakan tentang ketetapan TUHAN; Ia berkata kepadaku (Daud): "Anak-Ku engkau! Engkau telah Kuperanakkan pada hari ini.

Seterusnya anda merujuk Kepada Pasal Yohanes 1: 15-17 yang menurut anda membuktikan bahawa Yesus adalah “FIRMAN” tersebut.
Yohanes 1:15 Yohanes memberi kesaksian tentang Dia dan berseru, katanya: "Inilah Dia, yang kumaksudkan ketika aku berkata: Kemudian dari padaku akan datang Dia yang telah mendahului aku, sebab Dia telah ada sebelum aku."
Yohanes 1:16 Karena dari kepenuhan-Nya kita semua telah menerima kasih karunia demi kasih karunia;
Yohanes 1:17 sebab hukum Taurat diberikan oleh Musa, tetapi kasih karunia dan kebenaran datang oleh Yesus Kristus.
-Anda mengatakan yang saya memberikan Tafsiran yang Salah, Sebenarnya Anda yang bersikap “Main Tutup Mata Sebelah”. Bagaimana pula Poin “Dia yang telah mendahului aku, sebab Dia telah ada sebelum aku”, dan “Kasih Karunia dan Kebenaran datang melalui Yesus Kristus” boleh membuktikan bahawa Yesuslah FIRMAN YANG DIMAKSUDKAN DI DALAM Yohanes 1: 14. Bagaimana pula dengan Poin ‘BUKAN DIPERANAKKAN DARI DARAH ATAU DAGING” di dalam Yohanes 1: 13 dan lain-lain pasal Biblical yang juga membuktikan penafsiran sebaliknya tentang apa yang anda Katakan itu?. Anda seharusnya membaca dan menilai Konteks keseluruhan Ayat serta Biblical itu sendiri dan Bukannya Main “Tangkap Satu dan Potong Satu”. Nama Yesus disebutkan Yohanes sebagai orang yang menggenapi Hukum Taurat Musa. Bukannya FIRMAN YANG MENJADI MANUSIA YANG BUKANNYA BERASAL DARI DAGING DAN DARAH ITU.

Siapa yang bilang saya Quote, Pasal Yohanes 20:21; Yohanes 8:42; Yohanes 5:30 UNTUK MEMBUKTIKAN STATUS KEMANUSIAAN YESUS SAHAJA DAN BUKAN TUHANNYA. Saya Quote untuk Buktikan yang Yesus itu Bukanlah salah satu Peribadi Tuhan, Mahupun Jelmaan Tuhan itu sendiri walau di dalam Bentuk apa sekalipun. Cuba kita perhatikan balik:

Yohanes 20:21 Maka kata Yesus sekali lagi: "Damai sejahtera bagi kamu! Sama seperti Bapa mengutus Aku, demikian juga sekarang Aku mengutus kamu." -> Berdasarkan Konteks Ayat Ini, Cuba Fikirkan secara jujur Tuhan mengutus Yesus, Lalu Kristian mengatakan (Sambung)
srsaza berkata…
Yesus Itu Tuhan di dalam Konteks Peribadi Tuhan. ADAKAH ITU Bermaksud yang Yesus Mengutus Muridnya dan Muridnya itu Tuhan Di Dalam Konteks Peribadi Yesus, Sebagaimana Yesus Di dalam Peribadi Tuhan?.

Yohanes 8:42 8:42 Kata Yesus kepada mereka: "Jikalau Allah adalah Bapamu, kamu akan mengasihi Aku, sebab Aku keluar dan datang dari Allah. Dan Aku datang bukan atas kehendak-Ku sendiri, melainkan Dialah yang mengutus Aku. -> Berdasarkan Konteks ini adakah Logik jika kita katakan bahawa yang Berkata “AKU DATANG BUKAN ATAS KEHENDAKKU SENDIRI, MELAINKAN DIALAH YANG MENGUTUS AKU” adalah Bapa atau Tuhan Pencipta Itu sendiri?. Kalau Iya. SILA JAWAB, ADAKAH TUHAN LAIN DI ATAS BAPA?. Secara Logiknya Yesus Diutus (Bukan atas Kehendaknya sendiri), kemudian Bapa Mengutus (Atas Kehendaknya Sendiri). So Bagaimanakah kamu Boleh Menafsirkan Yang Yesus Itu adalah Peribadi bapa itu sendiri?.

Yohanes 5:30 5:30 Aku tidak dapat berbuat apa-apa dari diri-Ku sendiri; Aku menghakimi sesuai dengan apa yang Aku dengar, dan penghakiman-Ku adil, sebab Aku tidak menuruti kehendak-Ku sendiri, melainkan kehendak Dia yang mengutus Aku. ->Berdasarkan Konteks Ayat ini, adakah Logik jika kita katakan bahawa yang berkata “Aku tidak dapat berbuat apa-apa dari diri-Ku sendiri; Aku menghakimi sesuai dengan apa yang Aku dengar, dan penghakiman-Ku adil, sebab Aku tidak menuruti kehendak-Ku sendiri, melainkan kehendak Dia yang mengutus Aku” itu adalah Bapa @ Tuhan Pencipta itu sendiri?. Kalau Kamu Jawab “Iya” SILA JAWAB, ADAKAH TUHAN LAIN DI ATAS BAPA?.

Bila Masa Saya menyokong? Sebagaimana dakwaan anda disini, “Malah, anda sendiri memetik ayat sokongan terhadap pengajaran Alkitabiah yang sebenar ini iaitu Yohanes 1:14”. Sebenarnya Itu adalah AYAT YANG ANDA SENDIRI & SEMUA KRISTIAN BANGGA-BANGGAKAN KONONNYA FIRMAN MENJADI MANUSIA ITU ADALAH YESUS. Dan Saya “Refute” dengan membuktikan Sebenarnya Bahawa Apa Saja yang Kristian Percaya selama ini, Jangan kan Konsep Trinity.. APA-APA SAJA YANG DIPEGANG GEREJA YANG KONONNYA MEMBUKTIKAN KETUHANAN YESUS DI DALAM BIBLE SEBENARNYA SEMUA ADALAH TAFSIRAN JAHAT LAGI MENGELIRUKAN.

Berkenaan dengan Filipi 2:5-8, Itu adalah IDEA MENGARUT C DOMBA SERIGALA PAULUS, sebagaimana yang telah diramal sendiri Kedatangannya oleh Yesus (Rujuk Matius 7:15 "Waspadalah terhadap nabi-nabi palsu yang datang kepadamu dengan menyamar seperti domba, tetapi sesungguhnya mereka adalah serigala yang buas.) yang anda sendiri telah bilang bukannya mendapat IDEA SECARA LANGSUNG DARI TUHAN. Secara Logiknya Kalau Bukan Dari Tuhan, Sudah semestinya ia Idea Dari Syaitan Matahari yang pakai Cahaya Putih atau mungkin dari Khayalan/rekaannya sendiri. So Saya tidak Lihat kenapa Saya harus membahaskan SUATU IDEA YANG TIDAK ADA KENA-MENGENA DENGAN KETUHANAN. Soal kenapa Kamu Tahu tapi kamu masukkan juga ke dalam Bible, Itu samalah seperti “SISTEM MEMBELI NOMBOR EKOR”.

Seterusnya Berkenaan dengan ungkapan Yesus di dalam Yohanes 8:58 Kata Yesus kepada mereka: "Aku berkata kepadamu, sesungguhnya sebelum Abraham jadi, Aku telah ada." Dan anda memgambil “AKU TELAH ADA” itu adalah Sama dengan di Keluaran 3: 14
srsaza berkata…
Sebenarnya anda telah mengambil keputusan tergesa-gesa dan melakukan adegan “Lompat Katak”. Pertama sekali, apakah yang berlaku sampai Yesus berkata demikian?.
Secara rigkasnya Ia ada dijelaskan di Pasal 8:19 Maka kata mereka kepada-Nya: "Di manakah Bapa-Mu?" Jawab Yesus: "Baik Aku, maupun Bapa-Ku TIDAK KAMU KENAL. Jikalau sekiranya kamu MENGENAL AKU, kamu MENGENAL JUGA BAPA-Ku." Seterusnya kita terus pergi ke Yohanes 8:55 padahal kamu tidak mengenal Dia, TETAPI AKU MENGENAL DIA. Dan jika Aku berkata: Aku tidak mengenal Dia, maka Aku adalah pendusta, sama seperti kamu, tetapi Aku mengenal Dia dan Aku menuruti firman-Nya. Bermaksud Yesus HANYA MENURUTI FIRMAN ALLAH, perhatikan Baik-Baik “MENURUTI FIRMAN ALLAH”. So Bagaimana supaya Bani Israel mengenal Allah Caranya adalah dengan Melihat Yesus, Lihatlah segala kata-Kata Yesus pernahkah dia membuat Dosa?. Lihatlah segala mukjizatnya, kalau Yesus itu bukannya Utusan Allah dapatkah dia melakukan segala keanehan itu?. Bukti Mukjizat Yesus, dan Kelakuan Baiknya adalah Bukti yang dia DIUTUS TUHAN, Bukannya Tuhan itu sendiri.

Kemudian kita Lihat :
Keluaran 3:14 Firman Allah kepada Musa: "AKU ADALAH AKU." Lagi firman-Nya: "Beginilah kaukatakan kepada orang Israel itu: AKULAH AKU telah mengutus aku kepadamu."
(ULASAN) Itu adalah berkenaan dengan Allah Berfirman Kepada Musa supaya berkata kepada Bani Israel Begini “AKULAH AKU telah mengutus aku kepadamu”. Bagaimana pula, sekiranya musa berkata seperti apa yang difirman atau diperintahkan itu dapat juga Turut sama membuktikan ketuhanan yesus?.

TUHAN MEMERINTAHKAN MELALUI FIRMANNYA, KEMUDIAN FIRMAN ITU DILAKSANAKAN YESUS. BAGAIMANA PULA ITU MEMBUKTIKAN KETUHANAN YESUS?

Kata Anda “- Orang Yahudi tidak akan suka-suka melempar seseorang dengan batu hanya kerana mereka tidak suka atau “bosan” mendengar kata-kata seseorang itu.” Maksud saya mereka tidak suka dan tidak percaya dengan perkataan Yesus yang mengakui Bahawa dia itu Di Utuskan Tuhan. Lalu mereka pun melontarnya. Secara Logiknya adakah anda akan melontar batu apabila mendengar Perkataan seorang yang anda Cintai dan melontar Bunga kepada seseorang yang anda benci.
srsaza berkata…
Kemudian anda berkata “- Anda memetik Keluaran 33:20, iaitu bahawa tidak ada orang yang pernah melihat Tuhan kerana jika mereka melihat Tuhan, mereka akan mati.
- Menariknya, Yesus mendakwa telah melihat Bapa, malah Dia mengaku telah turun dari Syurga di dalam Yohanes 6:41-48.- Tanpa anda sedari, anda telah memberikan satu lagi ayat yang menunjukkan Yesus adalah Tuhan kerana Dia dapat melihat Bapa dan tidak mati dan Peribadi-Nya telah turun dari syurga.”..
Seharusnya yang anda jelaskan secara Biblical adalah melihat yang bagaimana?. Adakah melihat dengan mata kasar atau dengan mata hati. Untuk pengetahuan kamu dari segi melihat dan tidak mati bukan hanya Yesus tetapi juga Musa, Baca Keluaran 3:16 Pergilah, kumpulkanlah para tua-tua Israel dan katakanlah kepada mereka: TUHAN, Allah nenek moyangmu, Allah Abraham, Ishak dan Yakub, telah menampakkan diri kepadaku, serta berfirman: Aku sudah mengindahkan kamu, juga apa yang dilakukan kepadamu di Mesir.  Nampaknya berdasarkan pemahaman sempit kamu, nampaknya kena juga turut sama menyembah musa. Setuju?
SEBENARNYA ANDA SENDIRI TELAH MENIDAKKAN KEMATIAN YESUS DI ATAS SALIB. JIKA YESUS TIDAK MATI MAKA, HABISLAH KRISTIAN.. KERANA C DOMBA SESAT PAULUS PERNAH BERKATA Galatia 2:21 Aku tidak menolak kasih karunia Allah. Sebab sekiranya ada kebenaran oleh hukum Taurat, maka sia-sialah kematian Kristus.
Tiwas Tiwasok berkata…
Srsaza,
Apabila kepincangan Hujah Pembukaan anda tersebut saya timbulkan di dalam “Hujah Balas pertama” saya, apa yang anda lakukan? Anda menuduh bahawa saya telah side-tracking dan memutar-belit dengan tidak menjawab “Hujah Balas pertama” anda, sedangkan dengan jelas saya mengatakan bahawa “Hujah Balas pertama” saya adalah khusus untuk meresponi “Hujah Pembukaan” anda.

Nampaknya, dialog kita sudah menjadi tidak fokus dan tidak teratur. Anda nampaknya tidak mengikut format yang telah kita persetujui dahulu. Anda mulai memasukkan topik yang tidak berkaitan di dalam topik ini.

Saya juga masih ternanti-nanti hujah anda tentang Roh Kudus.

Saya berikan respon kepada respon terbaru anda yang bermula di sini dan berakhir di sini.

(bersambung..)
Tiwas Tiwasok berkata…
Pertama: Kegagalan anda memahami argumen yang saya berikan.
Srsaza,
Di dalam “Hujah Pembukaan” saya sebelum ini, saya memberikan argumen berikut:
Premis 1: Alkitab mengajarkan Tuhan itu Esa, iaitu hanya ada satu Tuhan.

Premis 2: Alkitab mengajarkan terdapat tiga Peribadi berbeza yang juga dipanggil sebagai Tuhan iaitu Bapa, Anak (Yesus), dan Roh Kudus.

Kesimpulan: Maka, ketiga-tiga Peribadi tersebut, iaitu Bapa, Anak, dan Roh Kudus, adalah Peribadi-peribadi yang wujud di dalam zat Tuhan yang Esa itu sendiri.

- Seterusnya, saya memberikan bukti2 dari Alkitab yang menyokong premis 2 di atas.
- Namun, anda gagal memahami argumen ini (walaupun sudah saya ringkaskan) kerana hujah anda hanya tertumpu kepada istilah Triniti itu sendiri.
- Anda kerap mengulang ungkapan berikut:
Konsep kewujudan Trinity (3 Peribadi tuhan), sama sekali tidak pernah ada di dalam Bible. Trinity hanyalah suatu Jenis bid'ah atau kepercayaan sesat yang sengaja diada-adakan oleh Gereja.” (sumber)

JANGANKAN PERKATAAN “TRINITY”, KONSEP TRINITY ITU JUGA SEBENARNYA PALSU dan tiada di dalam Bible..” (sumber)

- dan banyak lagi ungkapan2 sedemikian.
- Sedangkan, argumen yang saya berikan adalah bukti yang anda tuntut terhadap Triniti.
- Perhatikan dengan jelas, Triniti adalah doktrin di mana “Tuhan itu Esa, namun di dalam keesaan-Nya wujud tiga Peribadi.”
- Saya kemudian memberikan premis argumen yang menjelaskan bagaimana doktrin ini terbentuk iaitu:
1. Alkitab mengajarkan hanya ada Satu Tuhan.
2. Pada masa yang sama, Alkitab juga mengajarkan Bapa adalah Tuhan, Anak adalah Tuhan, Roh Kudus adalah Tuhan.
3. Maka, kesimpulan yang timbul dari pengajaran2 ini adalah Tuhan itu Satu/Esa, namun wujud tiga Peribadi yang juga memiliki sifat-sifat keTuhanan.
- Konsep ini kemudian dikenali sebagai Triniti.

- Saya kemudian cuba menjelaskan hal ini menggunakan konsep kefahaman anda sendiri iaitu Tauhid.
- Malangnya, anda tidak memahaminya. Mengapa? Daripada respon anda, anda sendiri nampaknya tidak tahu bagaimana konesp Tauhid itu timbul.
- Dengan kata lain, anda sebagai seorang Muslim, tidak mengetahui konsep kepercayaan anda sendiri.
- Jika anda memahami bagaimana konsep Tauhid itu timbul, mustahil anda akan menolak penjelasan saya tentang bagaimana konsep Triniti itu timbul.
- Ini kerana cara kedua-dua konsep ini timbul adalah sama, iaitu melalui kitab kepercayaan masing-masing.
- Saya berikan contoh argumen untuk Tauhid berikut:
Premis 1: Al-Quran mengajarkan Tuhan itu Esa.
Premis 2: Al-Quran mengajarkan Tuhan hanya mempunyai satu Peribadi.
Kesimpulan: Al-Quran mengajarkan Tuhan itu Esa dengan hanya satu Peribadi.
- Konsep ini kemudian dikenali sebagai Tauhid.

- Adakah saya menolak bahawa Al-Quran mengajarkan Tauhid? Tidak. Saya tahu Al-Quran mengajarkan Tauhid.
- Saya tidak percaya kepada Al-Quran, namun, saya tahu Al-Quran memang mengajarkan Tauhid.
- Anda juga boleh seperti itu.
- Anda tidak perlu percaya kepada Alkitab untuk mengakui bahawa Alkitab memang ada mengajarkan Triniti.

- Kesimpulannya, anda gagal memahami argumen yang saya berikan.

(bersambung..)
Tiwas Tiwasok berkata…
Kedua: Anda keliru dengan hujah anda sendiri.
Anda memberikan hujah berikut:
Yohanes 1:14 FIRMAN ITU MENJADI MANUSIA, dan DIAM DI ANTARA KITA, dan kita telah melihat kemuliaan-Nya, yaitu kemuliaan yang diberikan kepada-Nya sebagai Anak Tunggal Bapa, penuh kasih karunia dan kebenaran.

Ini hanyalah menceritakan tentang permulaan penciptaan Adam, Firman menjadi manusia itu bukanlah Yesus tetapi Nabi Adam AS.

------------
- Saya kemudian memberikan respon berikut:
Baca semula ayat Yohanes 1:1,
Pada mulanya adalah Firman; Firman itu bersama-sama dengan Allah dan Firman itu adalah Allah.
- Perhatikan, dikatakan “Pada mulanya adalah Firman”. Ini bermaksud, sebelum segala sesuatu ada, Firman sudah ada.
- Namun, pada masa yang sama, menurut Alkitab, yang sudah ada/wujud dari awal adalah Tuhan itu sendiri.
- Ia jelas apabila ayat ini mengatakan bahawa “Firman itu bersama-sama dengan Allah dan Firman itu adalah Allah”.
- JIKA anda mengatakan Firman yang diperkatakan di dalam ayat Yohanes 1:1 ini adalah merujuk kepada Adam, adakah ini bermaksud anda mengatakan bahawa Adam adalah Tuhan?
- Saya pasti anda tidak percaya bahawa Adam adalah Tuhan. Maka, mengapa anda mengatakan ayat Yohanes 1:1 ini adalah merujuk kepada Adam?
---------
- Anda kemudian menjawab:
Seterusnya anda berkata “- JIKA anda mengatakan Firman yang diperkatakan di dalam ayat Yohanes 1:1 ini adalah merujuk kepada Adam, adakah ini bermaksud anda mengatakan bahawa Adam adalah Tuhan?” Sepatutnya Anda yang Menjawab soalan itu, sebabnya bagi kami, JANGAN KATAKAN ADAM, YESUS DAN ROH SUCI JUGA BUKAN TUHAN”.

- Anda mendakwa saya yang sepatutnya menjawab soalan tersebut? Tapi bukankah anda yang mengatakan Firman yang menjadi manusia tersebut adalah Adam?
- Sangat jelas anda keliru dengan hujah anda sendiri. Bukan saya yang mengatakan “Firman yang menjadi manusia” itu adalah Adam. Anda yang mengatakannya.
- Maka, itulah sebabnya saya menanyakan hal ini kepada anda.
- Dan anda yang sepatutnya menjelaskan bagaimana “Firman” ini yang juga dipanggil sebagai “Allah” di dalam Yohanes 1:1 adalah Adam.
- Kerana jika anda mengatakan “Firman” ini adalah Adam, tidakkah ini bererti anda mengatakan Adam adalah Allah kerana Yohanes 1:1 mengatakan “Firman itu adalah Allah”?

- Anda kemudian cuba mengalihkan perhatian terhadap kesilapan anda ini dengan mengaitkan Melkisedek, Ayub, dan ayat-ayat yang menunjukkan kemanusiaan Yesus.
- Maaf, taktik anda tidak menjadi.
- Sama ada anda memberikan penjelasan munasabah kepada kesilapan ini atau mengakui dengan jujur bahawa anda sudah tersilap.

(bersambung..)
Tiwas Tiwasok berkata…
Satu lagi kekeliruan anda,
Saya pada mulanya menulis,
Penjelasan ini penting agar tidak wujud salah faham serta argumen yang tidak tepat terhadap Triniti.
- Contohnya, ada sesetengah pihak yang mengatakan Triniti adalah palsu kerana 'perkataan' Triniti tidak ada di dalam Alkitab. Sedangkan, Kristian tidak pernah mengatakan perkataan Triniti ada di dalam Alkitab.
------
Anda menjawab,
Sebenarnya anda keliru, Tiada sesiapa pun yang pernah mengatakan bahawa Trinity itu palsu, hanya kerana menggunakan POIN PERKATAAN “TRINITY”, tiada di dalamnya saja.
-----
Kemudian, saya memberikan bukti bahawa sebenarnya ada pihak yang “mengatakan bahawa Trinity itu palsu, hanya kerana menggunakan POIN PERKATAAN “TRINITY”, tiada di dalamnya saja” yang mana adalah seorang Muslim. (rujuk komen saya sebelum ini)

- Sekaligus menafikan dakwaan anda yang kononnya saya ‘keliru’.
-----
Kemudian, anda menjawab,
Yang Muslim PERSOALKAN ADALAH BAGAIMANA GEREJA KAMU BOLEH DATANG DENGAN KONSEP KEPERCAYAAN TRINITY.. SEDANGKAN KONSEP TRINITY TIADA DI DALAM AJARAN MAHUPUN PERKATAAN YESUS DAN PERKATAAN “TRINITY” JUGA TIADA DI DALAM BIBLE.

- Lihat, sebelum ini anda mengatakan “tiada yang mengatakan Triniti itu palsu hanya kerana menggunakan poin perkataan “Tritini” tiada di dalam Alkitab”
- Namun sekarang, anda mengatakan “Konsep Triniti dan perkataan Triniti juga tiada di dalam Alkitab”.
- Dengan kata lain, anda menggunakan poin yang sebelum ini anda katakan tidak pernah digunakan.
- Ini menunjukkan, sama ada anda keliru atau lupa hujah asal anda.

(bersambung..)
Tiwas Tiwasok berkata…
Ketiga: “Proof texting” dan “eisegesis”
- Ini merupakan kesilapan yang sangat kerap anda lakukan. Biar saya jelaskan dahulu maksud kedua-dua istilah ini:
“Proof texting”- Mengambil sebuah petikan (dalam hal ini ayat-ayat Alkitab), untuk menyokong suatu pendirian teologikal tanpa mengambil kira konteks petikan yang diambil.
“Eisegesis”- Memasukkan pemahaman luar ke dalam teks yang dipetik dan tidak membiarkan teks menyatakan maksud sebenar.

Saya akan menunjukkan bagaimana anda melakukan kesalahan ini pada setiap ayat2 Alkitab yang anda petik. Ia agak panjang, namun, saya berharap anda akan membacanya dengan teliti dan saksama.

1. Anda memetik Ayub 25:4-6 seperti berikut:
Ayub 25:4 Bagaimana manusia benar di hadapan Allah, dan bagaimana orang yang dilahirkan perempuan itu bersih?
Ayub 25:5 Sesungguhnya, bahkan bulan pun tidak terang dan bintang-bintang pun tidak cerah di mata-Nya.
Ayub 25:6 Lebih-lebih lagi manusia, yang adalah berenga, anak manusia (Yesus), yang adalah ulat!"


- Sepatutnya, anda memetik keseluruhannya iaitu Ayub 25:1-6.
1 Maka Bildad, orang Suah, menjawab:
2 "Kekuasaan dan kedahsyatan ada pada Dia, yang menyelenggarakan damai di tempat-Nya yang tinggi.
3 Dapatkah dihitung pasukan-Nya? Dan siapakah yang tidak disinari terang-Nya?
4 Bagaimana manusia benar di hadapan Allah, dan bagaimana orang yang dilahirkan perempuan itu bersih?
5 Sesungguhnya, bahkan bulanpun tidak terang dan bintang-bintangpun tidak cerah di mata-Nya.
6 Lebih-lebih lagi manusia, yang adalah berenga, anak manusia, yang adalah ulat!"

I. Perhatikan, anda menambah perkataan (Yesus) pada ayat 6 sedangkan ia tidak ada di dalam ayat asal.
- Ini menunjukkan anda telah menambahkan pemahaman anda sendiri, iaitu “eisegesis”.
II. Perhatikan juga, keseluruhan bahagian tersebut (Ayub 25:1-6) sebenarnya memperkatakan tentang apa yang dikatakan oleh Bildad.
- Ia sebenarnya adalah cubaan Bildad untuk menghiburkan hati Ayub yang sedang mengalami penderitaan.
- Ia bukan merujuk kepada gelaran “Anak Manusia” yang diberikan kepada Yesus.
- Ini menunjukkan anda juga melakukan “proof texting” ke atas ayat2 ini kerana memasukkan pengertian sendiri tanpa mengambil kira konteks keseluruhan ayat2 tersebut.

(bersambung..)
Tiwas Tiwasok berkata…
2. Anda memetik Ibrani 7:1-3, dan kemudian menggunakan Yohanes 1:12, dan memberikan hujah berikut:
Soalnya sekarang, Kenapa kamu menyembah Yesus. Tetapi tidak Adam?. Sedangkan Yohanes 1: 14 itu adalah Lebih Tepatnya lagi Adam bukan Yesus. Dan sebenarnya selain Daripada Adam. Melchisedec adalah terlebih layak lagi berbanding Yesus, Rujuk Ibrani :
Ibrani 7:1 Sebab Melkisedek adalah raja Salem dan imam Allah Yang Mahatinggi; ia pergi menyongsong Abraham ketika Abraham kembali dari mengalahkan raja-raja, dan memberkati dia.
Ibrani 7:2 Kepadanya pun Abraham memberikan sepersepuluh dari semuanya. Menurut arti namanya Melkisedek adalah pertama-tama raja kebenaran, dan juga raja Salem, yaitu raja damai sejahtera.
Ibrani 7:3 Ia TIDAK BERBAPA, TIDAK BERIBU, tidak bersilsilah, harinya TIDAK BERAWAL dan hidupnya TIDAK KESUDAHAN, dan karena ia dijadikan sama dengan ANAK ALLAH, ia tetap menjadi imam sampai selama-lamanya.

Seterusnya anda pergi ke Yohanes 1:12 Tetapi semua orang yang menerima-Nya diberi-Nya kuasa supaya menjadi anak-anak Allah, yaitu mereka yang percaya dalam nama-Nya; -

Qiqiqi.. Kalau begitu KAMU KENA MENYEMBAH SEMUA ORANG YANG PERCAYA DENGAN TUHAN DAN BUKANNYA HANYA ADAM, YESUS DAN MELCHISEDEK SAHAJA.. SEBAB SITUASINYA SAMA SEPERTI YESUS JUGA DIBERI KUASA, BUKANNYA EMPUNYA KUASA. FAHAMKAN ISTILAH “DIBERI KUASA”.


- Tentang Yohanes 1:14, sudah saya jelaskan bahawa ia bukan merujuk kepada Adam.
- Tentang Melkisedek, dalam teks ini, anda melakukan “proof texting”. Sepatutnya anda membaca keseluruhan Ibrani 7 tersebut yang memperkatakan tentang Melkisedek dan juga Kristus.
- Fungsi Melkisedek di dalam teks tersebut sebenarnya adalah sebagai metafora kepada Yesus yang juga menjadi Imam Besar (Ibrani 6:20; 7:15-17).
- Ia bukanlah memperkatakan tentang keTuhanan Melkisedek, tetapi peranan Melkisedek sebagai Imam Besar mempersembahkan korban bakaran. Korban bakaran ini berfungsi sebagai penebusan dosa.
- Ia dijelaskan di dalam Ibrani 7:21-27:
“ Tetapi Yesus diangkat menjadi imam dengan sumpah, ketika Allah berfirman kepada-Nya, "Tuhan sudah bersumpah, dan tidak akan mengubah fikiran, ‘Engkau akan menjadi imam selama-lamanya.’"†
22 Dengan sumpah itu, Yesus menjadi jaminan suatu perjanjian yang lebih baik.
23 Ada satu hal lagi: imam-imam lain itu banyak bilangannya kerana mereka mati dan tidak dapat meneruskan tugas.
24 Tetapi Yesus hidup selama-lamanya dan tugas-Nya sebagai imam tidak beralih kepada orang lain.
25 Oleh itu, baik sekarang ataupun selamanya, Dia dapat menyelamatkan orang yang datang kepada Allah melalui-Nya, kerana Dia hidup selama-lamanya untuk memohon kepada Allah bagi mereka.
26 Dengan demikian, Yesuslah Imam Agung yang kita perlukan. Dia suci; pada-Nya tidak terdapat kesalahan ataupun dosa. Dia dipisahkan daripada orang berdosa, dan dinaikkan ke tempat yang lebih tinggi daripada langit.
27 Dia tidak seperti imam-imam agung lain, yang setiap hari harus mempersembahkan korban, pertama sekali untuk dosa sendiri dan kemudian untuk dosa umat. Yesus mempersembahkan korban sekali sahaja untuk selama-lamanya, ketika Dia mempersembahkan diri-Nya sendiri sebagai korban.”

- Jelas dikatakan di atas peranan Yesus sebagai Imam Besar yang mempersembahkan Korban Penebus untuk dosa2 kita.
- Maka, penjelasan sebenar untuk Ibrani 7:1-3 yang anda petik sebenarnya adalah Melkisedek dijadikan sebagai metafora kepada peranan Yesus yang menjadi Imam Besar yang kekal hidup selama-lamanya dan mempersembahkan korban bakaran sekali sahaja iaitu ketika Dia mempersembahkan diri-Nya sendiri sebagai korban.

(bersambung..)
Tiwas Tiwasok berkata…
3. Anda memetik ayat berikut:
Yohanes 5:30 Aku tidak dapat berbuat apa-apa dari diri-Ku sendiri; Aku menghakimi sesuai dengan apa yang Aku dengar, dan penghakiman-Ku adil, sebab Aku tidak menuruti kehendak-Ku sendiri, melainkan kehendak Dia yang mengutus Aku.
Yohanes 8:50 Tetapi Aku tidak mencari hormat bagi-Ku: ada Satu yang mencarinya dan Dia juga yang menghakimi.
Yohanes 17:3 Inilah hidup yang kekal itu, yaitu bahwa mereka mengenal Engkau, satu-satunya Allah yang benar, dan mengenal Yesus Kristus yang telah Engkau utus.

- Seperti yang saya sudah jelaskan, Kristian tidak menafikan bahawa Yesus “diutus”, “melakukan kehendak yang mengutus-Nya”, dan lain-lain perbuatan yang menunjukkan kemanusiaan Yesus.
- Kerana, Alkitab mengajarkan Yesus adalah Firman yang menjadi manusia.
- Atas sebab itulah Yesus dapat “diutus” dan “melakukan kehendak yang mengutus-Nya”.
- Ia dijelaskan di dalam Yohanes 1:14 dan Flp 2:5-8.
Yoh 1:14:- “Firman itu telah menjadi manusia, dan diam di antara kita, dan kita telah melihat kemuliaan-Nya, yaitu kemuliaan yang diberikan kepada-Nya sebagai Anak Tunggal Bapa, penuh kasih karunia dan kebenaran.”
dan
Filipi 2:5-8:-
“5 Hendaklah kamu dalam hidupmu bersama, menaruh pikiran dan perasaan yang terdapat juga dalam Kristus Yesus,
6 yang walaupun dalam rupa Allah, tidak menganggap kesetaraan dengan Allah itu sebagai milik yang harus dipertahankan,
7 melainkan telah mengosongkan diri-Nya sendiri, dan mengambil rupa seorang hamba, dan menjadi sama dengan manusia.
8 Dan dalam keadaan sebagai manusia, Ia telah merendahkan diri-Nya dan taat sampai mati, bahkan sampai mati di kayu salib.”

- Namun, anda menolak penjelasan ini kerana ia akan mengjadikan semua hujah anda yang cuba mengatakan Yesus hanyalah manusia menjadi tidak relevan.
- Saya tekankan sekali lagi, Kristian percaya Yesus ketika berada di dalam dunia ini adalah sepenuhnya manusia dan sepenuhnya Tuhan.
- Saya juga sebenarnya telah pun membuat beberapa post yang memperkatakan hal tersebut, malah, saya pernah memberikannya untuk anda di sini. Pernahkah anda membaca dan menelitinya?
- Malah, anda langsung tidak cuba mengulas tentang hal ini, iaitu doktrin “kesatuan hipostatik”, yang mengatakan Yesus adalah sepenuhnya Tuhan dan sepenuhnya manusia pada masa yang sama ketika Dia datang ke dalam dunia ini.

(bersambung)
Tiwas Tiwasok berkata…
4. Anda memetik ayat Markus 14:61-62.
- Terima kasih kerana anda memetik ayat yang membuktikan bahawa Yesus mengakui keTuhanan-Nya.
- Saya percaya anda memetik ayat ini secara tidak sengaja kerana anda tidak tahu implikasi sebenar ayat tersebut.
- Saya berikan konteks penuh ayat tersebut:
Markus 14:61-64:
61 Tetapi Ia tetap diam dan tidak menjawab apa-apa. Imam Besar itu bertanya kepada-Nya sekali lagi, katanya: "Apakah Engkau Mesias, Anak dari Yang Terpuji?"
62 Jawab Yesus: "Akulah Dia, dan kamu akan melihat Anak Manusia duduk di sebelah kanan Yang Mahakuasa dan datang di tengah-tengah awan-awan di langit."
63 Maka Imam Besar itu mengoyakkan pakaiannya dan berkata: "Untuk apa kita perlu saksi lagi?
64 Kamu sudah mendengar hujat-Nya terhadap Allah. Bagaimana pendapat kamu?" Lalu dengan suara bulat mereka memutuskan, bahwa Dia harus dihukum mati.”

- Jelas melalui ayat ini Yesus telah mengakui beberapa sifat keTuhanan ke atas diri-Nya sehingga mereka mengatakan bahawa Dia “menghujat” Tuhan.
- Menurut kepercayaan Yahudi, “menghujat Tuhan” adalah
1) menyebut nama Tuhan iaitu YHWH secara sembarangan dan juga,
2) menyamakan diri dengan Tuhan iaitu YHWH.
- Yesus telah melakukan perkara kedua iaitu menyamakan diri-Nya dengan Tuhan melalui ungkapan: Akulah Dia, dan Anak Manusia yang duduk di sebelah kanan Yang Mahakuasa.

- Ungkapan “Akulah Dia” adalah ungkapan sama yang disebutnya di dalam Yohanes 8:58, “Aku sudah ada”, iaitu “ἐγώ εἰμι”.
- Ia juga adalah ungkapan yang sama di dalam Keluaran 3:14 iaitu “Aku adalah AKU” ketika Tuhan (YHWH) berfirman kepada Musa.

- Ungkapan “Anak Manusia” pula merujuk kepada kitab Daniel 7:13-14:
13 Aku terus melihat dalam penglihatan malam itu, tampak datang dengan awan-awan dari langit seorang seperti anak manusia; datanglah ia kepada Yang Lanjut Usianya itu, dan ia dibawa ke hadapan-Nya.
14 Lalu diberikan kepadanya kekuasaan dan kemuliaan dan kekuasaan sebagai raja, maka orang-orang dari segala bangsa, suku bangsa dan bahasa mengabdi kepadanya. Kekuasaannya ialah kekuasaan yang kekal, yang tidak akan lenyap, dan kerajaannya ialah kerajaan yang tidak akan musnah.”

- “Anak Manusia” ini merujuk kepada Peribadi yang datang kepada “Yang Lanjut Usia” iaitu Tuhan, dan kemudian “Anak Manusia” ini akan memiliki “kekuasaan yang kekal” seperti Tuhan.
- Sebenarnya, ini satu lagi bukti ayat sokongan kepada Peribadi Anak di dalam Perjanjian Lama.
- Para imam-imam Yahudi zaman tersebut tahu bahawa gelaran “Anak Manusia” adalah suatu gelaran untuk “Dia” yang mana adalah setara dengan “Yang Lanjut Usia” iaitu Tuhan, sekaligus adalah suatu gelaran yang memberikan sifat keTuhanan.
- Namun, di dalam ayat Markus 14:62 tersebut, Yesus mengakui bahawa Dia adalah “Anak Manusia” tersebut, secara langsung mengatakan bahawa Dia adalah setara dengan Tuhan.
- Atas sebab itulah pada ayat Markus 14:63-64, Yesus dikatakan telah menghujat Tuhan dan layak dihukum mati.

- Jika anda mahu mengatakan Yesus tidak mengakui keTuhanan-Nya di dalam ayat tersebut, anda perlu menjelaskan, “Mengapa imam besar yang mendengar ungkapan Yesus mengatakan Dia telah menghujat dan layak dihukum mati

- Maka, jelas di sini anda sendiri tidak tahu maksud ayat yang anda petik.

(bersambung)
Tiwas Tiwasok berkata…
5. Anda memetik Yohanes 20:17.
- Anda cuba menonjolkan bahagian “bahwa sekarang Aku akan pergi kepada Bapa-Ku dan Bapamu, kepada Allah-Ku dan Allahmu” sebagai bukti bahawa Yesus bukan Tuhan kerana di dalam ayat ini seolah-olah Yesus mempunyai Tuhan.
- Namun, seperti yang telah berkali-kali dijelaskan, Kristian tidak menafikan hal ini kerana Yesus ketika itu datang sebagai manusia (Yoh 1:14; Flp 2:5-8).
- Maka, kemanusiaan Yesus membolehkan Dia mempunyai Tuhan.
- Hal ini akan jelas jika kita melihat kepada doktrin “Kesatuan hipostatik”.
- Cuma, anda tidak mahu menerimanya kerana ia menjadikan hujah anda tidak relevan.
- Jika anda kekal menolaknya, ini juga menunjukkan anda mempertikaikan kepercayaan Kristian berdasarkan perkara yang tidak dipercayai oleh Kristian.

(bersambung..)
Tiwas Tiwasok berkata…
6. Anda memberikan hujah berikut:
Konsep “Anak Tunggal” di dalam Yohanes 1, tidak semestinya merujuk kepada Yesus, sebagaimana yang telah disebutkan oleh anda sendiri Konsep “Anak” itu, telah diterangkan di dalam Yohanes 1:12 Tetapi semua orang yang menerima-Nya diberi-Nya kuasa supaya menjadi anak-anak Allah, yaitu mereka yang percaya dalam nama-Nya. Iaitu Orang Yang percaya dengan Tuhan.

- Di mana saya mengatakan konsep Anak Tunggal di dalam Yohanes 1 tidak semestinya merujuk kepada Yesus?
- Sekali lagi anda keliru.
- Apa yang saya katakan adalah “anak-anak” di dalam Yohanes 1:12 adalah merujuk kepada mereka yang menerima-Nya. Siapakah “-Nya” yang tersebut?
- Saya berikan keseluruhan Yohanes 1:1-14 berikut untuk anda sendiri nilaikan:
1 Pada mulanya adalah Firman; Firman itu bersama-sama dengan Allah dan Firman itu adalah Allah.
2 Ia pada mulanya bersama-sama dengan Allah.
3 Segala sesuatu dijadikan oleh Dia dan tanpa Dia tidak ada suatupun yang telah jadi dari segala yang telah dijadikan.
4 Dalam Dia ada hidup dan hidup itu adalah terang manusia.
5 Terang itu bercahaya di dalam kegelapan dan kegelapan itu tidak menguasainya.
6 Datanglah seorang yang diutus Allah, namanya Yohanes;
7 ia datang sebagai saksi untuk memberi kesaksian tentang terang itu, supaya oleh dia semua orang menjadi percaya.
8 Ia bukan terang itu, tetapi ia harus memberi kesaksian tentang terang itu.
9 Terang yang sesungguhnya, yang menerangi setiap orang, sedang datang ke dalam dunia.
10 Ia telah ada di dalam dunia dan dunia dijadikan oleh-Nya, tetapi dunia tidak mengenal-Nya.
11 Ia datang kepada milik kepunyaan-Nya, tetapi orang-orang kepunyaan-Nya itu tidak menerima-Nya.
12 Tetapi semua orang yang menerima-Nya diberi-Nya kuasa supaya menjadi anak-anak Allah, yaitu mereka yang percaya dalam nama-Nya;
13 orang-orang yang diperanakkan bukan dari darah atau dari daging, bukan pula secara jasmani oleh keinginan seorang laki-laki, melainkan dari Allah.
14 Firman itu telah menjadi manusia, dan diam di antara kita, dan kita telah melihat kemuliaan-Nya, yaitu kemuliaan yang diberikan kepada-Nya sebagai Anak Tunggal Bapa, penuh kasih karunia dan kebenaran.

- Jelas di sini “-Nya” atau “Dia” di dalam keseluruhan ayat Yohanes 1:1-14 ini merujuk kepada “Firman yang telah menjadi manusia” iaitu “Anak Tunggal Bapa”.
- Maka, siapakah “orang-orang yang menerima-Nya dan diberi kuasa supaya menjadi anak-anak Allah”?
- Mereka adalah yang menerima “Firman yang menjadi manusia” tersebut.
- Siapakah “Firman yang menjadi manusia” tersebut?
- “Firman yang menjadi manusia” tersebut adalah “Anak Tunggal Bapa”.
- Siapakah “Anak Tunggal Bapa” tersebut?
- “Anak Tunggal Bapa” tersebut adalah Yesus

(bersambung..)
Tiwas Tiwasok berkata…
7. Anda menulis lagi:
Kalau anda begitu “Srict” dengan konsep “Anak Tunggal” Hanyalah merujuk kepada Yesus seorang. Anda sebenarnya telah menidakkan keterangan Kitab Bible anda sendiri. “Anak Tunggal” tafsirannya lebih berupa kepada ORANG YANG PERCAYA KEPADA TUHAN, MENGIKUT PERSONALITI MASING-MASING, BUKANNYA TUNGGAL DAN TIADA LAGI ORANG LAIN.

- Anda salah. “Anak Tunggal” yang digunakan di dalam Yohanes 1:14 adalah merujuk kepada Peribadi Anak, iaitu Yesus, yang mana adalah Firman yang telah menjadi manusia.
- Gelaran “Anak Tunggal” ini adalah khusus merujuk kepada Yesus:
Contohnya: Yohanes 3:16-18
16 Karena begitu besar kasih Allah akan dunia ini, sehingga Ia telah mengaruniakan Anak-Nya yang tunggal, supaya setiap orang yang percaya kepada-Nya tidak binasa, melainkan beroleh hidup yang kekal.
17 Sebab Allah mengutus Anak-Nya ke dalam dunia bukan untuk menghakimi dunia, melainkan untuk menyelamatkannya oleh Dia.
18 Barangsiapa percaya kepada-Nya, ia tidak akan dihukum; barangsiapa tidak percaya, ia telah berada di bawah hukuman, sebab ia tidak percaya dalam nama Anak Tunggal Allah.”

(bersambung..)
Tiwas Tiwasok berkata…
8. Anda memberikan hujah berikut:
Seterusnya anda merujuk Kepada Pasal Yohanes 1: 15-17 yang menurut anda membuktikan bahawa Yesus adalah “FIRMAN” tersebut.
-Anda mengatakan yang saya memberikan Tafsiran yang Salah, Sebenarnya Anda yang bersikap “Main Tutup Mata Sebelah”. Bagaimana pula Poin “Dia yang telah mendahului aku, sebab Dia telah ada sebelum aku”, dan “Kasih Karunia dan Kebenaran datang melalui Yesus Kristus” boleh membuktikan bahawa Yesuslah FIRMAN YANG DIMAKSUDKAN DI DALAM Yohanes 1: 14.


- Cuba anda baca Yohanes 1:5-7 berikut:
5 Terang itu bercahaya di dalam kegelapan dan kegelapan itu tidak menguasainya.
6 Datanglah seorang yang diutus Allah, namanya Yohanes;
7 ia datang sebagai saksi untuk memberi kesaksian tentang terang itu, supaya oleh dia semua orang menjadi percaya.

- Akan ada seorang yang diutus Allah, namanya Yohanes, dan dia akan memberi kesaksian tentang “terang” tersebut.
- Saya telah menunjukkan pada respon no. 6 bahawa “terang” tersebut juga merujuk kepada “Firman yang telah menjadi manusia”.
- Sekarang, bandingkan dengan kesaksian Yohanes di dalam 1:15-17.
15 Yohanes memberi kesaksian tentang Dia dan berseru, katanya: "Inilah Dia, yang kumaksudkan ketika aku berkata: Kemudian dari padaku akan datang Dia yang telah mendahului aku, sebab Dia telah ada sebelum aku."
16 Karena dari kepenuhan-Nya kita semua telah menerima kasih karunia demi kasih karunia;
17 sebab hukum Taurat diberikan oleh Musa, tetapi kasih karunia dan kebenaran datang oleh Yesus Kristus.

- Jelas di sini, Yohanes akan diutus untuk bersaksi tentang “terang” tersebut iaitu “Firman yang menjadi manusia”, juga adalah “Anak Tunggal Bapa”.

(bersambung..)
Tiwas Tiwasok berkata…
9. Anda menulis:
Bagaimana pula dengan Poin ‘BUKAN DIPERANAKKAN DARI DARAH ATAU DAGING” di dalam Yohanes 1: 13 dan lain-lain pasal Biblical yang juga membuktikan penafsiran sebaliknya tentang apa yang anda Katakan itu?. Anda seharusnya membaca dan menilai Konteks keseluruhan Ayat serta Biblical itu sendiri dan Bukannya Main “Tangkap Satu dan Potong Satu”. Nama Yesus disebutkan Yohanes sebagai orang yang menggenapi Hukum Taurat Musa. Bukannya FIRMAN YANG MENJADI MANUSIA YANG BUKANNYA BERASAL DARI DAGING DAN DARAH ITU.

- Sudah saya jelaskan di sini.
- Dengan jelas tafsiran anda salah, mengapa anda masih menimbulkan hal ini?

(bersambung..)
Tiwas Tiwasok berkata…
10. Anda menulis:
Siapa yang bilang saya Quote, Pasal Yohanes 20:21; Yohanes 8:42; Yohanes 5:30 UNTUK MEMBUKTIKAN STATUS KEMANUSIAAN YESUS SAHAJA DAN BUKAN TUHANNYA.

- Adakah ini bermaksud anda mengatakan bahawa Yesus mempunyai status Tuhan-Nya?
- Saya percaya anda tidak bermaksud mengatakan demikian, namun, kenyataan anda ini seolah-olah demikian.
- Satu lagi contoh kekeliruan anda sendiri di dalam hujah yang anda sendiri berikan.

Anda menulis:
Quote untuk Buktikan yang Yesus itu Bukanlah salah satu Peribadi Tuhan, Mahupun Jelmaan Tuhan itu sendiri walau di dalam Bentuk apa sekalipun. Cuba kita perhatikan balik:

Yohanes 20:21 Maka kata Yesus sekali lagi: "Damai sejahtera bagi kamu! Sama seperti Bapa mengutus Aku, demikian juga sekarang Aku mengutus kamu." -> Berdasarkan Konteks Ayat Ini, Cuba Fikirkan secara jujur Tuhan mengutus Yesus, Lalu Kristian mengatakan Yesus Itu Tuhan di dalam Konteks Peribadi Tuhan. ADAKAH ITU Bermaksud yang Yesus Mengutus Muridnya dan Muridnya itu Tuhan Di Dalam Konteks Peribadi Yesus, Sebagaimana Yesus Di dalam Peribadi Tuhan?.


- Anda juga memetik Yohanes 8:42 dan Yohanes 5:30.
- Seperti yang telah berulang kali dijelaskan, Yesus dapat “diutus” oleh Bapa kerana Dia datang sebagai manusia (Yoh 1:14) dan menjadikan dirinya sebagai hamba (Flp 2:5-8).
- Sekali lagi, kekeliruan ini timbul kerana anda tidak meneliti doktrin “Kesatuan hipostatik” yang akan menjelaskan kekeliruan anda ini.

(bersambung..)
Tiwas Tiwasok berkata…
11. Anda menulis:
Bila Masa Saya menyokong? Sebagaimana dakwaan anda disini, “Malah, anda sendiri memetik ayat sokongan terhadap pengajaran Alkitabiah yang sebenar ini iaitu Yohanes 1:14”. Sebenarnya Itu adalah AYAT YANG ANDA SENDIRI & SEMUA KRISTIAN BANGGA-BANGGAKAN KONONNYA FIRMAN MENJADI MANUSIA ITU ADALAH YESUS. Dan Saya “Refute” dengan membuktikan Sebenarnya Bahawa Apa Saja yang Kristian Percaya selama ini, Jangan kan Konsep Trinity.. APA-APA SAJA YANG DIPEGANG GEREJA YANG KONONNYA MEMBUKTIKAN KETUHANAN YESUS DI DALAM BIBLE SEBENARNYA SEMUA ADALAH TAFSIRAN JAHAT LAGI MENGELIRUKAN.

- Maaf, anda tidak meng- “refute” apa-apa.
- Semua hujah hujah anda adalah berdasarkan kesilapan yang telah saya sebutkan, “proof texting” dan “eisegesis”.

Anda menulis:
Berkenaan dengan Filipi 2:5-8, Itu adalah IDEA MENGARUT C DOMBA SERIGALA PAULUS,

- Nampaknya, anda “side-tracking” lagi. Kita memperkatakan tentang Triniti, bukan tentang Paulus.
- Jika anda mahu, kita boleh membuka satu topik baru khusus memperkatakan tentang “kerasulan Paulus”.
- Anda tidak dapat menafikan Filipi 2:5-8, maka, satu-satunya cara anda adalah menyerang Paulus.

(bersambung..)
Tiwas Tiwasok berkata…
12. Anda menulis:
Seterusnya Berkenaan dengan ungkapan Yesus di dalam Yohanes 8:58 Kata Yesus kepada mereka: "Aku berkata kepadamu, sesungguhnya sebelum Abraham jadi, Aku telah ada." Dan anda memgambil “AKU TELAH ADA” itu adalah Sama dengan di Keluaran 3: 14, Sebenarnya anda telah mengambil keputusan tergesa-gesa dan melakukan adegan “Lompat Katak”.

- Sebenarnya, anda yang tidak melihat konteks sebenar peristiwa tersebut.
- Saya sudah pun menjelaskannya di sini.
- Anda juga tidak dapat menafikan persamaan “ungkapan” yang digunakan Yesus seperti di dalam Keluaran 3:14.

Anda juga menulis:
Pertama sekali, apakah yang berlaku sampai Yesus berkata demikian?.
Secara rigkasnya Ia ada dijelaskan di Pasal 8:19 Maka kata mereka kepada-Nya: "Di manakah Bapa-Mu?" Jawab Yesus: "Baik Aku, maupun Bapa-Ku TIDAK KAMU KENAL. Jikalau sekiranya kamu MENGENAL AKU, kamu MENGENAL JUGA BAPA-Ku."

Seterusnya kita terus pergi ke Yohanes 8:55 padahal kamu tidak mengenal Dia, TETAPI AKU MENGENAL DIA. Dan jika Aku berkata: Aku tidak mengenal Dia, maka Aku adalah pendusta, sama seperti kamu, tetapi Aku mengenal Dia dan Aku menuruti firman-Nya.

Bermaksud Yesus HANYA MENURUTI FIRMAN ALLAH, perhatikan Baik-Baik “MENURUTI FIRMAN ALLAH”. So Bagaimana supaya Bani Israel mengenal Allah Caranya adalah dengan Melihat Yesus, Lihatlah segala kata-Kata Yesus pernahkah dia membuat Dosa?. Lihatlah segala mukjizatnya, kalau Yesus itu bukannya Utusan Allah dapatkah dia melakukan segala keanehan itu?. Bukti Mukjizat Yesus, dan Kelakuan Baiknya adalah Bukti yang dia DIUTUS TUHAN, Bukannya Tuhan itu sendiri.


- Seperti yang telah dijelaskan berkali-kali, Yesus dapat “menuruti firman-Nya” kerana Dia telah menjadi manusia (Yoh 1:14). Dia telah mengosongkan diri-Nya dan menjadi seperti seorang hamba (Flp 2:5-8).
- Lagipun, anda tidak menjelaskan mengapa di dalam Yohanes 8:59, orang-orang Yahudi yang mendengar-Nya mahu melempar Dia dengan batu.
- Anda tidak boleh mengatakan mereka melempar-Nya kerana “bosan” mendengar perkataan-Nya. Jika anda memberikan alasan demikian, itu menunjukkan anda tidak tahu konteks kefahaman Yahudi pada zaman tersebut.
- Seperti yang sudah dijelaskan, orang-orang Yahudi tidak akan suka-suka melempar seseorang itu, melainkan orang tersebut telah melakukan kesalahan berat seperti:
1. Berzinah
2. Menyebut nama Tuhan (YHWH) secara sembarangan
3. Menyamakan diri dengan Tuhan (YHWH).
- Dan seperti yang telah dijelaskan, mereka menganggap Yesus telah melakukan kesalahan no.3, kerana menggunakan ungkapan “אֶֽהְיֶה אֲשֶׁר אֶֽהְיֶה (disebut haw-yaw ash-er’ haw-yaw)” untuk merujuk diri-Nya.
- Yahudi melihat hal ini adalah seperti menyamakan diri-Nya dengan Tuhan kerana bagi Yahudi, hanya Tuhan yang layak merujuk diri- Nya dengan ungkapan “אֶֽהְיֶה אֲשֶׁר אֶֽהְיֶה (disebut haw-yaw ash-er’ haw-yaw)”.

(bersambung..)
Tiwas Tiwasok berkata…
Anda menulis lagi:
Kata Anda “- Orang Yahudi tidak akan suka-suka melempar seseorang dengan batu hanya kerana mereka tidak suka atau “bosan” mendengar kata-kata seseorang itu.” Maksud saya mereka tidak suka dan tidak percaya dengan perkataan Yesus yang mengakui Bahawa dia itu Di Utuskan Tuhan. Lalu mereka pun melontarnya. Secara Logiknya adakah anda akan melontar batu apabila mendengar Perkataan seorang yang anda Cintai dan melontar Bunga kepada seseorang yang anda benci.

- Jika ada orang yang mengaku sebagai nabi atau utusan Tuhan, orang-orang Yahudi zaman tersebut tidak akan melemparnya begitu sahaja tanpa usul periksa.
- Mereka akan melemparinya hanya jika orang tersebut:
1. Memberitakan pengajaran yang bukan daripada Tuhan (YHWH).
2. Menyekutukan Tuhan (YHWH) dengan dewa-dewi lain.
3. Memberikan kesaksian palsu.
- Namun, jika kita membaca keseluruhan Yohanes 8 tersebut, Yesus tidak melakukan mana-mana kesalahan yang saya sebutkan di atas.
- Satu-satunya perkara yang membuatkan mereka mahu melemparinya adalah apabila Yesus menggunakan ungkapan “ἐγὼ εἰμί (disebut ego eimi)” yang mana adalah sama dengan “אֶֽהְיֶה אֲשֶׁר אֶֽהְיֶה (disebut haw-yaw ash-er’ haw-yaw)”, untuk merujuk kepada diri-Nya.
- Maka, jelas melalui kenyataan anda ini anda tidak tahu konteks sebenar mengapa mereka melempar Yesus.

(bersambung..)
Tiwas Tiwasok berkata…
13. Tentang Keluaran 33:20,
Anda menulis:
Seharusnya yang anda jelaskan secara Biblical adalah melihat yang bagaimana?. Adakah melihat dengan mata kasar atau dengan mata hati. Untuk pengetahuan kamu dari segi melihat dan tidak mati bukan hanya Yesus tetapi juga Musa, Baca Keluaran 3:16 Pergilah, kumpulkanlah para tua-tua Israel dan katakanlah kepada mereka: TUHAN, Allah nenek moyangmu, Allah Abraham, Ishak dan Yakub, telah menampakkan diri kepadaku, serta berfirman: Aku sudah mengindahkan kamu, juga apa yang dilakukan kepadamu di Mesir.

Nampaknya berdasarkan pemahaman sempit kamu, nampaknya kena juga turut sama menyembah musa. Setuju?


- Tidak, anda melakukan telah “proof texting” sekali lagi ke atas Keluaran 3:16.
- Cuba anda lihat keseluruhan Keluaran 3 tersebut, adakah Tuhan benar2 telah menampakkan diri-Nya beserta dengan seluruh kemuliaan-Nya?
- Tidak, kerana jelas di dalam Keluaran 3:2-6 mengatakan:
2 Lalu Malaikat TUHAN menampakkan diri kepadanya di dalam nyala api yang keluar dari semak duri. Lalu ia melihat, dan tampaklah: semak duri itu menyala, tetapi tidak dimakan api.
3 Musa berkata: "Baiklah aku menyimpang ke sana untuk memeriksa penglihatan yang hebat itu. Mengapakah tidak terbakar semak duri itu?"
4 Ketika dilihat TUHAN, bahwa Musa menyimpang untuk memeriksanya, berserulah Allah dari tengah-tengah semak duri itu kepadanya: "Musa, Musa!" dan ia menjawab: "Ya, Allah."
5 Lalu Ia berfirman: "Janganlah datang dekat-dekat: tanggalkanlah kasutmu dari kakimu, sebab tempat, di mana engkau berdiri itu, adalah tanah yang kudus."
6 Lagi Ia berfirman: "Akulah Allah ayahmu, Allah Abraham, Allah Ishak dan Allah Yakub." Lalu Musa menutupi mukanya, sebab ia takut memandang Allah.

- Jelas di sini yang dilihat oleh Musa bukanlah Tuhan dengan sepenuhnya kemuliaan hadirat-Nya, tetapi adalah “Malaikat TUHAN yang menampakkan diri kepada Musa di dalam nyala api yang keluar dari semak duri”.

Anda juga cuba memberikan andaian berikut:
Adakah melihat dengan mata kasar atau dengan mata hati

- Maaf, cubaan anda untuk memberikan suatu andaian bahawa Yesus hanya melihat melalui mata hati tidak relevan kerana jelas melalui ayat Yohanes 6:41-48, Yesus menggunakan ungkapan literal iaitu “telah melihat Bapa”.
- Tidak ada dikatakan “telah melihat Bapa melalui mata hati”.

(bersambung..)
Tiwas Tiwasok berkata…
Dan yang terakhir, Anda berkata:
SEBENARNYA ANDA SENDIRI TELAH MENIDAKKAN KEMATIAN YESUS DI ATAS SALIB. JIKA YESUS TIDAK MATI MAKA, HABISLAH KRISTIAN.. KERANA C DOMBA SESAT PAULUS PERNAH BERKATA Galatia 2:21 Aku tidak menolak kasih karunia Allah. Sebab sekiranya ada kebenaran oleh hukum Taurat, maka sia-sialah kematian Kristus. ”.

- Bagaimana pula saya telah menidakkan kematian Yesus di atas salib?
- Malah, melalui dakwaan ini anda sekali lagi “side-tracking”.
- Jika anda mahu memperkatakan tentang “penyaliban Yesus: terjadi atau tidak”, kita boleh membuat membuka satu lagi topik khusus untuk hal tersebut.


Srsaza,
Tidak perlu tergesa-gesa untuk menjawab respon saya. Telitikan dengan saksama terlebih dahulu respon2 yang telah saya dan anda berikan. Lihat kelemahan dan kekuatan hujah kita masing2. Ambil masa untuk menyelidiki sesuatu isu itu sebelum memberikan pendapat atau hujah anda.

Dan yang paling utama, anda boleh berdoa kepada Tuhan untuk memberikan anda hikmat untuk memberikan respon yang lebih tersusun, teratur dan berisi. Saya percaya, Tuhan pasti akan menjawab doa anda yang sungguh2 mahu menyatakan kebenaran.

Terima kasih,
Tuhan memberkati.
Tanpa Nama berkata…
Tuhan maha adil,tidak mungkin dia menciptakan manusia dan membiarkannaya meraba-raba mengenalinya...kecuali manusia itu sendiri yang memilih jalan untuk tidak mengenalinya...kebenaran tidak bertentangan dengan akal yang waras...
Tiwas Tiwasok berkata…
Hai tanpa nama,

Saya setuju dengan pendapat anda. Kebenaran tidak bertentangan dengan akal yang waras.
srsaza berkata…
Pertama, saya minta maaf kerana membuatkan anda tertunggu-tunggu, memang benar saya sekarang amat sibuk, sibuk dengan bebanan kerja yang perlu saya siapkan, di samping mengurus Kelurga dan anak-anak. tapi itu bukannya bermaksud yang saya tidak mampu menjawab balik segala hujah-hujah anda. Dan terima kasih juga kerana memahami.
Setelah meneliti komen anda dari awal hinggalah sekarang saya dapat membuat kesimpulan yang anda lebih banyak menyelewengkan perhatian Pembaca kepada Poin “Side-Tracking” anda yang kononnya saya tidak mengikut “FORMAT MENGHUJAH CIPTAAN ANDA”. Bagaimanapun saya Faham & tidak menyalahkan anda kerana Kristian memang diajar Gereja agar menggunakan sehabis mungkin teknik tipu-daya bagi mengalihkan perhatian Pendengar atau pembaca Terhadap apa jua Dialog yang mereka lakukan berkenaan soal agama. Demikian juga dengan “Typing Error” dan tersalah cakap, sebagai contoh kesilapan saya “Siapa yang bilang saya Quote, Pasal Yohanes 20:21; Yohanes 8:42; Yohanes 5:30 UNTUK MEMBUKTIKAN STATUS KEMANUSIAAN YESUS SAHAJA DAN BUKAN TUHANNYA. Saya Quote untuk Buktikan yang Yesus itu Bukanlah salah satu Peribadi Tuhan, Mahupun Jelmaan Tuhan itu sendiri walau di dalam Bentuk apa sekalipun. Cuba kita perhatikan balik:” Sebenarnya ayat penyambung itu, sudah menerangkan segala-galanya. Tapi saya merasa Pelik, kenapa anda tidak “Quote” ayat saya seterusnya yang menerangkan kata-kata saya yang maksudnya terbalik itu?. Tapi terserah pada anda, sebab setahu saya C Benjamin Stephen juga turut melakukan Teknik Tipu-Daya Serupa. Sebenarnya perkataan saya adalah “Saya Quote, Pasal Yohanes 20:21; Yohanes 8:42; Yohanes 5:30 UNTUK MEMBUKTIKAN STATUS KEMANUSIAAN YESUS SAHAJA DAN BUKAN TUHANNYA”. Untuk pengetahuan anda Kita bukannya berada di dalam Arena DEBAT KEBANGSAAN, yang mana ada dikira Markahnya dan ada limit masanya dan ada Juri serta Hakimnya. Kita Berada Di dalam Debat Kerohanian bertujuan untuk mencari kebenaran yang Haq yang mungkin perdebatan kita akan memakan masa seumur hidup kita, dan walau bagaimanapun juga, tetap akhirnya kita serahkan segala-galanya kepada Tuhan. Tapi jika anda tidak bersetuju dan akhirnya anda memadam Komen saya atau lain-lain yang seumpama dengannya itu terserah dengan anda.
Kita ada di Forum ini, adalah untuk MEMBINCANGKAN KEPALSUAN KONSEP KETUHANAN TRINITY YANG DIAJARKAN GEREJA DAN BUKANNYA KERANA HENDAK BELAJAR TENTANG BAGAIMANA CARANYA UNTUK BERHUJAH DENGAN BETUL. Tetapi apa yang saya Lihat, sebenarnya saya tidak sedikit pun melanggar sebarang Format Menghujah sepertimana yang anda katakan itu. Saya memberikan Hujahan, kemudian anda “Refute”. Saya “Refute” balik, Kemudian anda “Refute”. Terus-terang, saya jadi keliru tentang apa sebenarnya yang anda maksudkan dengan “TIDAK MENGIKUT FORMAT HUJAHAN SEPERTIMANA YANG KITA DIPERSETUJUI BERSAMA”. Bagaimanapun saya berterima Kasih kepada anda kerana membuka Hujahan kita kepada Publik Kerana, Saya tahu mungkin ada banyak lagi di luar sana yang mahu memberikan Komen tetapi takut Komen mereka di “Delete”.. Sebenarnya saya tidak pernah Suruh anda melimitkan perdebatan ini, kepada hanya kita berdua.. Tetapi itu semua adalah rancangan anda supaya Kononnya perbahasan ini lebih teratur. Dan Saya harap anda tidak menghampakan saya dengan menggunakan TEKNIK “SIDE-TRACKING” ANDA. Anda sebenarnya BUAT-BUAT TIDAK FAHAM DENGAN APA YANG SAYA KATAKAN. Tetapi SAYA TAHU ANDA SEBENARNYA FAHAM.
srsaza berkata…
PERTAMA, Saya Katakan “Konsep tuhan yang bersifat Trinity itu sebenarnya tidak ada di dalam Bible dan inilah yang sedang saya buktikan sekarang. Dan Jangan Katakan Konsep TRINITY, sebenarnya perkataan Trinity itu juga tidak pernah ada. So saya bukannya berlandaskan TIDAK ADA ISTILAH TRINITY TERUS KATA PALSU. Tetapi secara Holistiknya, saya berkata “KALAU KAMU KATA KAMU JUMPA DAN ADA KONSEP ITU, BUKTIKAN.. BAGAIMANA KO BOLEH JUMPA DAN JANGAN HANYA BERKATA, “KAMI KAJI DAN KAMI JUMPA”. Saya tidak Faham apa pula yang saya tidak faham di sana, seperti yang anda dakwakan.

Seterusnya anda mendakwa saya gagal memahami Konsep Trinity iaitu

“Kesimpulan: Maka, ketiga-tiga Peribadi tersebut, iaitu Bapa, Anak, dan Roh Kudus, adalah Peribadi-peribadi yang wujud di dalam zat Tuhan yang Esa itu sendiri.”

Apa yang saya tidak Faham Kat sana?. Saya katakan kita skip untuk membuktikan Ketuhanan Peribadi pertama di dalam Trinity iaitu Ketuhanan Bapa. Kerana itu, HANYA MEMBUANG MASA. Sebab Baik Yahudi, Baik Kristian dan Baik Muslim sama-sama TIDAK ADA MASALAH YANG ALLAH ITU TUHAN.
Kita Terus Kepada Peribadi kedua, iaitu Yesus dan itulah yang sedang kita lakukan sekarang.. Kenapa saya Syorkan begini?, PERTAMA konsep Trinity Tidak pernah ada di dalam Bible. SALAH SATU POIN YANG PALING KUAT ADALAH KETUHANAN YESUS, DAN JIKA YESUS TERBUKTI BUKAN TUHAN DAN BUKAN PERIBADI TUHAN SEBAGAIMANA YANG DIKATAKAN KRISTIAN MAKA, DENGAN SENDIRINYA LOGIK TRINITY ITU AKAN HANCUR. Dan untuk lebih adil dan mudah difahami setelah kita selesai membicarakan Kepalsuan Ketuhanan Yesus, barulah kita berganjak kepada Roh Kudus. Sebabnya Perbincangan tentang Status Yesus sebagai salah satu Keperibadian Tuhan, akan mengambil masa yang lama dan saya tidak mahu terburu-buru, saya mahu semua Orang Faham sejelas-jelasnya dan TIDAK MAHU SKIP” walau satu daripada isu yang kita bahaskan. Jika saya lupa, tolong ingatkan saya.
Saya tidak mengharap Orang Kristian yang telah sedar Bahawa Yesus itu Bukannya Tuhan, untuk meninggalkan Kristian dan memeluk Islam. Sebab, Hidayah itu, Hak Allah SWT., apa yang saya harapkan adalah saya sudah melakukan yang terbaik di dalam menyampaikan Firman Tuhan. Sebagaimana Yesus ketika dia masih berjalan di atas Muka Bumi ini dahulu. Yesus melakukan pekerjaan yang baik melakukan mukjizat menghidupkan Orang Mati, Tetapi BANI ISRAEL TETAP MENOLAK UNTUK PERCAYA YANG DIA DIUTUS TUHANNYA. Apa yang buat saya dan seluruh muslim percaya yang kamu akan beriman dengan Nabi Muhammad SAW & Allah SWT. hanya dengan menang berdebat (Walaupun sebenarnya bukan kemenangan debat yang kami cari, tetapi kesedaran puak Kristian). Secara ringkasnya terserah dengan kamu dan kamulah sendiri yang akan menjawab segala “ignorance” & kepalsuan dakwaan kamu di hadapan Yesus dan Allah SWT. Ketika Hari Akhirat Nanti.
Berkenaan dengan Argumen kamu terhadap dakwaan saya “KONSEP TRINITY ITU SEBENARNYA TIADA DI DALAM BIBLE, TETAPI DIADA-ADAKAN GEREJA”. Saya tidak lihat apa yang saya salah di sana. Dan untuk pengetahuan kamu, sampai sekarang, kamu masih GAGAL membuktikan Konsep Trinity, di dalam Bible itu sendiri.
srsaza berkata…
“Anda berkata :-
Premis 1: Al-Quran mengajarkan Tuhan itu Esa.
Premis 2: Al-Quran mengajarkan Tuhan hanya mempunyai satu Peribadi.
Kesimpulan: Al-Quran mengajarkan Tuhan itu Esa dengan hanya satu Peribadi.
Dan bagaimana keimanan Kami, kenapa anda tak jelaskan?. Quran kami kata Tuhan itu ESA. Kami kata Esa. Tuhan itu satu Peribadi Dan kami kata Satu
SAYA FAHAM INI. DAN Yang saya mahu anda Buktikan adalah, jika anda Dakwa Konsep Trinity di dalam Bible itu sama macam konsep Tauhid di dalam Quran, maka dengan segala Hormatnya SILA BUKTIKAN!. Itu sahaja. Dan saya Rasa Poin “Side-Tracking” anda yang Kononnya saya tidak faham, sebenarnya hanya membuang masa kamu dan membuang masa saya untuk balik-balik me”Refute”nya. Dan juga membuang masa pembaca untuk membacanya.
Anda sepatutnya terus ke Poin anda tentang bagaimana anda boleh katakan (TRINITY=TAUHID) sedangkan hakikatnya apa yang kamu percaya dan imani itu, terang-terangan TIADA KONSEPNYA DI DALAM BIBLE. Dan mana bukti-buktinya:
Premis 1 : BIBLE MENGAJARKAN TUHAN ITU ESA, & YESUS ITU UTUSANNYA.. Tetapi Kamu mengajarkan TUHAN YANG ESA ITU BERSIFAT TRINITY dan Yesus adalah PERIBADI TUHAN YANG KEDUA.
Premis 2 : BIBLE MENGAJARKAN YANG TUHAN HANYA MEMPUNYAI SATU PERIBADI, TETAPI KAMU MENGATAKAN SATU DI DALAM 3 PERIBADI. SECARA LOGIKNYA BAGAIMANA KAMU BOLEH KATA SAMA DENGAN KONSEP TAUHID MUSLIM?.
“SECARA LOGIKNYA SAMAKAH ORANG YANG MEMATUHI PERINTAH TUHAN DENGAN CARA MELAKSANAKANNYA. DENGAN ORANG YANG MEMATUHINYA DENGAN CARA MELANGGARNYA!”. Kamu kata kamu tidak melanggarnya..Ah Dari itu buktikan!. Itu sahaja..

Seterusnya kita pergi kepada Poin saya yang anda “Refute”
Kedua: Anda keliru dengan hujah anda sendiri.
Anda memberikan hujah berikut:
“Yohanes 1:14 FIRMAN ITU MENJADI MANUSIA, dan DIAM DI ANTARA KITA, dan kita telah melihat kemuliaan-Nya, yaitu kemuliaan yang diberikan kepada-Nya sebagai Anak Tunggal Bapa, penuh kasih karunia dan kebenaran.
Kemudian anda bilang “- Saya pasti anda tidak percaya bahawa Adam adalah Tuhan. Maka, mengapa anda mengatakan ayat Yohanes 1:14 ini adalah merujuk kepada Adam?” - Bukankah saya sudah katakan baca dulu ayat sebelumnya iaitu Yohanes 1:13 ORANG-ORANG yang DIPERANAKKAN bukan dari DARAH ATAU DAGING, bukan pula secara JASMANI oleh keinginan seorang LAKI-LAKI, melainkan dari ALLAH.

Pahamkan Konteks Ayat :
1. Orang-orang
2. Diperanakkan
3. BUKAN DARI Darah atau daging
4. BUKAN DARI Jasmani keinginan seorang “Lelaki”
5. Melainkan Dari Allah.

srsaza berkata…
DARIPADA POIN 1, 2, 3, 4 dan 5 DI DALAM YOHANES 1: 13ADAKAH ITU KEDENGARAN MACAM YESUS?. Jika kamu mahu melimitkan Tafsirannya secara Peribadi seseorang maka, Itu Lebih tepat lagi adalah Adam Atau Melchisidek. Bukannya Yesus.

Kemudian anda berkata “Anda mendakwa saya yang sepatutnya menjawab soalan tersebut? Tapi bukankah anda yang mengatakan Firman yang menjadi manusia tersebut adalah Adam?  Sabar dulu Bos. Konteks saya adalah Firman Menjadi Manusia ITU ADALAH ADAM, YANG SAYA MAKSUDKAN ADALAH ADAM & MELCHISIDEK ADALAH LEBIH TEPAT LAGI BERBANDING YESUS.. dan seterusnya kalau sekiranya terbukti yang Yohanes 1: 14, itu BUKAN YESUS, contohnya Adam, Melchisidek atau orang lain adakah kamu akan menyembah pula Individu berlainan itu? dan untuk pengetahuan kamu, Kamu belum lagi berhasil menidakkan Poin ini.
Sekarang Kita Masuk kepada Poin saya yang kedua iaitu. Taruhlah KITA CUBA KATAKAN sahaja yang “MEMANG YESUSLAH FIRMAN ITU”.

NAH! SEKARANG KITA CUBA KATAKAN SAJA YANG FIRMAN Yoh 1: 14 ITU, MEMANG YESUS dan bukannya Orang lain. Maaf, ITU JUGA SEKALI LAGI TIDAK SAMA SEKALI MEMBUKTIKAN KETUHANAN YESUS. Anda menggunakan Poin
Yohanes 1:1 Pada mulanya adalah Firman; Firman itu bersama-sama dengan Allah dan FIRMAN ITU ADALAH ALLAH. KENAPA TAK TERUSKAN KEPADA ..
Yohanes 1:2 Ia pada mulanya bersama-sama dengan Allah.
Yohanes 1:3 SEGALA SESUATU dijadikan oleh Dia dan tanpa Dia tidak ada suatu pun yang telah jadi dari segala yang telah dijadikan.
Untuk jelasnya bagi Yohanes 1:1 FIRMAN ITU ADALAH ALLAH, TIDAK LIMIT KEPADA YESUS SEORANG Sebab konteksnya, diterangkan di dalam Yohanes 1: 3 SEGALA SESUATU (Tidak hanya Yesus) DIJADIKAN DIA. Segala sesuatu bermaksud “APA SAJA DI ALAM MAYA INI, DIJADIKAN TUHAN”.. Dan menjadi sesuatu adalah kerana Allah. Sama macam Allah Kata “Jadi”, maka benda itu menjadi kerana “Jadi” itu adalah Allah. Tetapi kalau kita kata “Jadi” maka, tiada apa-apa yang berlaku kerana “Jadi” kita adalah Makhluk. Dan kita sebagai makhluk tetap di atas Konsep “I am myself can do nothing”. Jika kita kata “Jadi” dan Allah pun kata “Jadi” (Seperti apa yang kita mahukan) maka, barulah akan menjadi.

Untuk Jelasnya kita renungi apakah yang dimaksudkan oleh:
Yohanes 1:1 Pada mulanya adalah Firman; Firman itu bersama-sama dengan Allah dan FIRMAN ITU ADALAH ALLAH.
Yohanes 1:2 Ia pada mulanya bersama-sama dengan Allah.
Yohanes 1:3 SEGALA SESUATU dijadikan oleh Dia dan tanpa Dia tidak ada suatu pun yang telah jadi dari segala yang telah dijadikan.

Silakan membaca:
Kejadian 1:3 Berfirmanlah Allah: "Jadilah terang." Lalu terang itu jadi. KENAPA KAMU TAK MENYEMBAH TERANG, SEDANGKAN TERANG ITU BERASAL DARI FIRMAN TUHAN?
srsaza berkata…
Kejadian 1:6 Berfirmanlah Allah: "Jadilah cakrawala di tengah segala air untuk memisahkan air dari air." KENAPA KAMU TAK MENYEMBAH CAKERAWALA SEDANGKAN CAKERAWALA ITU BERASAL DARI TUHAN?
Kejadian 1:11 Berfirmanlah Allah: "Hendaklah tanah menumbuhkan tunas-tunas muda, tumbuh-tumbuhan yang berbiji, segala jenis pohon buah-buahan yang menghasilkan buah yang berbiji, supaya ada tumbuh-tumbuhan di bumi." Dan jadilah demikian. KENAPA KAMU TAK MENYEMBAH TANAH DAN TUMBUH-TUMBUHAN?.
Kejadian 1:14 Berfirmanlah Allah: "Jadilah benda-benda penerang pada cakrawala untuk memisahkan siang dari malam. Biarlah benda-benda penerang itu menjadi tanda yang menunjukkan masa-masa yang tetap dan hari-hari dan tahun-tahun, KENAPA KAMU TAK MENYEMBAH MATAHARI, BULAN & BINTANG?.

Tetapi yang mengherankan, APABILA FIRMAN ITU MENJADI MANUSIA (YESUS). KAMU RAMAI-RAMAI MENYEMBAHNYA?. Tidakkah kamu rasa Diri kamu itu Hipokrit?.
Pertama, “Yohanes 1:14 FIRMAN ITU MENJADI MANUSIA, dan DIAM DI ANTARA KITA, dan kita telah melihat kemuliaan-Nya, yaitu kemuliaan yang diberikan kepada-Nya sebagai Anak Tunggal Bapa, penuh kasih karunia dan kebenaran. ITU TERANG SEKALI BUKANNYA YESUS. DAN KEDUA JIKA BENAR SEKALIPUN YESUS, ITU TIDAK SAMA SEKALI MEMBUKTIKAN KETUHANANNYA. SEBAB Konsep “FIRMAN ITU ADALAH ALLAH” . Diterangkan oleh Yohanes 1:3 SEGALA SESUATU. Bermaksud Semuanya Tidak hanya Yesus tetapi juga Iblis dan setan semua itu asalnya adalah Firman Tuhan. KETIGA, kalau kamu strick sangat dengan “YESUS ITU TUHAN” SEBAB DIA BERASAL DARI FIRMAN. KONTEKS BIBLE KAMU SENDIRI MEMBUKTIKAN. BUKAN HANYA YESUS, TETAPI SETIAP APA YANG ADA DI ALAM MAYA INI ADALAH FIRMAN TUHAN. So kesimpulannya Berkenaan dengan Yohanes 1: 14 FIRMAN MENJADI MANUSIA, kamu kelentong macam mana sekali pun, kamu tetap akan Kantoi.

Kemudian anda beralih kepada Poin Ketiga: “Proof texting” dan “eisegesis” iaitu:
“Proof texting”- Mengambil sebuah petikan (dalam hal ini ayat-ayat Alkitab), untuk menyokong suatu pendirian teologikal tanpa mengambil kira konteks petikan yang diambil.
“Eisegesis”- Memasukkan pemahaman luar ke dalam teks yang dipetik dan tidak membiarkan teks menyatakan maksud sebenar.
Saya rasa tidak ada salahnya saya melakukan sebarang Unsur Penambahan atau “Eisegesis” Di dalam mana-mana Ayat Bible, sebabnya saya juga beroleh Ilham “Ketuhanan” sama seperti C Domba Serigala Paulus. Dan Anda sendiri berkata, yang IDEA KETUHANAN ITU DITENTUKAN GEREJA DENGAN CARA IA TIDAK BERTENTANGAN DENGAN PASAL-PASAL SEBELUMNYA. Saya sebenarnya Hairan.. Ada banyak percanggahan Di dalam Ayat-ayat Bible.. Tetapi Kenapa kamu masih bilang “TIDAK BERTENTANGAN DENGAN PASAL-PASAL SEBELUMNYA”. Tapi tak mengapa, kita mungkin Boleh teruskan di dalam perbincangan kita di lain masa berkenaan dengan “Apakah Benar Al-Kitab Itu Firman Tuhan”. Setelah kita habis membincangkan Topik Trinity ini.
Apabila anda membangkitkan Soal “Eisegesis”, saya tahu sebenarnya anda TAK SENGAJA, untuk menuliskan Poin itu, Kerana itu dengan sendirinya membuktikan KESESATAN GEREJA di dalam Menulis Bible. Buktinya :
srsaza berkata…
Ulangan 14:8 Dan lagi BABI, karena sungguhpun kukunya terbelah dua, tetapi tiada ia memamah biak, maka haramlah ia kepadamu, janganlah kamu makan dagingnya dan jangan menjamah bangkainya. (Terjemahan Lama)
Ulangan 14:8 Juga BABI HUTAN, karena memang berkuku belah, tetapi tidak memamah biak; haram itu bagimu. Daging binatang-binatang itu janganlah kamu makan dan janganlah kamu terkena bangkainya. (Terjemahan Baru).
Tapi yang hairannya, macam mana kamu boleh melakukan“Eisegesis”, BABI HUTAN di sana, sedangkan Versi King James Version (KJV), yang diakui sebagai “authentic” oleh Puak Kristian Katholik tertulis sebagai :
Deutronomy 14:8 And the swine, because it divideth the hoof, yet cheweth not the cud, it is unclean unto you: ye shall not eat of their flesh, nor touch their dead carcase.
So, apakah kamu menulis Bible berdasarkan Panduan C Holy Spirit, atau C “Lying Spirit”? . Bukankah terang-terangan “Eisegesis” di sana, dengan maksud mengubah Makna.

Seterusnya soal Anak manusia (Yesus) di dalam Ayub 25: 6, Saya tidak lihat bagaimana pula Yesus tidak termasuk di dalam Konteks Ayub 25: 1-6
Bukankah Yesus juga ketika di dalam Perut Ibunya sama seperti Bayi manusia yang lain. Bermula dengan Berbentuk Ulat kemudian melalui Proses menghisap Darah Dia membesar menjadi baby yesus?. Saya Hairan.. Terangkan bagaimana Yesus tidak Sama dengan Bayi, di dalam konteks ini.

Seterusnya anda “Refute”, ayat Ibrani 7: 1-3 yang saya gunakan untuk membuktikan bahawa, di dalam Konteks Yohanes 1:14 Firman itu telah menjadi manusia, dan diam di antara kita, dan kita telah melihat kemuliaan-Nya, yaitu kemuliaan yang diberikan kepada-Nya sebagai Anak Tunggal Bapa, penuh kasih karunia dan kebenaran. Yang mana menurut saya berdasarkan kepada Konteks ayat sebelumnya iaitu Yohanes 1:13 orang-orang yang diperanakkan bukan dari darah atau dari daging, bukan pula secara jasmani oleh keinginan seorang laki-laki, melainkan dari Allah. Maka Adam atau Melchisedec adalah lebih layak lagi. Anda menuduh saya, meng”Quote” keluar dari konteks sebenar Kitab Ibrani, anda berkata
“- Fungsi Melkisedek di dalam teks tersebut sebenarnya adalah sebagai metafora kepada Yesus yang juga menjadi Imam Besar (Ibrani 6:20; 7:15-17).
- Ia bukanlah memperkatakan tentang keTuhanan Melkisedek, tetapi peranan Melkisedek sebagai Imam Besar mempersembahkan korban bakaran. Korban bakaran ini berfungsi sebagai penebusan dosa.” Sekali lagi anda telah melakukan adegan “Side-Tracking”. Siapa bilang yang saya persoalkan sekarang adalah tentang Ketuhanan Melchisidek?. Apa yang saya persoalkan adalah tentang SIAPAKAH YANG LEBIH LAYAK UNTUK MENJAWAT JAWATAN “FIRMAN MENJADI MANUSIA”DI DALAM KONTEKS YOHANES 1: 14” Yang dibangga-banggakan Kristian sebagai Bukti bahawa Yesus itu adalah Firman Yang menjadi manusia yang dimaksudkan itu.
Amat lucu sekali, bukan sahaja di dalam Konteks Yohanes 1: 14, tetapi dengan Poin-Poin saya sekali, nampaknya sekarang anda telah lakukan adegan “Proof Texting”. Saya tahu yang Ayat itu menjelaskan tentang Imam Besar dan Korban Bakaran. Yang saya Maksudkan adalah, sekarang kita berbicara tentang Kononnya Yesus yang diangkat Kristian sebagai “FIRMAN MENJADI MANUSIA ITU” Sedangkan hakikatnya YESUS TIDAK MENEPATI KONTEKS AYAT YOHANES 1: 13. KENAPA TIDAK KAMU Pertimbangkan ADAM AS. Sebab Di dalam Konteks “Anak Tuhan“ yang ditafsirkan Bible, kita dapati Adam lebih lagi layak atau mungkin juga Melchisedek sebabnya di dalam Konteks Ibrani 7:3 Ia TIDAK BERBAPA, TIDAK BERIBU, tidak bersilsilah, harinya TIDAK BERAWAL dan hidupnya TIDAK KESUDAHAN, dan karena ia dijadikan sama dengan ANAK ALLAH, ia tetap menjadi imam sampai selama-lamanya.
srsaza berkata…
Seterusnya, saya tidak pernah kata yang Kristian menolak status Yesus Sebagai “Utusan Allah”. YANG SAYA PERKATAKAN ADALAH, BAGAIMANA PULA KETERANGAN YESUS YANG DIA KATA YANG DIA HANYALAH UTUSAN TUHAN, “IM MYSELF CAN DO NOTHING” DLL. Juga Di dalam Konteks “YESUS SENDIRI MENERANGKAN BAHAWA DIA DIUTUS TUHANNYA SAMA SEPERTI DIA MENGUTUS MURIDNYA” .. Boleh kamu songsangkan Untuk menyembah Yesus sebagai peribadi Tuhan. Jika Yesus itu Peribadi Tuhan, dan kamu menyembahnya.. Kenapa tidak kamu juga turut menyembah kesemua murid Utusan Yesus. Cuba Terangkan yang ini.
Dan Berkenaan dengan Filipi 2: 5-8, itu adalah kesaksian dari seorang MANTAN PEMBUNUH UPAHAN, yang “TIDAK PERNAH MENDAPAT ENLIGHTMENT DARI TUHAN, KETIKA MANA YESUS MASIH BERADA DI MUKA BUMI”. Dan apabila Yesus menyelesaikan PEKERJAANNYA sepertimana yang dikatakan Yesus di dalam Yohanes Yohanes 17: 4 Aku telah mempermuliakan Engkau di bumi dengan jalan MENYELESAIKAN PEKERJAAN yang Engkau berikan kepada-Ku untuk melakukannya. Barulah C Pembohong Penyembah MITHRA C TUHAN MATAHARI itu mengaku “BERTEMU YESUS YANG PAKAI CAHAYA PUTIH”. Sedangkan Yesus sendiri berkata di dalam Yohanes 16:10 akan kebenaran, karena Aku pergi kepada Bapa dan KAMU TIDAK MELIHAT AKU LAGI ;
Bermaksud sesiapa sahaja yang mengaku BERTEMU YESUS, selepas Yesus naik Ke Langit. SEMUA ITU ADALAH PEMBOHONG!. Jika tidak sekalipun YANG MEREKA JUMPA ITU ADALAH MITHRA.. SYAITAN MATAHARI YANG BIASANYA BERWUJUD SEBAGAI CAHAYA PUTIH YANG AMAT GEMILANG.

Dan kemudian menurut Yesus sendiri di dalam
Yohanes 17:8 Sebab segala firman yang Engkau sampaikan kepada-Ku TELAH KU SAMPAIKAN KEPADA MEREKA dan mereka telah menerimanya. Mereka tahu benar-benar, bahwa Aku datang dari pada-Mu, dan mereka percaya, bahwa Engkaulah yang telah mengutus Aku.
Dan yang Diutus Yesus Cuma Murid-Murid yang sudah sedia dikenal Yesus, ketika dia berkata;
Yohanes 17:18 Sama seperti Engkau telah mengutus Aku ke dalam dunia, demikian pula Aku telah mengutus mereka ke dalam dunia; Dan
Yohanes 20:21 Maka kata Yesus sekali lagi: "Damai sejahtera bagi kamu! Sama seperti Bapa mengutus Aku, demikian juga sekarang Aku mengutus kamu." C Domba Serigala Paulus TIADA KENA MENGENA!. Kalau kamu menerima Kesaksian C Domba Serigala Itu, maka, sepatutnya juga kamu WAJIB menerima Kesaksian DI DALAM INJIL BARNABAS.

Soal saya tidak mengulas Kenyataan FIRMAN REKAAN C PAULUS ITU, KERANA KONONNYA JIKA SAYA BERBUAT DEMIKIAN MAKA HUJAH-HUJAH SAYA AKAN MENJADI TIDAK RELEVAN ITU.. Untuk Senang sesiapa sahaja faham Maka, Saya Berkata di dalam Perumpamaan, Sebabnya Kebanyakan Kristian Sekalipun mereka ada mata tetapi tidak mahu melihat ada telinga tetapi tidak mahu mendengar.. “BAGI SAYA PERCAYA PADA FIRMAN REKAAN C PAULUS DOMBA SERIGALA ITU, SAMALAH SEPERTI MEMBELI BARANG DENGAN MENGGUNAKAN WANG PALSU”.
Beginilah memandangkan kamu sendiri juga tahu yang C Domba Serigala Paulus “TIDAK MENERIMA FIRMAN SECARA LANGSUNG DARI TUHAN”. Cuba kamu katakan apa yang SECARA Logiknya BUAT KAMU KATA APA YANG DI BAWA C SERIGALA ITU SEBAGAI FIRMAN TUHAN?. SAYA SENDIRI SECARA JUJURNYA KALAULAH AL-QURAN ITU BUKANNYA DATANG DARI ALLAH, MAKA SAYA AKAN MENOLAKNYA.. Tapi saya tahu Ia datang dari Allah SWT. Kerana Saya ada mata dan saya mahu melihat..Ada telinga dan saya mau mendengar.. ada akal dan saya mahu berfikir.
srsaza berkata…
Seterusnya anda berkata “- Saya tekankan sekali lagi, Kristian percaya Yesus ketika berada di dalam dunia ini adalah sepenuhnya manusia dan sepenuhnya Tuhan.”. Bagaimana kamu boleh berpegang pada Satu Konsep yang TIDAK LOGIK!. PERTAMA KONSEP ITU TIADA DI DALAM BIBLE! BUKANNYA AJARAN YESUS, TETAPI AJARAN ANAK BUAH DOMBA SERIGALA PAULUS IAITU PARA PADERI, PASTOR DAN GEREJA. KEDUA SAMA SEKALI TIDAK LOGIK Perumpamaannya “KAMU PERCAYA SYURGA ITU, BINASA SEPENUHNYA DAN KEKAL SEPENUHNYA”. Ideologi ini, hanya boleh berlaku dengan Cara MENELAN BULAT AJARAN PADERI, dan JANGAN DISOAL LAGI.

Seterusnya anda berkata “Anda memetik ayat Markus 14:61-62.
- Terima kasih kerana anda memetik ayat yang membuktikan bahawa Yesus mengakui keTuhanan-Nya.” – TERIMA KASIH KEMBALI, tapi MAAF, sebenarnya Markus 14: 61-62 tidak sama sekali menyokong ketuhanan Yesus.

Sebabnya menurut Markus 14: 61-62 yang ditanya ditanya Imam Besar Yahudi adalah:-
Markus 14: 61 Tetapi Ia tetap diam dan tidak menjawab apa-apa. Imam Besar itu bertanya kepada-Nya sekali lagi, katanya: "APAKAH ENGKAU MESIAS, ANAK DARI YANG TERPUJI?" lalu Markus 14:62 Jawab Yesus: "Akulah Dia, dan kamu akan melihat Anak Manusia duduk di sebelah kanan Yang Mahakuasa dan datang di tengah-tengah awan-awan di langit.". Seterusnya Imam Besar Yahudi Menjawab
Markus 14:63 Maka Imam Besar itu mengoyakkan pakaiannya dan berkata: "Untuk apa kita perlu saksi lagi?
Markus 14:64 Kamu sudah mendengar hujat-Nya terhadap Allah. Bagaimana pendapat kamu?" Lalu dengan suara bulat mereka memutuskan, bahwa Dia harus dihukum mati.
Sila fahamkan Konteks ayat, Yang ditanya Imam Besar Yahudi adalah "APAKAH ENGKAU MESIAS, ANAK DARI YANG TERPUJI?".. Bukannya APAKAH ENGKAU YANG TERPUJI. Di sini sebenarnya, Adalah penolakkan Imam Besar Yahudi terhadap kesaksian Yesus bahawa dia itu ADALAH UTUSAN TUHAN, bukannya Kesaksian Yesus Yang dia itu tuhan. UNTUK JELASNYA, “TIDAK PERNAH KELUAR DARI MULUT YESUS YANG DIA MENGAKU BAHAWA DIA ITU ADALAH TUHAN ITU SENDIRI” Dan sebenarnya kamu juga tahu itu.. Seterusnya pasal
Markus 14:65 Lalu mulailah beberapa orang meludahi Dia dan menutupi muka-Nya dan meninju-Nya sambil berkata kepada-Nya: "HAI NABI, cobalah terka!" Malah para pengawal pun memukul Dia.
Turut membuktikan yang ditolak Imam Besar yahudi itu adalah Kesaksian Yesus Sebagai Utusan Tuhan Di dalam Konteks Kenabian. Dan Bukannya Ketuhanan.

Seterusnya anda sekali lagi telah melakukan adegan “Lompat Katak” dengan melakukan “Proof Texting” (huraian Keluar daripada Konteks) pada pasal di dalam:
Markus 14:62 Jawab Yesus: "Akulah Dia, dan kamu akan melihat Anak Manusia duduk di sebelah kanan Yang Mahakuasa dan datang di tengah-tengah awan-awan di langit. – Kononnya membuktikan dakwaan Yesus bahawa Tuhan itu sendiri. Sangat Terang di sini yang Ungkapan Yesus sebagai DUDUK SEBELAH KANAN TUHAN, membuktikan yang dia adalah Orang Kanan Tuhan & Bukannya Tuhan itu sendiri, Pasal Ini seterusnya membuktikan bahawa Yesus & Tuhan adalah 2 entiti yang berbeza. Dan menguatkan lagi Hujah saya bahawa Yesus Bukannya Tuhan itu sendiri. ANDA SEBENARNYA TELAH MENGGUNAKAN TEKNIK BRAINWASH GEREJA TERHADAP UMAT KRISTIAN Dengan Mengajarkan Sesuatu yang Keluar Dari Konteks sebenar Ayat. Dengan berkata :
“DUDUK SEBELAH KANAN TUHAN=TUHAN ITU SENDIRI”.
Secara Logiknya Bolehkah kita katakan yang kamu dan AYAH kamu sebagai satu Orang tapi di dalam Peribadi Berlainan dengan hanya melihat Bukti yang kamu DUDUK DI SEBELAH KANAN BAPAMU. Tentu Tidak Bukan.

Seterusnya anda berkata “- Ungkapan “Akulah Dia” adalah ungkapan sama yang disebutnya di dalam Yohanes 8:58, “Aku sudah ada”, iaitu “ἐγώ εἰμι”.
- Ia juga adalah ungkapan yang sama di dalam Keluaran 3:14 iaitu “Aku adalah AKU” ketika Tuhan (YHWH) berfirman kepada Musa. “
srsaza berkata…
WELL MAAF, SEBENARNYA POIN INI, SAMA SEKALI TIDAK MEMBANTU, HUJAH ANDA WALAU SEDIKIT PUN. SEBABNYA… Bagaimanakah Perhubungan Yesus dengan Tuhan yang mengutusnya, telah Yesus terangkan sendiri di dalam Pasal;
Yohanes 5:30 Aku tidak dapat berbuat apa-apa dari diri-Ku sendiri; Aku menghakimi sesuai dengan APA YANG AKU DENGAR, dan penghakiman-Ku adil, sebab Aku TIDAK MENURUTI kehendak-Ku sendiri, melainkan KEHENDAK DIA yang mengutus Aku.
Bermaksud, apabila Yesus berkata-kata, sebenarnya yang dia katakan itu adalah BUNYI FIRMAN 100 PERATUS SEPERTI APA YANG DIA TERIMA DARIPADA TUHAN YANG MENGUTUSNYA. Dan Bukan Ideanya walaupun 1 Peratus.
Kamu sebenarnya hanya menguatkan lagi Fakta tentang Bagaimana Yohanes 5: 30 berfungsi, iaitu apakah yang dimaksudkan Yesus dengan berkata “Aku tidak dapat berbuat apa-apa dari diri-Ku sendiri; Aku menghakimi sesuai dengan APA YANG AKU DENGAR, dan penghakiman-Ku adil, sebab Aku TIDAK MENURUTI kehendak-Ku sendiri, melainkan KEHENDAK DIA yang mengutus Aku.”. Caranya adalah sama seperti Keluaran 3: 14 ….
BEGINILAH KAUKATAKAN KEPADA ORANG ISRAEL ITU.
So katakan saja yang saya bersetuju dengan anda Bahawa “AKU ADALAH AKU” Itu adalah Perkataan Tuhan, Sebenarnya Itu hanyalah PERKATAAN YANG TUHAN PERINTAHKAN UNTUK DITUTURKAN MELALUI PERANTARAAN LISAN MUSA DAN YESUS KEPADA BANI ISRAEL. KEADAANNYA SAMA SEPERTI FIRMAN ALLAH DI DALAM AL-QURAN. SEBAGAIMANA NABI MUHAMMAD SAW TELAH MENUTURKANNYA SAMA SEPERTI MUSA DAN YESUS, YAKNI TANPA DITAMBAH MAHUPUN DI EDIT IDEA MEREKA WALAU SEDIKIT PUN.

Seterusnya anda beralih kepada Kitab Daniel 7: 13-14 bagi menunjukkan apakah maksud “Anak Manusia”.. Sekali lagi anda sebenarnya telah melakukan adegan “Proof Texting”. Daniel 7, HANYALAH SEBUAH MIMPI. DAN TIDAK ADA SEORANG MANUSIA NORMAL PUN YANG AKAN MENJADIKAN “MIMPI” SEBAGAI SANDARAN UNTUK MENAFSIRKAN HUKUM KE ATAS SESUATU PERKARA, . Orang lain mungkin tidak tahu kerana itu, untuk lebih adilnya kita lihat Daniel 7: 1-14.
Daniel 7:1 Pada tahun pertama pemerintahan Belsyazar, raja Babel, BERMIMPILAH Daniel dan mendapat penglihatan-penglihatan di tempat tidurnya. Lalu dituliskannya mimpi itu, dan inilah garis besarnya:
Daniel 7:2 Berkatalah Daniel, demikian: "Pada malam hari aku mendapat penglihatan, tampak keempat angin dari langit mengguncangkan laut besar,
Daniel 7:3 dan empat binatang besar naik dari dalam laut, yang satu berbeda dengan yang lain.
Daniel 7:4 Yang pertama rupanya seperti seekor singa, dan mempunyai sayap burung rajawali; aku terus melihatnya sampai sayapnya tercabut dan ia terangkat dari tanah dan ditegakkan pada dua kaki seperti manusia, dan kepadanya diberikan hati manusia.
Daniel 7:5 Dan tampak ada seekor binatang yang lain, yang kedua, rupanya seperti beruang; ia berdiri pada sisinya yang sebelah, dan tiga tulang rusuk masih ada di dalam mulutnya di antara giginya. Dan demikianlah dikatakan kepadanya: Ayo, makanlah daging banyak-banyak.
Daniel 7:6 Kemudian aku melihat, tampak seekor binatang yang lain, rupanya seperti macan tutul; ada empat sayap burung pada punggungnya, lagipula binatang itu berkepala empat, dan kepadanya diberikan kekuasaan.
srsaza berkata…
Daniel 7:7 Kemudian aku melihat dalam penglihatan malam itu, tampak seekor binatang yang keempat, yang menakutkan dan mendahsyatkan, dan ia sangat kuat. Ia bergigi besar dari besi; ia melahap dan meremukkan, dan sisanya diinjak-injaknya dengan kakinya; ia berbeda dengan segala binatang yang terdahulu; lagipula ia bertanduk sepuluh.
Daniel 7:8 Sementara aku memperhatikan tanduk-tanduk itu, tampak tumbuh di antaranya suatu tanduk lain yang kecil, sehingga tiga dari tanduk-tanduk yang dahulu itu tercabut; dan pada tanduk itu tampak ada mata seperti mata manusia dan mulut yang menyombong.
Daniel 7:9 Sementara aku terus melihat, takhta-takhta diletakkan, lalu duduklah Yang Lanjut Usianya; pakaian-Nya putih seperti salju dan rambut-Nya bersih seperti bulu domba; kursi-Nya dari nyala api dengan roda-rodanya dari api yang berkobar-kobar;
Daniel 7:10 suatu sungai api timbul dan mengalir dari hadapan-Nya; seribu kali beribu-ribu melayani Dia, dan selaksa kali berlaksa-laksa berdiri di hadapan-Nya. Lalu duduklah Majelis Pengadilan dan dibukalah Kitab-kitab.
Daniel 7:11 Aku terus melihatnya, karena perkataan sombong yang diucapkan tanduk itu; aku terus melihatnya, sampai binatang itu dibunuh, tubuhnya dibinasakan dan diserahkan ke dalam api yang membakar.
Daniel 7:12 Juga kekuasaan binatang-binatang yang lain dicabut, dan jangka hidup mereka ditentukan sampai pada waktu dan saatnya.
Daniel 7:13 Aku terus melihat dalam penglihatan malam itu, tampak datang dengan awan-awan dari langit seorang seperti anak manusia; datanglah ia kepada Yang Lanjut Usianya itu, dan ia dibawa ke hadapan-Nya.
Daniel 7:14 Lalu diberikan kepadanya kekuasaan dan kemuliaan dan kekuasaan sebagai raja, maka orang-orang dari segala bangsa, suku bangsa dan bahasa mengabdi kepadanya. Kekuasaannya ialah kekuasaan yang kekal, yang tidak akan lenyap, dan kerajaannya ialah kerajaan yang tidak akan musnah.

Justeru itu, Sebenarnya saya tidak faham bagaimana, anda boleh mengatakan YANG MIMPI Daniel 7: 13-14 dapat digunakan untuk menerangkan “Ungkapan Anak Tuhan”. Adakah anda dan Paderi anda seorang Ahli Nujum atau Bomoh?. SO MEMANG TIDAK SALAHLAH, DI DALAM BERAGAMA, KRISTIAN SEBENARNYA BANYAK MELAKUKAN TEKNIK “MEMBELI NOMBOR EKOR”. Setahu saya, yang banyak menggunakan Mimpi sebagai cara untuk menghukum adalah agama-agama Pagan yang Bukannya datang dari mana-mana Nabi atau mesiah Utusan Allah.

Seterusnya anda berlaku tidak konsisten di dalam penjelasan anda, Pada mulanya saya ingat, mungkin anda tersalah cakap@tersalah taip.. Lalu saya teliti poin anda seterusnya. Tapi nampaknya, apa yang saya Jangkakan Meleset. Mungkin anda boleh memberi penjelasan lanjut berkenaan dengan poin anda di bawah:
- “Anak Manusia” ini merujuk kepada Peribadi yang DATANG KEPADA “Yang Lanjut Usia” iaitu Tuhan, dan kemudian “Anak Manusia” ini akan memiliki “kekuasaan yang kekal” seperti Tuhan.
Bercanggah dengan :-
- Para imam-imam Yahudi zaman tersebut tahu bahawa gelaran “Anak Manusia” adalah suatu gelaran untuk “Dia” yang mana adalah SETARA dengan “Yang Lanjut Usia” iaitu Tuhan, sekaligus adalah suatu gelaran yang memberikan sifat keTuhanan..


Seterusnya anda berkata “Namun, di dalam ayat Markus 14:62 tersebut, Yesus mengakui bahawa Dia adalah “Anak Manusia” tersebut, secara langsung mengatakan bahawa Dia adalah setara dengan Tuhan.
- Atas sebab itulah pada ayat Markus 14:63-64, Yesus dikatakan telah menghujat Tuhan dan layak dihukum mati.
- Jika anda mahu mengatakan Yesus tidak mengakui keTuhanan-Nya di dalam ayat tersebut, anda perlu menjelaskan, “Mengapa imam besar yang mendengar ungkapan Yesus mengatakan Dia telah menghujat dan layak dihukum mati”

srsaza berkata…
Poin anda ini sangat menarik sebab, Membuktikan yang Anda & Kristian Secara umumnya sebenarnya tidak memahami Konteks ayat, malah konteks Bible secara keseluruhannya. Dan merupakan KEY POINT. Akan apa sebenarnya yang menjadi perselisihan kita, dan mungkin kita perlu lebih tumpukan kepada Poin ini. Untuk itu, Saya “Quote” balik Markus 14:63-64
Markus 14: 63 Maka Imam Besar itu mengoyakkan pakaiannya dan berkata: "Untuk apa kita perlu saksi lagi?
Markus 14: 64 Kamu sudah mendengar hujat-Nya terhadap Allah. Bagaimana pendapat kamu?" Lalu dengan suara bulat mereka memutuskan, bahwa Dia harus dihukum mati.
Kamu mendakwa, berdasarkan Markus 14: 63-64, “Yesus mengakui bahawa Dia adalah “Anak Manusia” tersebut, secara langsung mengatakan bahawa Dia adalah setara dengan Tuhan.”. Bagaimana pun saya langsung tidak nampak PENOLAKKAN IMAM BESAR. itu adalah terhadap PENGIAAN YESUS” Terhadap Soalan "Apakah Engkau Mesias, Anak dari Yang Terpuji? Sebagai bermaksud adakah ENGKAU YESUS SETARA (SAMA) DENGAN TUHAN (YESUS = TUHAN). Sebabnya telah dijelaskan di dalam Markus 14:65 Lalu mulailah beberapa orang meludahi Dia dan menutupi muka-Nya dan meninju-Nya sambil berkata kepada-Nya: "HAI NABI, cobalah terka!" Malah para pengawal pun memukul Dia. Sebenarnya apa yang dimaksudkan adalah; Mereka menganggapnya sebagai “Nabi Palsu” , “Utusan Palsu” atau “Mesiah Palsu” bukannya sebagai “Tuhan Palsu” atau “Peribadi Tuhan Palsu” . Saya amat berharap dan amat berterima kasih, jika anda dapat menghuraikan dengan lebih lanjut berkenaan dengan POIN ini nanti, di dalam selanjutnya nanti.

Seterusnya anda berkata berkenaan dengan “Teori Hipostatik”. Ini adalah penyatuan kepada dua sifat (keTuhanan dan kemanusiaan) di dalam diri Yesus. Yesus adalah Tuhan yang menjadi manusia (Yoh 1:1, 14; 10:30-38; 20:28; Flp 2:5-8; Ibr 1:8). Dia sepenuhnya Tuhan dan sepenuhnya manusia (Kol 2:9); maka, Dia mempunyai dua sifat: Tuhan dan manusia. Dia bukanlah separuh Tuhan, separuh manusia. Dia 100% Tuhan dan 100% manusia. Dia tidak pernah kehilangan keTuhanan-Nya. Dia kekal wujud sebagai Tuhan ketika Dia menjadi manusia dan menambahkan sifat kemanusiaan kepada diri-Nya (Flp 2:5-11).
Anda “Quote (Yoh 1:1, 14; 10:30-38; 20:28; Flp 2:5-8; Ibr 1:8). Sebagai PENYATUAN KEPADA DUA SIFAT (KETUHANAN DAN KEMANUSIAAN) DI DALAM DIRI YESUS. Cuba kita lihat BENARKAH AJARAN PADERI ANDA.
Yohanes 1: 1 Pada mulanya adalah Firman; Firman itu bersama-sama dengan Allah dan Firman itu adalah Allah. Firman Bersama Allah Bukan hanya Yesus, tetapi segala bentuk Penciptaan yang ada di alam maya ini. Jika benar yang dimaksudkan itu (Yohanes 1: 1) adalah Yesus sekalipun, ia TIDAK SAMA SEKALI, menyokong Ketuhanan Yesus, Itu hanyalah Frasa Sekadar Memuliakan Asal Penciptaan Yesus, yang diutus Tuhan untuk membimbing Bani Israel.

Yohanes 1: 14 Firman itu telah menjadi manusia, dan diam di antara kita, dan kita telah melihat kemuliaan-Nya, yaitu kemuliaan yang diberikan kepada-Nya sebagai Anak Tunggal Bapa, penuh kasih karunia dan kebenaran. – Ini adalah merujuk kepada semua Orang yang menerima Ajaran Yesus (Percaya di dalam Nama Yesus, bukannya di dalam Nama Paulus atau gereja), JUGA sudah diterangkan di dalam
Yohanes 1:12 Tetapi SEMUA ORANG yang menerima-Nya diberi-Nya KUASA supaya menjadi ANAK-ANAK ALLAH, yaitu mereka yang percaya dalam nama-Nya;
srsaza berkata…
Yohanes 1:13 orang-orang yang diperanakkan BUKAN DARI DARAH ATAU DARI DAGING, bukan pula secara JASMANI oleh keinginan SEORANG LELAKI, melainkan dari Allah. Tapi kita cuba katakan saja, memang Yesuslah Yohanes 1: 14 (Firman menjadi Manusia), itu juga SAMA SEKALI TIDAK membuktikan Ketuhanan Yesus. Kamu & Gereja sebenarnya HANYA MAIN SYOK SENDIRI!, sambil ditipu oleh angan-anganmu sendiri. Jika tidak cuba terangkan Bagaimana, jika Benar Yesuslah yang dimaksudkan oleh Yohanes 1: 14 (Firman Menjadi Manusia) itu BOLEH MEMBUKTIKAN KETUHANAN YESUS.
Seterusnya anda “quote” Yohanes 10: 30-38, Dan untuk Adil dan Jelasnya kita lihat pasal-pasal yang anda maksudkan:
Yohanes 10:30 Aku dan Bapa adalah satu."
Yohanes 10:31 Sekali lagi orang-orang Yahudi mengambil batu untuk melempari Yesus.
Yohanes 10:32 Kata Yesus kepada mereka: "Banyak pekerjaan baik yang berasal dari Bapa-Ku yang Kuperlihatkan kepadamu; pekerjaan manakah di antaranya yang menyebabkan kamu mau melempari Aku?"
Yohanes 10:33 Jawab orang-orang Yahudi itu: "Bukan karena suatu pekerjaan baik maka kami mau melempari Engkau, melainkan karena Engkau menghujat Allah dan karena Engkau, sekalipun hanya seorang manusia saja, menyamakan diri-Mu dengan Allah."
Yohanes 10:34 Kata Yesus kepada mereka: "Tidakkah ada tertulis dalam kitab Taurat kamu: Aku telah berfirman: Kamu adalah allah?
Yohanes 10:35 Jikalau mereka, kepada siapa firman itu disampaikan, disebut allah -- sedang Kitab Suci tidak dapat dibatalkan --,
Yohanes 10:36 masihkah kamu berkata kepada Dia yang dikuduskan oleh Bapa dan yang telah diutus-Nya ke dalam dunia: Engkau menghujat Allah! Karena Aku telah berkata: Aku Anak Allah?
Yohanes 10:37 Jikalau Aku tidak melakukan pekerjaan-pekerjaan Bapa-Ku, janganlah percaya kepada-Ku,
Yohanes 10:38 tetapi jikalau Aku melakukannya dan kamu tidak mau percaya kepada-Ku, percayalah akan pekerjaan-pekerjaan itu, supaya kamu boleh mengetahui dan mengerti, bahwa Bapa di dalam Aku dan Aku di dalam Bapa."
Pertama sekali, Fahami Konteks Ayat. Sebenarnya Tuduhan orang Yahudi di dalam Yohanes 10: 33 hanyalah FITNAH. “kami mau melempari Engkau, melainkan karena Engkau menghujat Allah dan karena Engkau, sekalipun hanya seorang manusia saja, MENYAMAKAN DIRI-MU DENGAN ALLAH." . Lalu Yesus Menjawab Yohanes 10:34 Kata Yesus kepada mereka: "Tidakkah ada tertulis dalam kitab Taurat kamu: Aku telah berfirman: Kamu adalah allah? – Cuba perhatikan yang Nama “allah” ditulis dengan Huruf Kecil. Itu adalah bagi membezakan bahawa konteks “allah” itu tidak sama dengan “Allah”. Seterusnya lebih di “comfirm” lagi di dalam Yohanes 10:35 Jikalau mereka, KEPADA SIAPA FIRMAN ITU DISAMPAIKAN, disebut allah -- sedang Kitab Suci tidak dapat dibatalkan --,. Sudah terang PERKATAAN “allah” yang digunakan itu, bukanlah merujuk kepada Tuhan, tetapi kepada “SIAPA FIRMAN ITU DISAMPAIKAN”. Konteks “aku & Bapa” adalah satu dan “Bapa di dalam Aku dan Aku di dalam Bapa”. Hanyalah Konteks kesatuan di dalam Tujuan atau matlamat. Sebagaimana yang kita bincangkan DULU, sebagaimana Tuhan mengutus Yesus, begitulah Yesus mengutus Muridnya. Mereka semua berada di dalam satu kesatuan.. Rujuk semula Yohanes 17:11 Dan Aku tidak ada lagi di dalam dunia, tetapi mereka masih ada di dalam dunia, dan Aku datang kepada-Mu. Ya Bapa yang kudus, peliharalah mereka dalam nama-Mu, yaitu nama-Mu yang telah Engkau berikan kepada-Ku, supaya mereka menjadi SATU SAMA SEPERTI KITA. Dan Yohanes 17:21 supaya mereka semua menjadi SATU, sama seperti Engkau, ya Bapa, di dalam Aku dan Aku di dalam Engkau, agar mereka juga di dalam Kita, supaya dunia percaya, bahwa Engkaulah yang telah mengutus Aku.
srsaza berkata…
Yohanes 17:22 Dan Aku telah memberikan kepada mereka kemuliaan, yang Engkau berikan kepada-Ku, supaya mereka menjadi SATU, SAMA SEPERTI KITA ADALAH SATU:
Yohanes 17:23 AKU DI DALAM MEREKA dan ENGKAU DI DALAM AKU supaya mereka SEMPURNA MENJADI SATU, agar dunia tahu, bahwa Engkau yang telah mengutus Aku dan bahwa Engkau mengasihi mereka, sama seperti Engkau mengasihi Aku.

Seterusnya untuk menyokong “Teori Hipostatic” gereja, anda “Quote” Yohanes 20:28 Tomas menjawab Dia: "Ya Tuhanku dan Allahku!".. Itu adalah Ucapan Reaksi TERKEJUT!, daripada seorang Murid yang menyangkakan Gurunya (Yesus) sudah mati, tapi sebenarnya TIDAK PERNAH MATI. Tapi menarik juga, sebab diakhir pasal Yohanes 20: 30-31 Nampaknya ada sesuatu yang amat menarik.
Yohanes 20:30 Memang masih banyak tanda lain yang dibuat Yesus di depan mata murid-murid-Nya, yang tidak tercatat dalam kitab ini,
Yohanes 20:31 tetapi semua yang tercantum di sini telah dicatat, supaya kamu percaya, bahwa Yesuslah Mesias, Anak Allah, dan supaya kamu oleh imanmu memperoleh hidup dalam nama-Nya.
- (YOH20: 30) BANYAK TANDA LAIN YANG TIDAK TERCATAT, DI DALAM KITAB INI.SETERUSNYA (YOH 20: 31) TETAPI SEMUA YANG TERCANTUM DI SINI TELAH DICATAT SUPAYA KAMU BOLEH PERCAYA. – Sungguh menghairankan, Nampak sekali ADA PERKARA YANG DISEMBUNYIKAN OLEH C PENULIS BIBLE ITU. Dan yang dicatat hanyalah, PERKARA YANG DIRASAKAN PERLU SAHAJA.

Seterusnya juga untuk menyokong “Teori Hipostatic” Gereja. Anda membawa Filipi 2:5-8.. Maaf itu adalah karangan “Domba Serigala” yang sudah lebih dulu dinubuatkan Yesus. MENGGUNAKAN PASAL-PASAL REKAAN PAULUS SAMALAH DENGAN MEMBELI BARANG MENGGUNAKAN WANG PALSU. Wang Palsu Bukannya berasal Dari “Tuhan”. Sesiapa yang memperlakukannya Sebagaimana Wang Asli yang berasal dari “Tuhan”. Akan berdepan dengan Hukuman Penjara (Neraka).  Sama seperti Yesus, Saya Bercakap di dalam Metafora. Supaya Kamu lebih memahaminya.

Seterusnya Ibrani 1:8 Tetapi tentang Anak Ia berkata: "Takhta-Mu, ya Allah, tetap untuk seterusnya dan selamanya, dan tongkat kerajaan-Mu adalah tongkat kebenaran. Iya memang Benar Kesaksian (kata) C Anak bahawa Takhta Allah Adalah untuk selamanya (Kekal) tongkatnya juga adalah Tongkat Kebenaran .. So What? Saya Tidak Faham bagaimana ini boleh menyokong “Teori Hipostatic”?. Semoga anda dapat menerangkan dengan lebih lanjut.

Seterusnya anda menggunakan Kolose 2: 9, untuk menyokong “Teori Hipostatic” Gereja. Tapi Maaf itu juga adalah karangan C Domba Serigala Paulus. Saya tidak mahu bersubahat menggunakan ‘WANG PALSU” . Domba Serigala itu mendapatnya sebagai ilham daripada C Roh Dusta, yang “Pakai Cahaya Putih”. Demikianlah juga dengan Filipi 2: 5-11 juga adalah Karangan Domba Serigala Paulus.

Seterusnya anda Berkata “-Anda cuba menonjolkan bahagian “bahwa sekarang Aku akan pergi kepada Bapa-Ku dan Bapamu, kepada Allah-Ku dan Allahmu” sebagai bukti bahawa Yesus bukan Tuhan kerana di dalam ayat ini seolah-olah Yesus mempunyai Tuhan.
srsaza berkata…
- Namun, seperti yang telah berkali-kali dijelaskan, Kristian tidak menafikan hal ini kerana Yesus ketika itu datang sebagai manusia (Yoh 1:14; Flp 2:5-8).
- Maka, kemanusiaan Yesus membolehkan Dia mempunyai Tuhan.”..
Saya tertarik dengan dakwaan anda “Maka, kemanusiaan Yesus membolehkan Dia mempunyai Tuhan.” Kemudian anda “quote” Yohanes 1: 14 (Firman Menjadi Manusia Kononnya adalah Yesus). Dan Maaf untuk Filipi 2: 5-8 (Wang Palsu). Tapi anda lupa bahawa, sampai Ke saat ini anda tetap gagal membuktikan bahawa Yohanes 1: 14 itu adalah Yesus!. Dan jika Yesus sekalipun itu TIDAK SAMA SEKALI MEMBUKTIKAN KETUHANANNYA. “Konsep Anak Tunggal” sudah pun diterangkan di dalam Yohanes 1:12 Tetapi SEMUA ORANG yang menerima-Nya diberi-Nya kuasa supaya MENJADI ANAK-ANAK ALLAH, yaitu mereka yang percaya dalam nama-Nya;Yohanes 1:13 orang-orang yang diperanakkan BUKAN DARI DARAH ATAU DARI DAGING, bukan pula SECARA JASMANI oleh keinginan seorang laki-laki, melainkan dari Allah. Sebenarnya anda Masih Gagal membuktikan bahawa Yohanes 1: 14 adalah Yesus.. Kemudian anda memaksa saya untuk MENELAN SAJA. Tapi malangnya jika, ditelan sekalipun ia tetap tidak membuktikan apa-apa.
Berkenaan dengan soal Hujah Saya tidak Relevan jika tidak mau melihat Kitab-Kitab Rekaan Paulus, Saya rasa anda kena Melihat diri sendiri juga. Sebenarnya, Hujah anda juga TIDAK RELEVAN JIKA TIDAK MERUJUK KEPADA KITAB-KITAB REKAAN PAULUS. Bukankah “ANDA SENDIRI PERNAH BILANG KETIKA KITA DI HIKMATUN DULU” yang jika ‘KITAB-KITAB PAULUS ITU DIBUANG SEKALIPUN’, Bible tetap mengatakan Ketuhanan Yesus.. Well saya rasa anda belum membaca Habis Kitab anda. Apa yang kamu amalkan, apa yang kamu Imankan sebenarnya bukan ajaran Yesus.. Tetapi ajaran C Domba Serigala Paulus. Dan Kami Muslim hanya MAHU PERCAYA YESUS SAHAJA, DI DALAM KONTEKS SEBENAR. BUKAN MENGIKUT APA YANG DISELEWENGKAN.

Seterusnya anda menulis – “Apa yang saya katakan adalah “anak-anak” di dalam Yohanes 1:12 adalah merujuk kepada mereka yang menerima-Nya. Siapakah “-Nya” yang tersebut?”. Anda “Quote” Yohanes 1: 1-14.
Anda berkata “- Jelas di sini “-Nya” atau “Dia” di dalam keseluruhan ayat Yohanes 1:1-14 ini merujuk kepada “Firman yang telah menjadi manusia” iaitu “Anak Tunggal Bapa”.
- Maka, siapakah “orang-orang yang menerima-Nya dan diberi kuasa supaya menjadi anak-anak Allah”?
- Mereka adalah yang menerima “Firman yang menjadi manusia” tersebut.
- Siapakah “Firman yang menjadi manusia” tersebut?
- “Firman yang menjadi manusia” tersebut adalah “Anak Tunggal Bapa”.
- Siapakah “Anak Tunggal Bapa” tersebut?
- “Anak Tunggal Bapa” tersebut adalah Yesus” – Satu lagi “Proof Texting” dari anda.
KONTEKS DI DALAM YOHANES 1: 1-14.. YANG DIMAKSUDKAN DENGAN “NYA” ITU MEMANG TUHAN. Tetapi Tuhan itu sama sekali Bukan Yesus, ITU HANYALAH FIRMAN YANG MERUPAKAN “ESSENCE” PADA SEGALA BENTUK CIPTAAN TUHAN. FIRMAN ITU KEMUDIANNYA BOLEH BERTUKAR MENJADI CAKERAWALA, TERANG, TUMBUH-TUMBUHAN DAN LAIN-LAIN TIDAK SEMESTINYA HANYA “ANAK YANG DICIPTAKAN TUHAN”.. Contohnya Sebagaimana yang dikatakan di dalam Kejadian 1:6 Berfirmanlah Allah: "Jadilah cakrawala di tengah segala air untuk memisahkan air dari air.". Bla..Bla..Bla..
srsaza berkata…
Seterusnya..Untuk memahami Konteks Yohanes 1:1 (Pada mulanya adalah Firman)
Baca seterusnya pada Yohanes 1:2 Ia pada mulanya bersama-sama dengan Allah. SIAPAKAH YANG BERSAMA-SAMA DENGAN ALLAH JAWABNYA “FIRMAN” .. SANGAT TERANG SAMA SEKALI TIADA NAMA “YESUS” DI SANA. (Anda sebenarnya Melakukan “Proof Texting”). Seterusnya,
Yohanes 1:3 Segala sesuatu dijadikan oleh Dia dan tanpa Dia tidak ada suatu pun yang telah jadi dari segala yang telah dijadikan. SIAPAKAH YANG MENJADIKAN SESUATU DAN TANPA DIA, TIDAK AKAN ADA KEJADIAN? JAWABNYA ALLAH (Sama sekali TIADA NAMA YESUS DI SANA). Seterusnya,
Yohanes 1: 4 Dalam Dia ada hidup dan hidup itu adalah terang manusia. DI DALAM TUHAN ADA HIDUP, HIDUP ADALAH TERANG MANUSIA (Berkenaan dengan Hidup dan terang Manusia itu di Jelaskan SETERUSNYA di dalam 1 Yohanes 1:5 Dan inilah berita, yang telah kami dengar dari Dia, dan yang kami sampaikan kepada kamu: ALLAH ADALAH TERANG dan di dalam DIA SAMA SEKALI TIDAK ADA KEGELAPAN). Justeru itu, Terang Manusia itu adalah Allah Sendiri, dan BUKANNYA Yesus.
Yohanes 1:5 Terang itu bercahaya di dalam kegelapan dan kegelapan itu tidak menguasainya. Allah adalah Cahaya, dan Cahaya itu tidak dapat dikuasai Oleh Iblis (Kegelapan).
Yohanes 1:6 Datanglah seorang yang diutus Allah, namanya Yohanes; Yohanes 1:7 ia datang sebagai saksi untuk memberi kesaksian tentang terang itu, supaya oleh dia semua orang menjadi percaya. Pasal ini bermaksud, yang diutus untuk memberi kesaksian “Terang” itu adalah Yohanes (bukan Yesus).
Yohanes 1:8 Ia bukan terang itu, tetapi ia harus memberi kesaksian tentang terang itu. Sungguh Jelas bahawa Yohanes BUKAN TERANG ITU, SEBAB TERANG ITU ADALAH ALLAH SENDIRI.
Yohanes 1:9 Terang yang sesungguhnya, yang menerangi setiap orang, sedang datang ke dalam dunia, Allah Sedang Datang Ke Dunia.
Yohanes 1:10 Ia telah ada di dalam dunia dan dunia dijadikan oleh-Nya, tetapi dunia tidak mengenal-Nya. Tuhan telah ada di dalam Dunia dan Dunia dijadikan-Nya tetapi Dunia tidak mengenalnya
Yohanes 1:11 Ia datang kepada milik kepunyaan-Nya, tetapi orang-orang kepunyaan-Nya itu tidak menerima-Nya. Tuhan datang kepada Manusia, tetapi manusia menolaknya.
Yohanes 1:12 Tetapi semua orang yang menerima-Nya diberi-Nya kuasa supaya menjadi anak-anak Allah, yaitu mereka yang percaya dalam nama-Nya;  Semua orang yang menerimanya “DIBERI-NYA KUASA”. Menjadi Anak-Anak Allah (Anak-anak Allah = Mereka yang percaya pada Tuhan)
Yohanes 1:13 orang-orang yang diperanakkan bukan dari darah atau dari daging, bukan pula secara jasmani oleh keinginan seorang laki-laki, melainkan dari Allah. Siapakah Anak-anak Allah itu?, KRITERIANYA ADALAH MEREKA DIPERANAKKAN TERUS DARI ALLAH, TANPA MELALUI PROSES KELAHIRAN DARAH & DAGING.

Yohanes 1:14 Firman itu telah menjadi manusia, dan diam di antara kita, dan kita telah melihat kemuliaan-Nya, yaitu kemuliaan yang diberikan kepada-Nya sebagai Anak Tunggal Bapa, penuh kasih karunia dan kebenaran. Firman itu menjadi Manusia, BOLEH JADI SESIAPA SAHAJA (TIDAK SEMESTINYA YESUS SEORANG SAHAJA) Tapi O.K kita cuba katakan Saja Yesus.. Dan Kita Melihat Kemuliaan YESUS SEBAGAI “ANAK TUNGGAL BAPA”. Bagaimanapun sebenarnya, sama saja tidak boleh lari Daripada Definisi Anak-Anak Allah DI DALAM YOHANES 1:12 & YOHANES 1:13.
srsaza berkata…
Tetapi Baiklah Saya CUBA UNTUK BERSETUJU DENGAN ANDA, JIKA BENAR SEKALIPUN YOHANES 1: 14 FIRMAN MENJADI MANUSIA ITU ADALAH YESUS, sekali lagi maaf saya tidak nampak bagaimana melihat KEMULIAN YESUS, KEMULIAAN YANG DIBERIKANNYA SEBAGAI ANAK TUNGGAL BAPA = PERIBADI TUHAN ITU SENDIRI mengikut “Teori Hipostatik” kamu?.

Seterusnya anda mengatakan bahawa Istilah “Anak Tunggal” di dalam Yohanes 1: 14, adalah merujuk kepada Konsep anak Tunggal di dalam Yohanes 3: 16 Karena begitu besar kasih Allah akan dunia ini, sehingga Ia telah mengaruniakan Anak-Nya yang tunggal, supaya setiap orang yang percaya kepada-Nya tidak binasa, melainkan beroleh hidup yang kekal. ANDA SILAP. Sebenarnya Konteks “Anak Tunggal” Di dalam Yohanes 3: 16 itulah yang telah dirujuk daripada Konteks “Anak Tunggal” yang TERLEBIH DULU disebutkan di dalam Yohanes 1: 12, 1: 13 dan 1: 14. Tetapi UNTUK BERLAKU ADIL. Saya tetap akan melihat dakwaan anda.
kita perlu lihat Konteks keseluruhan yang ada di dalam Yohanes 3, iaitu sebelum kita sampai kepada Yohanes 3: 16 Karena begitu besar kasih Allah akan dunia ini, sehingga Ia telah mengaruniakan Anak-Nya yang tunggal, supaya setiap orang yang percaya kepada-Nya tidak binasa, melainkan beroleh hidup yang kekal.
Yohanes 3:1 Adalah seorang Farisi yang bernama Nikodemus, seorang pemimpin agama Yahudi.
Yohanes 3:2 Ia datang pada waktu malam kepada Yesus dan berkata: "Rabi, kami tahu, bahwa Engkau datang sebagai guru yang diutus Allah; sebab tidak ada seorang pun yang dapat mengadakan tanda-tanda yang Engkau adakan itu, jika Allah tidak menyertainya."
Yohanes 3:3 Yesus menjawab, kata-Nya: "Aku berkata kepadamu, sesungguhnya jika seorang tidak dilahirkan kembali, ia tidak dapat melihat Kerajaan Allah."
Yohanes 3:4 Kata Nikodemus kepada-Nya: "Bagaimanakah mungkin seorang dilahirkan, kalau ia sudah tua? Dapatkah ia masuk kembali ke dalam rahim ibunya dan dilahirkan lagi?"
Yohanes 3:5 Jawab Yesus: "Aku berkata kepadamu, sesungguhnya jika seorang tidak dilahirkan dari air dan Roh, ia tidak dapat masuk ke dalam Kerajaan Allah.
Yohanes 3:6 Apa yang dilahirkan dari daging, adalah daging, dan apa yang dilahirkan dari Roh, adalah roh.
Yohanes 3:7 Janganlah engkau heran, karena Aku berkata kepadamu: Kamu harus dilahirkan kembali.
Yohanes 3:8 Angin bertiup ke mana ia mau, dan engkau mendengar bunyinya, tetapi engkau tidak tahu dari mana ia datang atau ke mana ia pergi. Demikianlah halnya dengan tiap-tiap orang yang lahir dari Roh."
Yohanes 3:9 Nikodemus menjawab, katanya: "Bagaimanakah mungkin hal itu terjadi?"
Yohanes 3:10 Jawab Yesus: "Engkau adalah pengajar Israel, dan engkau tidak mengerti hal-hal itu?
Yohanes 3:11 Aku berkata kepadamu, sesungguhnya kami berkata-kata tentang apa yang kami ketahui dan kami bersaksi tentang apa yang kami lihat, tetapi kamu tidak menerima kesaksian kami.
Yohanes 3:12 Kamu tidak percaya, waktu Aku berkata-kata dengan kamu tentang hal-hal duniawi, bagaimana kamu akan percaya, kalau Aku berkata-kata dengan kamu tentang hal-hal sorgawi?
srsaza berkata…
Yohanes 3:13 Tidak ada seorang pun yang telah naik ke sorga, selain dari pada Dia yang telah turun dari sorga, yaitu Anak Manusia.
Yohanes 3:14 Dan sama seperti Musa meninggikan ular di padang gurun, demikian juga Anak Manusia harus ditinggikan,
Yohanes 3:15 supaya setiap orang yang percaya kepada-Nya beroleh hidup yang kekal.
Yohanes 3:16 Karena begitu besar kasih Allah akan dunia ini, sehingga Ia telah mengaruniakan Anak-Nya yang tunggal, supaya setiap orang yang percaya kepada-Nya tidak binasa, melainkan beroleh hidup yang kekal.
Justeru itu, pertama sekali anda JANGAN TERBURU-BURU MENELAN AJARAN PADERI. Kita mulakan dengan melihat KEBENARAN bahawa Di dalam Yohanes 3: 16 SAMA SEKALI, TIDAK ADA DISEBUT NAMA YESUS, Sila berfikir “Yes” or “No”. Justeru kerana itu, Penafsiran “Anak Tunggal” sepatutnya dilakukan SECARA KONTEKS BIBLIKAL. Seterusnya berdasarkan Yohanes 3: 1-16, Yohanes 3: 16 “Anak Tunggal” itu adalah Mereka yang DILAHIRKAN KEMBALI ( Baca Yohanes 3:3 Yesus menjawab, kata-Nya: "Aku berkata kepadamu, sesungguhnya jika seorang tidak dilahirkan kembali, ia tidak dapat melihat Kerajaan Allah.", Yohanes 3:5 Jawab Yesus: "Aku berkata kepadamu, sesungguhnya jika seorang tidak dilahirkan dari air dan Roh, ia tidak dapat masuk ke dalam Kerajaan Allah,
Yohanes 3:7 Janganlah engkau heran, karena Aku berkata kepadamu: Kamu harus DILAHIRKAN KEMBALI.).

Justeru itu, di dalam Yohanes 3: 16 Karena begitu besar kasih Allah akan dunia ini, sehingga Ia telah mengaruniakan Anak-Nya yang tunggal, supaya setiap orang yang percaya kepada-Nya tidak binasa, melainkan beroleh hidup yang kekal. Poin yang perlu dipertimbangkan di sini adalah:-
“Besarnya Kasih Allah, kasih yang bagaimana?. Kasih KEPADA DUNIA. Lalu dia mengaruniakan Anaknya Yang Tunggal (Boleh Jadi Yesus atau Sesiapa sahaja Termasuk Nabi Muhammad SAW. Asal saja Relevan di dalam Konteks Dunia) Ini berpandukan kepada Maksud Anak Tuhan Di dalam Yohanes 1:12 Tetapi SEMUA ORANG YANG MENERIMA-Nya DIBERI-Nya KUASA supaya menjadi anak-anak Allah, yaitu mereka yang PERCAYA DALAM NAMA-Nya; di dalam Yohanes 1:13 orang-orang yang DIPERANAKKAN BUKAN dari darah atau dari daging, bukan pula secara jasmani oleh keinginan seorang laki-laki, melainkan dari Allah. Di dalam Yohanes 20:17 Kata Yesus kepadanya: "Janganlah engkau memegang Aku, sebab Aku belum pergi kepada BAPA, tetapi pergilah kepada saudara-saudara-Ku dan katakanlah kepada mereka, bahwa sekarang Aku akan pergi kepada BAPA-KU dan BAPAMU, kepada ALLAH-Ku dan ALLAHMU."
Sudah terang bahawa Konsep “Anak Tunggal” di dalam Yohanes 3: 16 adalah SEMUA ORANG, YANG MENERIMA ALLAH SEBAGAI TUHAN MEREKA. Itu meliputi Yesus, Adam, Melchisidek, Para Nabi atau Mesiah terdahulu dan Juga sudah semestinya NABI MUHAMMAD SAW. Dan Juga Muslimin. Berdasarkan kepada Frasa “Karena begitu besar kasih Allah akan dunia ini”. Kasih Sepanjang Zaman, Sebagaimana Dia mengutus Nabi Nuh sebagai “Anak TunggalNya” ketika zamannya Nuh, mengutus Ibrahim sebagai “Anak TunggalNya” ketika zamannya Ibrahim, mengutus Nabi Musa AS sebagai “Anak TunggalNya” ketika zamannya Musa, mengutus Nabi Isa AS Sebagai “Anak TunggalNya” ketika zamannya Isa, Dan Mengutus Nabi Muhammad SAW. Sebagai “AnakNya Yang Tunggal” Untuk Seluruh Alam.
srsaza berkata…
Seterusnya anda berkata “- Lagipun, anda tidak menjelaskan mengapa di dalam Yohanes 8:59, orang-orang Yahudi yang mendengar-Nya mahu melempar Dia dengan batu.
- Anda tidak boleh mengatakan mereka melempar-Nya kerana “bosan” mendengar perkataan-Nya. Jika anda memberikan alasan demikian, itu menunjukkan anda tidak tahu konteks kefahaman Yahudi pada zaman tersebut.” Saya sudah jelaskannya tapi tidak mengapa kerana mungkin anda lupa. Saya katakan Para Yahudi itu melemparnya dengan Batu. KERANA MENOLAK DAKWAAN YESUS BAHAWA “DIA ANAK TUHAN DI DALAM KONTEKS DIA DIUTUSKAN TUHAN”. Sebab Para Yahudi itu, Hanya mahu menerima Yesus Sebagai “Anak Zina”. Anda Bilang kerana Yesus bersaksi bahawa Dia Tuhan. TETAPI MAAF, Sudah saya telusuri Pasal itu (Yohanes 8), Saya tidak nampak sama sekali “PERKATAAN ITU, DITUTURKAN SENDIRI OLEH YESUS DI DALAM KONTEKS MERUJUK KEPADA DIRINYA SENDIRI”. Mungkin anda Boleh membantu selepas ini.

Seterusnya anda Bilang “- Jika ada orang yang mengaku sebagai nabi atau utusan Tuhan, orang-orang Yahudi zaman tersebut tidak akan melemparnya begitu sahaja tanpa usul periksa.
- Mereka akan melemparinya hanya jika orang tersebut:
1. Memberitakan pengajaran yang bukan daripada Tuhan (YHWH).
2. Menyekutukan Tuhan (YHWH) dengan dewa-dewi lain.
3. Memberikan kesaksian palsu.”
Terima Kasih kerana, anda bersetuju dengan saya, sebenarnya anda Faham apa yang saya maksudkan dengan “Melempari Batu itu” tapi anda buat-buat tidak Faham kerana Takut KITA AKAN PERGI KEPADA PEMBUKTIAN, BILA MASA YESUS PERNAH MENGAKU (KELUAR DARI MULUTNYA SENDIRI) BAHAWA DIRINYA ADALAH TUHAN. Berdasarkan kepada Ayat anda sendiri, saya nyatakan bahawa Yesus TELAH DIFITNAH YAHUDI, melakukan Kesalahan seperti di Nombor 1. Memberitakan pengajaran yang bukan daripada Tuhan (YHWH). 3. Memberikan kesaksian palsu.”..
Namun, jika kita membaca keseluruhan Yohanes 8 tersebut, dan “APA YANG KELUAR DARI MULUT YESUS” , Yesus tidak melakukan mana-mana kesalahan yang saya DAN ANDA sendiri telah sebutkan di atas.
Seterusnya anda mengulas mengenai Topik Musa bertemu dengan Allah di dalam Keluaran 3:16 Pergilah, kumpulkanlah para tua-tua Israel dan katakanlah kepada mereka: TUHAN, Allah nenek moyangmu, Allah Abraham, Ishak dan Yakub, telah menampakkan diri kepadaku, serta berfirman: Aku sudah mengindahkan kamu, juga apa yang dilakukan kepadamu di Mesir. Yang anda kata menurut pasal di Keluaran 3: 2-6, Bukannya melihat Tuhan Tetapi melihat Malaikat (Statement anda “- Jelas di sini yang dilihat oleh Musa bukanlah Tuhan dengan sepenuhnya kemuliaan hadirat-Nya, tetapi adalah “Malaikat TUHAN yang menampakkan diri kepada Musa di dalam nyala api yang keluar dari semak duri”.) Dan untuk lebih adil saya juga turut tuliskan semula APA YANG ADA DI DALAM KELUARAN 3: 2-6
Keluaran 3:2 Lalu Malaikat TUHAN menampakkan diri kepadanya di dalam nyala api yang keluar dari semak duri. Lalu ia melihat, dan tampaklah: semak duri itu menyala, tetapi tidak dimakan api.
Keluaran 3:3 Musa berkata: "Baiklah aku menyimpang ke sana untuk memeriksa penglihatan yang hebat itu. Mengapakah tidak terbakar semak duri itu?"
srsaza berkata…
Keluaran 3:4 Ketika dilihat TUHAN, bahwa Musa menyimpang untuk memeriksanya, berserulah Allah dari tengah-tengah semak duri itu kepadanya: "Musa, Musa!" dan ia menjawab: "Ya, Allah."
Keluaran 3:5 Lalu Ia berfirman: "Janganlah datang dekat-dekat: tanggalkanlah kasutmu dari kakimu, sebab tempat, di mana engkau berdiri itu, adalah tanah yang kudus."
Keluaran 3:6 Lagi Ia berfirman: "Akulah Allah ayahmu, Allah Abraham, Allah Ishak dan Allah Yakub." Lalu Musa menutupi mukanya, sebab ia takut memandang Allah.
Keluaran 3: 2 mengatakan Bahawa Malaikat Tuhan itu, menampakkan diri kepada Musa di dalam bentuk nyala api yang tidak membakar membakar semak duri. Persoalan di sini adalah, ADAKAH MUSA TAHU BAHAWA NYALAAN API ITU ADALAH MALAIKAT ATAU TIDAK?. JAWABNYA Musa kurang pasti kerana, keterangan di Keluaran 3: 4 menceritakan yang Musa menyimpang untuk memeriksa Fenomena ganjil itu (Semak Duri yang tidak terbakar oleh api). Seterusnya di pasal yang sama Tuhan pun menyeru namanya dan lalu Musa menjawab “Iya”. Lalu di dalam Pasal Keluaran 3: 5 Tuhan memerintahkan Musa untuk menanggalkan Kasutnya. Seterusnya bersambung di Pasal Keluaran 3.6 Lagi Ia berfirman: "Akulah Allah ayahmu, Allah Abraham, Allah Ishak dan Allah Yakub." LALU MUSA MENUTUPI MUKANYA, sebab ia TAKUT MEMANDANG ALLAH. – Berdasarkan Poin ini, menunjukkan yang Musa TIDAK MEMANDANG DENGAN MATA KASAR, tetapi dengan MATA HATI. Persoalannya sekarang BAGAIMANA KITA TAHU YANG MUSA MELIHAT DENGAN MATA HATI?. Buktinya adalah pada pasal Keluaran 3:16 Pergilah, kumpulkanlah para tua-tua Israel dan katakanlah kepada mereka: TUHAN, Allah nenek moyangmu, Allah Abraham, Ishak dan Yakub, telah MENAMPAKKAN DIRI kepadaku, serta berfirman: Aku sudah mengindahkan kamu, juga apa yang dilakukan kepadamu di Mesir. Sepatutnya kamu persoalkan Bagaimana Musa Tahu bahawa yang dia lihat itu adalah Tuhan dan bukannya Syaitan atau Iblis yang menyamar sebagai Tuhan?. Jawabnya dia tahu, bukan sebab dia MEMBACA BIBLE, tetapi dia melihat dan merasai Tuhan itu, dengan Mata Hatinya. Saya tidak Faham apa yang saya Salah di sana?. Anda Quote Keluaran 3: 2-6, tapi anda tidak membuktikan apa-apa pun yang menafikan poin saya. Statement anda “- Jelas di sini yang dilihat oleh Musa BUKANLAH TUHAN DENGAN SEPENUHNYA kemuliaan hadirat-Nya, tetapi adalah “MALAIKAT TUHAN yang menampakkan diri kepada Musa di dalam nyala api yang keluar dari semak duri”  Sebenarnya Poin Musa Melihat Malaikat yang menjelma sebagai nyalaan api yang tidak membakar Semak-Duri Sebenarnya TIDAK RELEVAN, Kerana anda telah melakukan “Proof Texting” dan “Side-Tracking”.. Juga kerana Kenyataan anda nyata bercanggah dengan Pasal di Keluaran 3: 16.

Seterusnya anda bilang “- Maaf, cubaan anda untuk memberikan suatu andaian bahawa Yesus hanya melihat melalui mata hati tidak relevan kerana jelas melalui ayat Yohanes 6:41-48, Yesus menggunakan ungkapan literal iaitu “telah melihat Bapa”. Baiklah untuk lebih adil kita lihat apa yang tertulis di dalam Yohanes 6: 41-48
Yohanes 6:41 Maka bersungut-sungutlah orang Yahudi tentang Dia, karena Ia telah mengatakan: "Akulah roti yang telah turun dari sorga."
Yohanes 6:42 Kata mereka: "Bukankah Ia ini Yesus, anak Yusuf, yang ibu bapa-Nya kita kenal? Bagaimana Ia dapat berkata: Aku telah turun dari sorga?"
Yohanes 6:43 Jawab Yesus kepada mereka: "Jangan kamu bersungut-sungut.
srsaza berkata…
Yohanes 6:44 Tidak ada seorang pun yang dapat datang kepada-Ku, jikalau ia tidak ditarik oleh Bapa yang mengutus Aku, dan ia akan Kubangkitkan pada akhir zaman.
Yohanes 6:45 Ada tertulis dalam kitab nabi-nabi: Dan mereka semua akan diajar oleh Allah. Dan setiap orang, yang telah mendengar dan menerima pengajaran dari Bapa, datang kepada-Ku.
Yohanes 6:46 Hal itu tidak berarti, bahwa ada orang yang telah melihat Bapa. Hanya Dia yang datang dari Allah, Dialah yang telah melihat Bapa.
Yohanes 6:47 Aku berkata kepadamu: Sesungguhnya barangsiapa percaya, ia mempunyai hidup yang kekal.
Yohanes 6:48 Akulah roti hidup.
Sekali lagi anda telah melakukan “Proof texting”. Baca baik-baik Yohanes 6:46 HAL ITU TIDAK BERERTI, bahwa ada orang yang telah melihat Bapa. HANYA DIA yang datang dari Allah, Dialah yang telah melihat Bapa.
Anda sebenarnya telah meng “quote”, konteks ayat keluar dari maksud sebenarnya. Untuk memahami Yohanes 6: 46, anda sepatutnya mempertimbangkan Lain-lain keterangan atau ayat di dalam Bible supaya MAKSUDNYA TIDAK BERCANGGAH. Yohanes 6: 46 sebenarnya turut berhubungkait dengan Yohanes 1:18 Tidak seorang pun yang pernah melihat Allah; tetapi Anak Tunggal Allah, yang ada di pangkuan Bapa, Dialah yang menyatakan-Nya. Itu Melalui Yohanes 6: 46 dan Yohanes 1: 18 sudah cukup membuktikan bahawa Yesus Sendiri TIDAK PERNAH MELIHAT ALLAH SECARA “FACE TO FACE”. Jadi bagaimana Yesus “Melihat Allah” Caranya sama seperti Nabi Musa AS. Melihat dengan Mata Hati.. (Mereka Tahu Itu Tuhan yang berkata-kata kepada mereka dan bukannya Syaitan). Iaitu Allah Menyatakan Dirinya Kepada Nabi Musa AS. lalu Nabi Musa AS. Menyampaikan Firman Tuhan yang diterimanya kepada Bani Israel. Dan Begitulah juga dengan Yesus. Yesus menyampaikan Firman Allah Kepada Bani Israel selayaknya sebagai Utusan Tuhan. Dan BUKANNYA TUHAN YANG MEMBUNTINGI “IBUNYA” SENDIRI LALU MENJELMA MENJADI MANUSIA. Selama ini, Kristian Hanya Percaya dengan Fitnah Yahudi, dan pembohongan Paderi@Pastor Gereja Pengikut Domba Serigala Paulus. Yang Lebih mengherankan, melalui PENGAJIAN BIBLE, kamu Sebenarnya Tahu yang Yesus TIDAK PERNAH MENGAKU TUHAN, apa lagi sebagai Peribadi Tuhan. Tetapi kamu Ikuti Kesesatan kamu itu. Dengan ini, TRINITY ITU HANYALAH AJARAN SESAT.
Sama seperti anda, anda juga tidak perlu terburu-buru menjawab segala Komen saya, selesaikanlah mana-mana Urusan yang lebih penting. Buatlah Perbincangan dan Kajian yang lebih teliti lagi dan yang paling Penting Hendaklah Benar, jujur dan jangan Hipokrit. Allahu Alam.
Tiwas Tiwasok berkata…
Hai Srsaza,
Selamat tahun baru 2013. Agak lama tidak membaca respon daripada anda. Semoga anda sihat sejahtera.

Tentang kesibukan anda, saya faham. Sebenarnya, atas sebab2 itulah saya mencadangkan agar dialog kita ini berformat. Di mana kita hanya akan memberikan hujah dan fakta, kemudian memberikan hujah penutup/kesimpulan masing-masing, dan kemudian, pembaca/pengunjung blog ini yang akan menilai setiap hujah yang kita berikan.

Saya tidak berniat untuk menjadikan dialog kita ini menjadi suatu dialog berpanjangan yang tidak berpenghujung kerana saya sedar kita masing2 perlu menguruskan hal2 di dalam kehidupan kita seharian (seperti keluarga, pekerjaan, dll).

Namun, jika anda mahu kita berdialog secara bebas, saya sudi meneruskan dialog ini. Cuma, mungkin saya tidak akan kerap dan agak lambat memberikan respon kerana hal2 lain (seperti anda juga).

Saya akan menelitikan respon2 terbaru anda ini, dan akan memberikan respon balas jika ada kelapangan.

Tuhan memberkati.
Tiwas Tiwasok berkata…
Srsaza,
Satu hal lagi, saya sangat berharap agar anda dapat menuliskan respon anda selepas ini secara berperenggan agar lebih mudah di baca.

Dan jika boleh, anda asingkan petikan terhadap respon saya dan juga respon anda yang sebenar agar tidak tercampur-aduk.

Namun, itu hanyalah saranan saya. Anda bebas menuliskan respon anda dengan apa cara sekali pun. Saya menyarankan hal ini hanya untuk memudahkan pembaca yang membaca dialog kita ini. Kerana berdasarkan data pengunjung blog yang saya perolehi, dialog kita ini mempunyai ramai pembaca.
Hosia Bisau berkata…
Ulasan ini telah dialihkan keluar oleh pengarang.