Langkau ke kandungan utama

Yesus vs Baal

Untuk topik ini, saya akan menggunakan artikel dari blog Hikmatun yang mendakwa kisah Yesus ditiru/diciplak dari kisah Baal sebagai platform. Anda boleh membaca artikel tersebut di sini. Artikel tersebut sebenarnya memperkatakan peniruan lain (seperti Mithras, Osiris dan Bacchus), namun, saya hanya akan menumpukan kepada Baal sahaja.
(Update: Artikel tentang "kisah Yesus ditiru/diciplak dari kisah Baal" telah dipadam oleh pemilik blog Hikmatun. Namun, anda masih boleh membaca artikel yang sama tersebut di sini.)

Baal
Mithras
Sebelum itu, terdapat satu masalah di dalam artikel tersebut. Gambar yang diberikan adalah patung Mithras, sedangkan nama dewa untuk persamaan yang diberikan adalah Baal. Tidakkah penulis blog tersebut sedar Mithras dan Baal adalah dua dewa yang berbeza?

Saya andaikan penulis tidak sengaja membuat kesilapan ini. Namun, jika penulis ada menyelidiki topik artikel yang ditulisnya ini dengan lebih teliti, kesilapan ini sepatutnya dapat dielakkan.


Persamaan berikut diberikan sebagai 'bukti' kisah Yesus 'diciplak' dari kisah Baal.

Baal
  1. Baal ditangkap.
  2. Baal didengar perkaranya di dalam rumah di atas gunung.
  3. Baal dipukuli (dilukai).
  4. Baal dibawa ke gunung.
  5. Maka beserta dengan Baal ada seorang penyamun dibawa dan dibunuh. Ada seorang terdakwa penyamun dilepaskan dari hukumannya. Oleh sebab itu ia tiada dibawa beserta Baal.
  6. Sesudah Baal pergi ke gunung, dalam kota timbul huru-hara dan terjadilah di sana peperangan.
  7. Pakaian Baal dibawa lari.
  8. Seorang perempuan membasuh darah Baal yang keluar dari jantungnya sebab kena senjata.
  9. Baal pergi turun ke Gunung terjauh dari matahari dan terang, lenyap dari pemandangan manusia dan dipegang keras-keras di dalam gunung sebagai orang tawanan.
  10. Orang-orang pengawal menunggu Baal dipenjarakan dengan keras di dalam gunung.
  11. Seorang Dewi duduk dengan Baal; ia datang untuk memelihara Baal.
  12. Mereka mencari Baal ke tempatnya dipenjarakan. Terutama seorang perempuan mencari dia dengan tangisnya di pintu kubur. Ketika sudah nyata bahawa ia dibawa lari, perempuan itu pun menangis, katanya: “O, saudaraku laki-laki! O, saudaraku laki-laki!
  13. Baal dihidupkan kembali (sebagai matahari musim semi), ia datang keluar dari gunung.
  14. Ia mempunyai pesta perayaan yang terbesar, iaitu tahun baru bangsa Babylon jatuh pada bulan March musim semi, hari itu dirayakan sebagai peringatan juga bagi kemenangan atas kuasa kegelapan.
Kristian
  1. Yesus ditangkap.
  2. Yesus didengar perkaranya di dalam rumah Imam Besar dan di dalam gedung [pengadilan Pilatus.
  3. Yesus disiksa.
  4. Yesus dibawa ke Golgota akan dipalangkan.
  5. Maka serta dengan Yesus ada dua orang penyamun dibawa dan dipalangkan. Ada seorang (Barabas namanya) dilepaskan dari hukumannya atas permintaan orang banyak. Oleh sebab itu ia tiada dibawa beserta Yesus.
  6. Pada ketika Yesus mati, tirai rumah Allah pun cariklah dan bumi gempa, dan gunung-gunung batu berbelah, dan kubur-kubur terbuka, dan beberapa tubuh orang mati bangkit dari dalam kubur lalu masuk ke dalam kota suci.
  7. Jubah Yesus dibahagi-bahagikan di antara askar (Synoptic: Yahya, Mazmur 22: 19).
  8. Lambung Yesus ditikam dengan tombak lalu keluar darah, dengan air (Yahya) Maria Magdalena dan dua orang perempuan yang lain pergi merempah-rempahi tubuh Yesus (Markus; Lukas).
  9. Yesus dalam kubur bukit batu (Synoptic); turun ke kerajaan orang mati (Ipetrus 3: 19; Matius 12: 40; Kisah Rasul�rasul 2: 24) masuk ke dalam neraka (Dogma).
  10. Kubur Yesus ditunggui oleh orang pengawal (Matius).
  11. Maria Magdalena dan Maria lainnya duduk bertentangan dengan kuburan itu (Matius; Markus).
  12. Orang-orang perempuan terutama Maria Magdalena datang ke kubur mencari Yesus dan ia terdapat di belakang pintu kubur. Maria adalah berdiri di luar hampir dengan kubur itu dengan tangisnya, kerana tuhannya sudah diangkat orang (Yahya).
  13. Yesus hidup kembali, bangun dari kubur (pada hari Ahad waktu pagi).
  14. Ia mempunyai pesta perayaan jatuh lebih kurang pada musim semi, hari itu dirayakan sebagai peringatan juga bagi kemenangannya atas kuasa kegelapan.
Jika kita melihat sekali imbas, persamaan-persamaan ini kelihatan sangat mengejutkan. Persoalannya, adakah persamaan-persamaan ini wujud? Agak mengecewakan apabila penulis artikel tersebut tidak memberikan sumber rujukan terhadap persamaan yang diberikan.

Sebenarnya, persamaan di atas berasal dari tulisan S. Langdon. S. Langdon pula mendasarkan penulisannya dengan kajian Professor H. Zimmern, yang kemudian diterbitkan di dalam Journal of the Royal Asiatic Society pada tahun 1921. Anda boleh membaca buku S. Langdon tersebut di sini.

Teori ini kemudian dipopularkan oleh Jesus-myther (contohnya artikel ini), iaitu mereka yang menafikan kewujudan Yesus dan mendakwa Yesus hanyalah mitos. Agak ironik apabila penulis blog Hikmatun menggunakan bahan-bahan ini sedangkan beliau sendiri percaya Yesus (atau Nabi Isa menurut kepercayaannya) wujud.

Perlu diketahui juga, terdapat pelbagai versi tentang penceritaan Baal. Malah, nama untuk Baal juga adalah pelbagai. (Rujuk Enyclopedia Mythica, Baal)

Untuk persamaan yang diberikan di atas, ia adalah versi Baal yang bernama Marduk. Lebih spesifik lagi, Marduk versi Assyrian. Teks persamaan ini diambil dari sebuah kepingan tanah liat (clay tablet) yang mempunyai catatan tentang Baal-Marduk, ditemui di Ugarit, sebuah kota di bahagian Utara Syria.

Kepingan tersebut telah dikaji semula, diketuai oleh Prof. Wayne Pitard menggunakan teknologi terkini. Menurut beliau, kepingan tersebut adalah "ambiguous at best and flat-out incomprehensible at worst" (tidak jelas dan tidak boleh difahami). Ia kerana kepingan tersebut sebenarnya berada di dalam keadaan yang rosak dan tulisannya sukar dibaca. (Anda boleh membaca tentang kajian tersebut di sini)

Sebelum itu juga, seorang pengkaji bernama von Soden telah mendapati persamaan-persamaan tersebut sebenarnya tidak wujud dan dibuat dengan memasukkan andaian teologi ke dalam teks yang dibaca. Ia dijelaskan di dalam artikel Journal of the American Oriental Society, tulisan Prof. Tikva Frymer-Kensky. Anda boleh membacanya di sini. (Untuk membaca keseluruhan artikel tersebut, perlu mendaftar)

Selain itu, di dalam buku Mystical and Mythological Explanatory Works of Assyrian and Babylonian Scholars, tulisan Dr. Alasdair Livingstone, kajian semula ke atas kepingan tanah liat tersebut mendapati ia sebenarnya menceritakan tentang "patung" Baal yang ditawan. Malah, tidak ada disebut tentang kematian dan kebangkitan Baal-Marduk. (Anda boleh membacanya di sini)

Kesimpulan
Apa yang kita dapat simpulkan di sini?
- Persamaan-persamaan tersebut sebenarnya tidak wujud.
- Persamaan ini diakibatkan kerana memasukkan andaian teologi ke dalam teks yang "hilang".

Refleksi
Saya tertanya-tanya, mengapa penulis blog Hikmatun tidak menyelidiki hal ini dengan lebih lanjut sebelum memaparkan artikel tersebut? Agak jelas penulis hanya berminat untuk menidakkan Kristianiti dan bukan memperkatakan tentang kebenaran sesuatu fakta tersebut. Malah, beliau sanggup menggunakan sumber yang mana sebenarnya jika digunakan secara konsisten ke atas kepercayaannya, juga akan menidakkan kepercayaannya.

Apa reaksi yang sepatutnya diberikan oleh orang-orang Kristian sendiri? Jika kita membaca ruangan komen untuk topik tersebut, agak menyedihkan kerana respon yang diberikan (oleh Kristian) lebih bersifat emosional. Tidak ada yang memperkatakan tentang fakta yang diberikan oleh penulis blog Hikmatun tetapi lebih kepada memperkatakan topik lain yang tidak berkaitan. Mungkin kerana merasa marah terhadap tulisan tersebut, maka penulis cuba dihentam dengan menimbulkan topik-topik lain.

Maka, adalah sangat penting untuk Kristian mengetahui dasar iman kita sebagai Kristian dan sentiasa bersiap sedia untuk memberikan jawapan terhadap sesiapa yang mempersoalkan kepercayaan kita, tetapi dengan lemah lembut. Dan satu-satunya cara untuk ini adalah berdoa dan menyelidiki sendiri iman kita. Yesus sendiri menyatakan kita harus mengasihi Tuhan dengan segenap hati, jiwa dan akal kita. Masalahnya, kita jarang mengasihi Tuhan menggunakan akal kita kerana ia kelihatan 'membosankan' kerana melibatkan proses pembelajaran.

Semoga lebih ramai Kristian yang mengambil tahu tentang dasar iman kita sebagai Kristian dan sedar mengasihi Tuhan dengan akal budi juga adalah sangat penting di dalam kehidupan rohani kita sebagai orang percaya.

Anda mungkin berminat dengan:
- Yesus vs Krishna

Ulasan

Tanpa Nama berkata…
mengapa sesetengah manusia perlu objek benda hidup utk rasa feeling
semasa berdoa sedangkan adalah lojik kita hanya perlu berdoa
mengikut syariat Allah direct
tanpa perantaraan....Kerna Allah maha mendengar,perumpamaan andai saya raja,ada seorang rakyat menulis wajah saya hodoh,pasti saya akan murka dan malu dan akan memurkai rakyat tadi,begitulah andaiannya tuhan tak perlu kita gambarkan,cukuplah ikut nabi yg terakhir yg d utusnya,macam 2 panduan ada dalam islam,kerna kini era Muhammad saw selepas nabi isa
ulul azmi yg mulia.berpesan dgn kebenaran
Tiwas Tiwasok berkata…
Hai tanpa nama (16 Februari 2013 1:49 PTG),

Nampaknya, komen anda ini tidak berkaitan dengan topik post ini. Namun, saya sebenarnya bersetuju dengan kenyataan anda berikut:
"mengapa sesetengah manusia perlu objek benda hidup utk rasa feeling
semasa berdoa sedangkan adalah lojik kita hanya perlu berdoa
mengikut syariat Allah direct
tanpa perantaraan.
"

- Atas sebab itulah, pengajaran Kristian yang sebenar tidak pernah menyuruh umatnya berdoa menggunakan sesuatu objel sebagai perantaraan.

- Namun, untuk konsisten, jika benar anda berpendapat bahawa kita tidak perlu suatu objek sebagai perantaraan, mengapa anda sebagai Muslim menyembah ke arah ka'abah? Bukankah ka'abah itu juga suatu objek perantaraan ketika anda berdoa/solat?
Tanpa Nama berkata…
kaabah itu adalah rumah Allah di bumi ini baitullah dulu di jurusalem kini d mekah atas perintah Allah,kami cuma d arahkan menghadap ke arah satu arah itu
umpama andai kita nak jumpa persident amerika kita kena pergi
ke arah white house barulah afdal
tak leh lah pi tempat lain bukanlah tetamu dan takkan bertemu dgn president kalau pi arah lain.
itulah simbboliknya Allah hu alam
by s.a.bin .a.h
Tiwas Tiwasok berkata…
Hai tanpa nama (16 Februari 2013 4:30 PTG),

- Mengapa perlu menghadap ke arah ka'abah jika Tuhan itu maha hadir di mana-mana?
- Mengapa anda memerlukan 'objek' iaitu ka'abah untuk menentukan arah kedudukan Tuhan anda?
- Nampaknya, kepercayaan anda sendiri memerlukan suatu 'objek' untuk rasa feeling semasa berdoa.

- Berbeza dengan apa yang diajarkan di dalam Alkitab, iaitu Kristian tidak memerlukan sebarang objek untuk mendapat feeling semasa berdoa.
Tanpa Nama berkata…
sila jawab ada dua jalan di dunia ini arah yang rugi iaitu yg sesat dan satu lagi arah betul,mana arah yg anda pilih.bagi kami tentulah
arah yg betul dan kejayaan maka
itulah kami arahkan satu arah kekaabah kerna Allah yg tentukan
arah itu, kami taat saja.adakah
salah jika tuhan sudah arahkan
lagipun batu asas kaabah diwahyukan
oleh Allah pada nabi Adam tempatnya,dibina oleh nabi ibrahim disempurnakan oleh nabi Muhammad saw,kerna tanpa arah yg betul solat kami tak sah,kecuali di luar
ilmu kami akan maka solat itu sah.
lojiknya tak derlah arah yg lintang pukang ,ianya sudah set gitu,tq kerna bertanya
Tanpa Nama berkata…
bismillah Arah tuhan ya ini jawabnya,saya bukan dmekah tapi dmalaysia,saya tak nampak kaabah
cuma arahnya saja,samalah saya tak nampak Allah tapi doa kejayaan kami
kami tujukan padanya tuhan sekalian Alam,tq kerna bertanya
Tanpa Nama berkata…
tentang objek, kaabah bukan objek sembahan ia hanya arah sujud,pusat
tumpuan ibadat pada tuhan semasa al haj,sebelum ke kaabah kiblat umat islam di baitulmaqdis di jurusalem juga tempat para nabi2 di muliakan musa dan esa sebelum Allah perintahkan ke mekah yakni kaabah Allah pilih tempat tu pusat sebagai hanya pusat ibadat,
sedangkan kita ada pusat atau tali pusat sumber talian hayat semasa kita baru di ciptakan,tanpa pusat
kita takkan sempurna mungkin cacat
atau mati dalam kandungan..fahamilah ia bukan objek sembahan hanya pusat beribadat.....bagi kami siapa yg niat kaabah adalah objek sembahan
telah melakukan syirik,ianya hanya arah sujud kami ikhlas utk Allah,
alla hu alam astagfirullah al azim
ini adalah kefahaman saya dan generasiku,andai ada yg lebih baik sila tambahkan tq,kerna kaabah rumah benda tanpa kuasa,hanya Allah berkuasa mutlak...
Tiwas Tiwasok berkata…
Hai tanpa nama,
Anda menulis,
"bagi kami tentulah
arah yg betul dan kejayaan maka
itulah kami arahkan satu arah kekaabah kerna Allah yg tentukan
arah itu, kami taat saja.
"

- Bagaimana anda tahu bahawa Tuhan benar2 telah memberikan arah tersebut?

- Dan sangat ironik kerana sebelum ini anda mengatakan "kita hanya perlu berdoa
mengikut syariat Allah direct
tanpa perantaraan
".
- Namun, hakikatnya, anda berdoa menghadap ka'abah. Benar, anda tidak menyembah ka'abah, namun, ka'abah menjadi objek perantaraan untuk anda ketika bersolat, iaitu sebagai "arah" menghadap Tuhan.
- Malah, anda mengatakan ka'abah adalah "rumah Allah di bumi".

Anda juga menulis,
"fahamilah ia bukan objek sembahan hanya pusat beribadat.....bagi kami siapa yg niat kaabah adalah objek sembahan telah melakukan syirik,ianya hanya arah sujud kami ikhlas utk Allah"

- Sebenarnya, saya tidak pernah menyatakan bahawa ka'abah adalah "objek sembahan". (anda boleh membaca semula komen2 yang telah saya berikan)
- Yang saya timbulkan adalah ka'abah menjadi "objek perantaraan" untuk anda menyembah Tuhan.

Anda juga menulis,
"batu asas kaabah diwahyukan oleh Allah pada nabi Adam tempatnya,dibina oleh nabi ibrahim disempurnakan oleh nabi Muhammad saw"

- Anda mengatakan ka'abah dibina oleh Nabi Ibrahim (atau Abraham menurut Alkitab).
- Namun, tidak ada sebarang bukti secara sejarah mahupun arkeologi yang mengesahkan dakwaan anda ini.
- Sebaliknya, catatan2 sejarah dan arkeologi yang ada menunjukkan ka'abah hanya wujud sekitar abad ke-2 dan ke-3 selepas masihi.
- Malah, ka'abah pada asalnya adalah pusat penyembahan berhala.
Tanpa Nama berkata…
cubaan,penatlah,saya teringat al kisah p ramlee,pendekar bujang lapok,scan,anak dara pendekar dibawa lari,peyamun limpas depan
matapun dikata cubaan,10 kali
di kata betul asyik2 lu kata cubaan
cubaan cubaan cubaan,walau perkara betul di kata cubaan,saya hanya meyampaikan sirah nabi maknanya
terlepas dah tanggungjawab saya
hidayah bukan di tangan saya...
penatlah tq saya faham 4 agama di dunia ini..
1.budha asal dari
penyerapan acara korban anak nabi adam
2.hindu penyerapan tapak kaki kuda
malaikat jibrail lalu di seru jadilah lembu emas
3 yahudi masih dgn taurat
4.injil untuk kaum nasrani
dan Islam akidahku @ seluruh alam
tq thats enough by S.a.b.a.h
akidah mu akidah mu akidahku akidahku tq
Tanpa Nama berkata…
maaf itu perintah Allah saya no komen just do it,terciptannya kompas utk penentu arah.Hanya Allah yg mengetahui apa rahsianya
.ginilah nak jawabnya tengah malam sunyi kau berdoalah pada pencipta mohon apa sebab kiblat muslim
ke arah kaabah itu yg lebih afdal
janji dgn ikhlas mahu jawapannya
bukan sebaliknnya....pasti pertanyaan anda terjawab kerna anda
perlukan kuasa lain selain manusia
utk memahamkan anda...tq dah penatlah by
Tanpa Nama berkata…
sujud satu arah maknanya patuh dgn
hanya perintah Allah tanpa berpaling arah lain.hidup ini adalah ujian.berpandukan alquran n hadis......utk bahagia dunia akhirat...kita berdoa di luar solat mana mana arahpun ok time solat je kena hadap kaabah..harap
dah faham tq
Tiwas Tiwasok berkata…
Hai tanpa nama,

Saya bertanya:"Bagaimana anda tahu bahawa Tuhan benar2 telah memberikan arah tersebut?"

Anda menjawab:"maaf itu perintah Allah saya no komen just do it,terciptannya kompas utk penentu arah.Hanya Allah yg mengetahui apa rahsianya."

- Maksud anda, anda hanya menerima dan percaya begitu sahaja tanpa usul periksa?
- Masalahnya, bagaimana anda tahu perintah tersebut benar-benar daripada Allah?
- Saya berikan situasi berikut untuk anda fikirkan,
1. Datang seorang individu mengaku telah menerima wahyu daripada Tuhan.
2. Individu ini kemudian memanggil orang lain untuk percaya kepada dakwaannya.
3. Seorang bertanya kepada individu tersebut, "Bagaimana anda tahu bahawa wahyu anda ini daripada Tuhan?"
4. Individu itu menjawab, "Maaf, itu perintah Tuhan, saya no komen just do it."

- Adakah anda akan percaya dengan penjelasan individu tersebut?

Tanpa nama, anda juga memberikan saranan berikut:
"ginilah nak jawabnya tengah malam sunyi kau berdoalah pada pencipta mohon apa sebab kiblat muslim ke arah kaabah itu yg lebih afdal janji dgn ikhlas mahu jawapannya bukan sebaliknnya....pasti pertanyaan anda terjawab kerna anda perlukan kuasa lain selain manusia utk memahamkan anda"

- Tahukah anda, Mormon juga memberikan alasan seperti ini apabila mereka tidak dapat menjelaskan secara munasabah tentang kepercayaan mereka?
- Apabila Mormon kehilangan hujah, mereka akan menyuruh kita untuk berdoa kepada Tuhan dengan sungguh2 dan Tuhan akan menyatakan kebenaran kepada kita secara supernatural.
- Masalahnya, cara ini terlalu subjektif dan dipengaruhi oleh emosi. Malah, cara ini bertentangan dengan apa yang diajarkan di dalam Alkitab.
- Menurut Alkitab, untuk mengetahui sama ada sesuatu wahyu/pengajaran itu benar2 daripada Tuhan atau tidak, kita perlu menyelidikinya berdasarkan Firman Tuhan, bukan dengan berdoa meminta suatu pencerahan secara 'ghaib'.
- Maaf tanpa nama, saranan anda ini sebenarnya tidak munasabah.

Tanpa nama,
Kita sepatutnya mempercayai sesuatu itu berlandaskan fakta, kemunasabahan, dan bukti2. Atas sebab itulah Tuhan memberikan akal fikiran kepada kita untuk menilai apa yang ada di hadapan kita.

Jika kita hanya percaya begitu sahaja, tanpa sebarang penilaian, kita tidak ada bezanya dengan mereka yang berkepercayaan tahyul.

Dan terima kasih kerana meluangkan masa memberikan komen. Tuhan memberkati.
Tanpa Nama berkata…
kau saja yg asyik tanya biar aku tanya.
1 berapa orang manusia yg mengaku dirinya tuhan,yg engkau tahu kebaikannya,2
2 apa kata anda andai semua manusia mengaku tuhan.apa akan jadi dgn dunia ini...sila jawab
Tiwas Tiwasok berkata…
Hai Tanpa nama,
Nampaknya, anda tidak dapat memberikan penjelasan, maka anda cuba mengubah haluan perbincangan kita ini dengan memberikan persoalan balas?

Baiklah, saya nantikan penjelasan anda setelah anda selesai memikirkannya.

Berbalik kepada soalan2 anda.
Anda bertanya,
"1 berapa orang manusia yg mengaku dirinya tuhan,yg engkau tahu kebaikannya"

- Raja-raja Mesir ada yang mengaku diri mereka adalah dewa-dewi.
- Maharaja2 Cina juga ada yang mengaku sebagai dewa-dewi.
- Raja2 kerajaan purba lain juga ada yang mengaku diri sebagai dewa-dewi.
- Namun, semua manusia yang mengaku sebagai Tuhan ini tidak dapat membuktikan dakwaan mereka, kerana semuanya mati seperti manusia biasa.

- Hanya ada satu yang mampu membuktikan dakwaan ketuhanannya iaitu Yesus.
- Dia membuktikannya dengan bangkit dari kematian.
- Dan sepanjang Yesus berada di bumi, Dia telah memberikan standard moral/kebaikan yang sangat tinggi. Contohnya, mengasihi orang yang membenci kita, membalas kejahatan dengan kebaikan, dan banyak lagi standard yang sehingga kini masih relevan dengan kehidupan kita.

Anda bertanya,
"apa kata anda andai semua manusia mengaku tuhan.apa akan jadi dgn dunia ini"

- Dunia ini akan dipenuhi dengan manusia yang mengaku sebagai Tuhan. ;)
Tanpa Nama berkata…
Hanya ada satu yang mampu membuktikan dakwaan ketuhanannya iaitu Yesus.
- Dia membuktikannya dengan bangkit dari kematian.

@ Sekarang ni banyak kes org yg di sahkan mati tapi hidup semula...???Adakah mereka tuhan...???
@ Satu hari nti,kita sdri pn akan mati dan akan bangkit dari mati untuk menerima pengadilan..???Adakah nanti kita bila dibangkitkan dari kematian akan di anggap tuhan???
@ Rasanya elok jadikan Nabi2 yg pernah hidupkan orang/haiwan yg dah mati sebagai tuhan sbb yg menghidupkan lgi berkuasa dari mati...???
@ Yesus sendiri telah membuktikan dia bukan tuhan apabila dia mati...??? Jadi yg tak mati cuma Allah, iaitu Tuhan Nabi Isa, Tuhan Nabi Muhammad dan Tuhan untuk seluruh isi alam...

- Dan sepanjang Yesus berada di bumi, Dia telah memberikan standard moral/kebaikan yang sangat tinggi. Contohnya, mengasihi orang yang membenci kita, membalas kejahatan dengan kebaikan, dan banyak lagi standard yang sehingga kini masih relevan dengan kehidupan kita.

@ dan sepanjang sejarah bumi, telah banyak manusia yg melakukan kebaikan melebihi Yesus..Malah Ibu sya sendiri pun sanggup tak makan sbb nak bagi saya makan...ada juga isteri yg dizalimi oleh suami namun ttp taat pada suaminya..atau pun Bill Gate yg telah medermakan berjuta2 dolar untuk membantu org..bukan dia shj, ramai lagi..Malahan Nabi Muhammad sendiripun, hingga diberi ranking no1 dalam kedudukan orang yg dihormati dalam sejarah..tapi cukuplah kamu amek contoh ibu bapa kamu je, sbb mereka yg terdekat dan nampak dgn mata sdrikn...

Anda bertanya,
"apa kata anda andai semua manusia mengaku tuhan.apa akan jadi dgn dunia ini"

- Dunia ini akan dipenuhi dengan manusia yang mengaku sebagai Tuhan. ;)

@ Umat manusia akan dihancurleburkan dan diganti dgn umat lain agar manusia mengambil pengajaran tiada tuhan yg di sembah melainkan ALlah...ALlah maha besar dan maha berkuasa..tiada apa pn yg setara dgn Nya...
Tiwas Tiwasok berkata…
Tanpa nama (27 Julai 2013 12:42 PTG)
Anda menulis,
"Sekarang ni banyak kes org yg di sahkan mati tapi hidup semula...???Adakah mereka tuhan...???"

- Bezanya, mereka tidak memberikan dakwaan ketuhanan seperti Yesus. Yesus banyak memberikan dakwaan2 yang mana hanya layak diberikan oleh Tuhan seperti boleh mengampuni dosa, memberikan kehidupan dll.
- Yesus kemudian membuktikan dakwaan2 ini melalui mukjizat2 yang dilakukan-Nya, serta kebangkitan-Nya.

Anda menulis,
"Satu hari nti,kita sdri pn akan mati dan akan bangkit dari mati untuk menerima pengadilan..???Adakah nanti kita bila dibangkitkan dari kematian akan di anggap tuhan???"

- Hal ini juga berbeza kerana kita dibangkitkan untuk menerima pengadilan, Yesus bangkit untuk membuktikan keTuhanan-Nya.
- Kita juga tidak bangkit atas kuasa kita sendiri, Yesus pula bangkit atas kuasa-Nya sendiri.

Anda menulis,
"Rasanya elok jadikan Nabi2 yg pernah hidupkan orang/haiwan yg dah mati sebagai tuhan sbb yg menghidupkan lgi berkuasa dari mati...???"

- Hal ini juga berbeza, kerana Nabi2 yang pernah menghidupkan orang mati ini melakukannya atas kuasa Tuhan, sedangkan Yesus melakukannya atas kuasa-Nya sendiri. Yesus tidak meminta Tuhan untuk membangkitkan orang mati, sebaliknya Dia memerintahkan orang mati untuk bangkit.

Anda menulis,
"Yesus sendiri telah membuktikan dia bukan tuhan apabila dia mati...??? Jadi yg tak mati cuma Allah, iaitu Tuhan Nabi Isa, Tuhan Nabi Muhammad dan Tuhan untuk seluruh isi alam..."

- Untuk ini, saya pernah memperkatakannya di sini. Apa kata anda membacanya.

Anda menulis:
"dan sepanjang sejarah bumi, telah banyak manusia yg melakukan kebaikan melebihi Yesus..Malah Ibu sya sendiri pun sanggup tak makan sbb nak bagi saya makan...ada juga isteri yg dizalimi oleh suami namun ttp taat pada suaminya..atau pun Bill Gate yg telah medermakan berjuta2 dolar untuk membantu org..bukan dia shj, ramai lagi..Malahan Nabi Muhammad sendiripun, hingga diberi ranking no1 dalam kedudukan orang yg dihormati dalam sejarah..tapi cukuplah kamu amek contoh ibu bapa kamu je, sbb mereka yg terdekat dan nampak dgn mata sdrikn..."

- Nampaknya, anda salah faham tentang maksud "standard moral".
- Yesus tidak pernah melakukan sebarang kesalahan. Dia tidak pernah berdosa. Malah, kesucian Yesus juga dicatatkan di dalam Al-Quran.
- Bandingkan dengan contoh2 yang anda berikan, adakah mereka berjaya hidup sempurna seperti Yesus, iaitu tidak pernah melakukan dosa dan kesalahan? Adakah mereka mencapai standard moral Yesus?
Tanpa Nama berkata…
- Bezanya, mereka tidak memberikan dakwaan ketuhanan seperti Yesus. Yesus banyak memberikan dakwaan2 yang mana hanya layak diberikan oleh Tuhan seperti boleh mengampuni dosa, memberikan kehidupan dll.
@anda sendiri tau kitab injil di tulis oleh anak muridnya…mereka mendengar Isa berkata sebegitu @ mereka tersalah dengar @ generasi selepas mereka tersalah tafsir????bagitau sy, kenapa sya perlu percayakan saudara yg nti akn datang pada sya n memberitahu si polan adalah tuhan kerana saudara mendengar dia berkata dia adalah tuhan????kenapa sy perlu mempercayai cerita yg rumit ini???
@kan mudah sy percaya ajakan seseorang yg memaklumkan kat sana ada seorang yg menyeru untuk menyembah Allah yg 1, menyembah tuhan Nabi Ibrahim,Nabi Musa,Nabi Isa dan seluruh nabi…

- Yesus kemudian membuktikan dakwaan2 ini melalui mukjizat2 yang dilakukan-Nya, serta kebangkitan-Nya.
@semua nabi ada mukjizatny sendiri…

- Hal ini juga berbeza kerana kita dibangkitkan untuk menerima pengadilan, Yesus bangkit untuk membuktikan keTuhanan-Nya.
@Allah suruh kita perhatikan dan berfikir,,allah mencipta alam semesta, peristiwa2 dalam sejarah berlaku n berulang2 , lihat ke kiri, kanan, atas, bawah semuanya terkandung dgn bukti akan kekuasaanNya dan malah mengutuskan nabi untuk manusia berfikir tentangNya dan mengakui serta menunaikan perjanjian antara manusia dgn Allah…dan akhirnya kamu mengatakan Yesus itu tuhan hya dgn dalil ini????dan nampaknya pengorbanan Tuahan kamu itu sia2 kerana manusia masih lagi akan menghdapi pengadilan…

- Kita juga tidak bangkit atas kuasa kita sendiri, Yesus pula bangkit atas kuasa-Nya sendiri.
@anda mengatakan dia dibunuh, disalib dan anda mengatakan dia mempunyai kuasa untuk menghidupkan dirinya sendiri..????ooo..mungkin anda ingin mengatakan dia sengaja membiarkan dirinya di bunuh agar dia diberi peluang untuk membuktikan dirinya tuhan???

- Untuk ini, saya pernah memperkatakannya di sini. Apa kata anda membacanya.
@dan apa kata anda terima sahaja konsep Nabi Isa tidak disalibkan malahan diangkat ke sisi Allah..sebetulnya apa yg saudara sendiri katakan mmg benar iaitu Nabi Isa tidak mati bukan(bukankah kematian ada 2 konsep seperti saudara sendiri huraikan)…??? Jadi mmg benar nabi isa tdak mati…sesuai sekali dgn kepercayaan saya…sekarang ini hyalah kecelaruan samasa peristiwa penyaliban itu…Siapakah sebenar2nya yg disalib????

- Nampaknya, anda salah faham tentang maksud "standard moral".
- Yesus tidak pernah melakukan sebarang kesalahan. Dia tidak pernah berdosa. Malah, kesucian Yesus juga dicatatkan di dalam Al-Quran.
- Bandingkan dengan contoh2 yang anda berikan, adakah mereka berjaya hidup sempurna seperti Yesus, iaitu tidak pernah melakukan dosa dan kesalahan? Adakah mereka mencapai standard moral Yesus? "
@Bagaimana sya nak contohi moral Yesus???mungkin sya boleh mencontohi moral dia dalam pengurusan rumahtangga @ moral dia sebagai pemimpin dalam mentadbir sebuah Negara????camne sya nak mencontohi org yg belum berkahwin sbb dia sendiri pn x ada pengalaman???(jgn bgtau sya Isa pernah berkahwiu pula)..adakah adil anda mengatakan dia hidup sempurna sedangkan dia x pernah mengecapi sebenar2 kehidupan seperti sepatutnya???sya fikir dia sendiri pn x hidup dgn lengkap seperti manusia lain,,dia perlukan makan tapi x perlukan isteri pula @ sebenarnya dia x sempat untuk beristeri????Ujian sebagai manusia pn dia x lengkap kalau nk dibandingkan dgn manusia lain..Bagaimanaboleh dikatakan telah mencapai standard moral????sya memberi contoh yg mudah agar anda dpt berfikir dgn seelok2ny dan sejelas2nya..
Tiwas Tiwasok berkata…
Tanpa nama (27 Julai 2013 5:05 PTG),
Anda menulis,
"@anda sendiri tau kitab injil di tulis oleh anak muridnya…mereka mendengar Isa berkata sebegitu @ mereka tersalah dengar @ generasi selepas mereka tersalah tafsir????"

- Anda memberikan andaian bahawa mereka mungkin tersalah dengar.
- Namun, andaian sahaja tidak cukup, anda perlu memberikan bukti bahawa mereka telah tersalah dengar atau tersalah tafsir.
- Kerana hakikatnya, bukti yang ada menunjukkan apa yang ada di dalam Alkitab hari ini adalah benar.
- Saya pernah memperkatakan hal ini di blog ini, mungkin anda boleh cuba melayari dan membacanya.

Anda menulis,
bagitau sy, kenapa sya perlu percayakan saudara yg nti akn datang pada sya n memberitahu si polan adalah tuhan kerana saudara mendengar dia berkata dia adalah tuhan????kenapa sy perlu mempercayai cerita yg rumit ini???

- Benar, jika hanya seorang yang mengatakannya, sudah tentu kita patut meragui dan mengesyakinya. Saya sangat bersetuju dengan anda.
- Namun, kisah Yesus bukan diceritakan oleh seorang sahaja, tetapi oleh ramai orang, iaitu murid-murid Yesus sendiri. Contohnya, Petrus, Matius, Yohanes, Yakobus dll. Mereka ini adalah individu2 yang hidup sezaman dengan Yesus, malah bersama-sama dengan Dia sehinggalah Dia naik semula ke syurga.
- Malah, mereka sanggup mati dibunuh mempertahankan apa yang telah mereka dengar daripada Yesus.
- Maka, kesaksian mereka lebih boleh dipercayai, berbanding kesaksian daripada seseorang yang hidup 600 tahun selepas zaman kehidupan Yesus.
- Dan, hanya kerana sesuatu cerita itu rumit, itu tidak bererti ia tidak benar.

Anda menulis,
"@kan mudah sy percaya ajakan seseorang yg memaklumkan kat sana ada seorang yg menyeru untuk menyembah Allah yg 1, menyembah tuhan Nabi Ibrahim,Nabi Musa,Nabi Isa dan seluruh nabi…"

- Mengapa pula hal ini lebih mudah? Nampaknya, anda tidak konsisten dengan pendirian anda.
- Sebelum ini, anda katakan "mengapa kita perlu percaya kepada seseorang individu yang mengatakan si polan adalah Tuhan kerana kerana individu tersebut mendengar si polan mengaku sebagai tuhan".
- Maka, berdasarkan logik yang sama, mengapa kita perlu mempercayai ajakan seseorang yang memaklumkan untuk menyembah Allah yang Satu? Bagaimana kita tahu bahawa dia berkata benar?
Tiwas Tiwasok berkata…
Tanpa nama (27 Julai 2013 5:05 PTG),
Anda menulis,
"semua nabi ada mukjizatny sendiri…"

- Benar, cuma, darimana sumber kuasa nabi2 ini melakukan mukjizat? Yesus menggunakan kuasa-Nya sendiri.

Anda menulis,
"dan nampaknya pengorbanan Tuahan kamu itu sia2 kerana manusia masih lagi akan menghdapi pengadilan…"

- Tidak, pengadilan adalah untuk semua manusia, sama ada mereka percaya kepada Yesus atau tidak.
- Dan, Yesus sendiri yang menjadi Hakim untuk melakukan pengadilan tersebut.

Anda menulis,
"anda mengatakan dia dibunuh, disalib dan anda mengatakan dia mempunyai kuasa untuk menghidupkan dirinya sendiri..????ooo..mungkin anda ingin mengatakan dia sengaja membiarkan dirinya di bunuh agar dia diberi peluang untuk membuktikan dirinya tuhan???"

- Ya, buktinya, Yesus sendiri mengatakannya,
"Bapa mengasihi Aku, oleh karena Aku memberikan nyawa-Ku untuk menerimanya kembali. Tidak seorangpun mengambilnya dari pada-Ku, melainkan Aku memberikannya menurut kehendak-Ku sendiri. Aku berkuasa memberikannya dan berkuasa mengambilnya kembali. Inilah tugas yang Kuterima dari Bapa-Ku." (Yohanes 10:17-18)

Anda menulis,
"dan apa kata anda terima sahaja konsep Nabi Isa tidak disalibkan malahan diangkat ke sisi Allah..sebetulnya apa yg saudara sendiri katakan mmg benar iaitu Nabi Isa tidak mati bukan(bukankah kematian ada 2 konsep seperti saudara sendiri huraikan)…??? Jadi mmg benar nabi isa tdak mati…sesuai sekali dgn kepercayaan saya…sekarang ini hyalah kecelaruan samasa peristiwa penyaliban itu…Siapakah sebenar2nya yg disalib????"

- Tubuh manusia Yesus memang telah disalibkan. Ia adalah fakta yang tidak disangkal oleh mana-mana pengkaji sejarah, sama ada Kristian atau bukan.
- Maka, anda perlu membuktikan bahawa yang disalibkan bukanlah Yesus.

Anda menulis,
"Bagaimana sya nak contohi moral Yesus???mungkin sya boleh mencontohi moral dia dalam pengurusan rumahtangga @ moral dia sebagai pemimpin dalam mentadbir sebuah Negara????camne sya nak mencontohi org yg belum berkahwin sbb dia sendiri pn x ada pengalaman???(jgn bgtau sya Isa pernah berkahwiu pula).."

- Sekali lagi, anda salah faham dengan standard moral.
- Pengurusan rumahtangga atau negara bukanlah suatu 'perlakuan moral'. Sebaliknya, keputusan kita dalam memilih yang baik dan tidak baik, yang dosa dan yang bukan dosa.
- Sama ada kita berkahwin atau tidak, seorang pemimpin negara atau bukan, kita tetap mempunyai suatu pilihan moral, iaitu diantara yang baik dan jahat.

Anda berkata,
"adakah adil anda mengatakan dia hidup sempurna sedangkan dia x pernah mengecapi sebenar2 kehidupan seperti sepatutnya??? sya fikir dia sendiri pn x hidup dgn lengkap seperti manusia lain,,dia perlukan makan tapi x perlukan isteri pula @ sebenarnya dia x sempat untuk beristeri????Ujian sebagai manusia pn dia x lengkap kalau nk dibandingkan dgn manusia lain..Bagaimanaboleh dikatakan telah mencapai standard moral????sya memberi contoh yg mudah agar anda dpt berfikir dgn seelok2ny dan sejelas2nya.."

- Hidup sempurna di sini adalah tidak melakukan sebarang dosa.
- Kehidupan yang sebenar-benarnya juga bukanlah berkahwin, berjaya dalam kehidupan, atau lain2 hal bersifat kedagingan. Hidup sempurna adalah hidup yang berkenan di mata Tuhan, hidup yang suci dan kudus, tanpa noda dan dosa.
- Beristeri juga bukanlah suatu "keperluan", dan beristeri tidak menandakan kita sudah menjalani "hidup dengan lengkap".
- Hidup yang sempurna adalah sejak kita dilahirkan sehingga kita meninggal, kita tidak pernah melakukan dosa. Itulah standard yang diberikan oleh Yesus.
Tanpa Nama berkata…
- Benar, cuma, darimana sumber kuasa nabi2 ini melakukan mukjizat? Yesus menggunakan kuasa-Nya sendiri.

@anda pasit???bukankah isa sendiri berdoa..anda mengatakan begitu kerana anda sendiri telah mengakui Jesus adalah tuhan..

- Tidak, pengadilan adalah untuk semua manusia, sama ada mereka percaya kepada …………………

@Lah,,kenapa pula,,jika begitu kenapa Jesus perlu disalibkan bagi menebus dosa manusia???Sebenarnya manusia sebelum dia @ selepas dia??Jika Jesus menjadi hakim, di manakah Tuhan kamu yg esa???

- Ya, buktinya, Yesus sendiri mengatakannya,
"Bapa mengasihi Aku, oleh karena Aku memberikan nyawa-Ku untuk menerimanya kembali. Tidak seorangpun mengambilnya dari pada-Ku, melainkan Aku memberikannya menurut kehendak-Ku sendiri. Aku berkuasa memberikannya dan berkuasa mengambilnya kembali. Inilah tugas yang Kuterima dari Bapa-Ku." (Yohanes 10:17-18)

@Nah..anda sendiri memberikan buktinya..Lihat ayat yg terakhir..Setiap kitab suci pasti ada ayat berbentuk sebegini.. Inilah tugas yang Kuterima dari Bapa-Ku…Tuhan telah memberikan tugas kepada Isa dan seperti kisah2 tiap para nabi yg terdahulu yg terdapat dlam kitab lama @ alquran sendiri,,Jelas mereka hyalah nabi yg diberi tugas untuk menyampaikan ajaran tuhan dgn disertakan mukjizat sebagai tanda kebenaran…Jika pun Jesus membangkitkan dirinya sendiri,,yg memberi kuasa tetap dari tuhan..bukankah sepatutnya sebegitu??

- Tubuh manusia Yesus memang telah disalibkan. Ia adalah fakta yang tidak ……………………….

@Buktinya adalah pabila Jesus sendiri memunculkan diri di hadapan anak muridnya…dia x pernah mati dan bukan dia yg disalib…kalaupun dia mati dan dihidupkan kembali dgn kuasa Allah itu x bermakna dia adalah tuhan…sepatutuny anda yg perlu buktikan pada saya kerana dakwaan anda org yg telah mati bangkit semula dan kemudian menjadi tuhan adalah berat..sya cuma mendakwa orang yg disalib bukanlah Isa namun org lain kerana kemungkinan cerita saya diterima adalah besar peluangnya dan bukankah byk kali terjadi kes2 pelanduk 2 serupa…sya sendiri pernah terjumpa seorang pakcik di rumah saya walhal sebenarnya kawan beritahu sya dia Nampak pakcik di hutan..tapi sy tak lah pelik sgt…mungkin sya tersilap @ kwn saya yg tersilap..x lah sampai saya kagum pada dia sbb alam yg allah ciptakan ini dan tubuh yg sya huni sekarang ini lgi ajaib …sya x perlu buktikan apa2 kerana sya mengikut jalan yg telah ditetapkan sejak dari Nabi Adam sehingga Nabi Muhammad iaitu Tuhan itu Satu…Sembahlah Allah yg Esa..Anda yg perlu buktikan, bukan pada saya, sya x layak menilai anda, tapi pada Allah yg Esa-kenapa kamu perlu menganggap Jesus itu tuhan???

- Sekali lagi, anda salah faham dengan standard moral…………………………..

@Standard moral adalah sifat yg terpuji @ tertinggi yg tentunya dicapai setelah benar2 terbukti melalui ujian2 @ peristiwa2…Cuba anda fikir sedalam2nya..mmg lah tanggungjawab dia besar,,namun dia tidak menempuhi ujian2 yg sepatutnya manusia lain tempuhi,justeru bagaimana dia boleh mencapai standard moral sedangkan ujian2 pn dia x tempuh..??Saya mengambil 5 ujian moral dgn markah lulus 100% tapi anda mangambil hya 10 ujian moral namun hya dpt 80%...adakah anda akan mengatakan sya seorang yg standard moral dari anda hya kerana sya dpt markah yg tinggi??? Bukan Yesus shaja yg x berdosa, tapi nabi2 terdahulu adalah suci dri dosa…Satu lgi,,anda x payah le ckp pasal standard moral pada Yesus,,anada seolah2 merendahkan Yesus yg kini anda anggap sebagai tuhan bila menstandardkan moral seperti manusia kan????Sedar @ tidak, sebenar2nya anda menganggap Yesus itua adalah Nabi Isa iaitu Manusia yg diutus oleh Allah…Jika tdak takkan anda anggap standard hidup sempurna adalah tdak berdosa seperti yg tuhan anda tunjukkan..perlu ke tuhan anda berkehendakkan hidup sempurna @ perlu ke tuhan anda tidak melakukan dosa???

Tanpa Nama berkata…
- Anda memberikan andaian bahawa mereka mungkin tersalah dengar.
- Namun, andaian sahaja tidak cukup, anda perlu memberikan bukti bahawa mereka telah tersalah dengar atau tersalah tafsir.
- Kerana hakikatnya, bukti yang ada menunjukkan apa yang ada di dalam Alkitab hari ini adalah benar.
- Saya pernah memperkatakan hal ini di blog ini, mungkin anda boleh cuba melayari dan membacanya.

@Buktinya dari tulisan anda sendiri :
Namun, kisah Yesus bukan diceritakan oleh seorang sahaja, tetapi oleh ramai orang, iaitu murid-murid Yesus sendiri. Contohnya, Petrus, Matius, Yohanes, Yakobus dll. Mereka ini adalah individu2 yang hidup sezaman dengan Yesus, malah bersama-sama dengan Dia sehinggalah Dia naik semula ke syurga.
Kisah Yesus diceritakan oleh ramai orang..Risiko utk melakukan kesilapan amatlah tinggi apabila 1 kisah diceritakan oleh ramai orang...??adakah anda bersetuju??


- Benar, jika hanya seorang yang mengatakannya, sudah tentu kita patut meragui dan mengesyakinya. Saya sangat bersetuju dengan anda.
- Namun, kisah Yesus bukan diceritakan oleh seorang sahaja, tetapi oleh ramai orang, iaitu murid-murid Yesus sendiri. Contohnya, Petrus, Matius, Yohanes, Yakobus dll. Mereka ini adalah individu2 yang hidup sezaman dengan Yesus, malah bersama-sama dengan Dia sehinggalah Dia naik semula ke syurga.
- Malah, mereka sanggup mati dibunuh mempertahankan apa yang telah mereka dengar daripada Yesus.
- Maka, kesaksian mereka lebih boleh dipercayai, berbanding kesaksian daripada seseorang yang hidup 600 tahun selepas zaman kehidupan Yesus.
- Dan, hanya kerana sesuatu cerita itu rumit, itu tidak bererti ia tidak benar.

@Anda sendiri pn tau tapi enggan mengakuinya bkn???…dan hya kerana cerita itu tidak benar jgnlah dirumitkan kebenaran itu kerana kebenaran itu terang dan jelas…

Anda menulis,
"@kan mudah sy percaya ajakan seseorang yg memaklumkan kat sana ada seorang yg menyeru untuk menyembah Allah yg 1, menyembah tuhan Nabi Ibrahim,Nabi Musa,Nabi Isa dan seluruh nabi…"

- Mengapa pula hal ini lebih mudah? Nampaknya, anda tidak konsisten dengan pendirian anda.
- Sebelum ini, anda katakan "mengapa kita perlu percaya kepada seseorang individu yang mengatakan si polan adalah Tuhan kerana kerana individu tersebut mendengar si polan mengaku sebagai tuhan".
- Maka, berdasarkan logik yang sama, mengapa kita perlu mempercayai ajakan seseorang yang memaklumkan untuk menyembah Allah yang Satu? Bagaimana kita tahu bahawa dia berkata benar?

@kan mudah sy percaya ajakan seseorang yg memaklumkan kat sana ada seorang yg menyeru untuk menyembah Allah yg 1, menyembah tuhan Nabi Ibrahim,Nabi Musa,Nabi Isa dan seluruh nabi…"

@Har3…
1. seorang membawa khabar kapada anda memberitahu disebuah negeri ada seorang yg telah dibunuh namun hidup kembali menjadi tuhan..sebenarnya dia tuhan dalam tubuh manusia yg perlu kepada kematian untuk penebusan dosa manusia…oleh itu marilah sembah dia…
2. seorang membawa khabar kepada anda memberitahu di sebuah negeri ada seorang yg mengajar agar sembahlah Allah yg esa, juga tuhan nabi2 terdahulu..dia cumalah utusan tuhan yg dtg untuk memberi peringatan…
Sudah tentu sya percaya yg nombor 2 kerana Tuhan yg diajak utk disembah adalah juga Tuhan nabi2 terdahulu, malahan Tuhan yg Jesus sendiri sembah…???lgipun sy x berani untuk membuat tuhan murka dgn menganggap ada tuhan lain yg setaranya @ 1 tingkat di bawahnya…dan juga berdasarkan logik yg sama , mana 1 pilihan anda???

Tiwas Tiwasok berkata…
Tanpa nama (28 Julai 2013 9:39 PG & 28 Julai 2013 10:11 PG),
Anda menulis,
"@anda pasit???bukankah isa sendiri berdoa..anda mengatakan begitu kerana anda sendiri telah mengakui Jesus adalah tuhan.."

- Ya, saya pasti. Jika saya salah, apa kata anda berikan ayat di dalam Alkitab di mana Yesus tidak menggunakan kekuasaan-Nya sendiri untuk melakukan mukjizat.

Anda menulis,
"Lah,,kenapa pula,,jika begitu kenapa Jesus perlu disalibkan bagi menebus dosa manusia???Sebenarnya manusia sebelum dia @ selepas dia??Jika Jesus menjadi hakim, di manakah Tuhan kamu yg esa???"

- Yesus disalibkan supaya pada hari penghakiman nanti, mereka yang percaya kepada-Nya akan diselamatkan dari neraka.
- Dan ia untuk seluruh umat manusia.
- Bukankah sudah dijelaskan, Yesus adalah salah satu Peribadi di dalam Triniti?

Anda menulis,
"Nah..anda sendiri memberikan buktinya..Lihat ayat yg terakhir..Setiap kitab suci pasti ada ayat berbentuk sebegini.. Inilah tugas yang Kuterima dari Bapa-Ku…Tuhan telah memberikan tugas kepada Isa dan seperti kisah2 tiap para nabi yg terdahulu yg terdapat dlam kitab lama @ alquran sendiri,,Jelas mereka hyalah nabi yg diberi tugas untuk menyampaikan ajaran tuhan dgn disertakan mukjizat sebagai tanda kebenaran…Jika pun Jesus membangkitkan dirinya sendiri,,yg memberi kuasa tetap dari tuhan..bukankah sepatutnya sebegitu??"

- Baiklah, bolehkah anda memberikan konteks penggunaan ungkapan "Inilah tugas yang Kuterima dari Bapa-Ku" ini? Dan, bagaimana anda boleh menyimpulkannya sebagai bermaksud tugas Yesus hanya sebagai nabi?
Tiwas Tiwasok berkata…
Tanpa nama (28 Julai 2013 9:39 PG & 28 Julai 2013 10:11 PG),
Tentang penyaliban Yesus,
Anda menulis,
"Buktinya adalah pabila Jesus sendiri memunculkan diri di hadapan anak muridnya…dia x pernah mati dan bukan dia yg disalib…kalaupun dia mati dan dihidupkan kembali dgn kuasa Allah itu x bermakna dia adalah tuhan…"

- Nampaknya, anda sendiri tidak pasti. Kerana anda berkata "dia x pernah mati" dan "kalaupun dia mati". Sepatutnya anda memberikan suatu kepastian kepada pendirian anda.
- Bukti yang anda berikan pula boleh menjadi bukti bahawa Yesus telah bangkit dari kematian, iaitu Yesus bangkit dari kematian, buktinya adalah apabila Yesus sendiri memunculkan diri di hadapan anak murid-Nya.
- Apa yang saya minta dari anda adalah, apakah bukti bukan Yesus yang disalibkan? Saya nantikan jawapan daripada anda.

Anda menulis,
"sepatutuny anda yg perlu buktikan pada saya kerana dakwaan anda org yg telah mati bangkit semula dan kemudian menjadi tuhan adalah berat."

- Saya telah pun memberikan bukti-bukti tersebut di dalam blog ini. Apa kata anda ambil masa untuk membacanya.

Anda menulis,
"sya cuma mendakwa orang yg disalib bukanlah Isa namun org lain kerana kemungkinan cerita saya diterima adalah besar peluangnya dan bukankah byk kali terjadi kes2 pelanduk 2 serupa…"

- Maka, anda sepatutnya memberikan bukti untuk menyokong dakwaan anda. Jika anda sekadar memberikan dakwaan tanpa bukti, bukankah itu tidak munasabah?

Anda menulis,
"sya sendiri pernah terjumpa seorang pakcik di rumah saya walhal sebenarnya kawan beritahu sya dia Nampak pakcik di hutan..tapi sy tak lah pelik sgt…mungkin sya tersilap @ kwn saya yg tersilap..x lah sampai saya kagum pada dia sbb alam yg allah ciptakan ini dan tubuh yg sya huni sekarang ini lgi ajaib "

- Maaf, contoh anda ini tidak sepadan dengan kisah penyaliban Yesus, kerana, yang menyaksikan penyaliban Yesus bukan seorang dua, tetapi ramai orang. Malah, ibu, saudara, murid-murid-Nya dan juga mereka yang menentang Yesus, juga turut menyaksikan peristiwa penyaliban tersebut. Jika hanya seorang saksi, mungkin boleh tersilap, namun, yang menyaksikan peristiwa ini beratus-ratus orang.

Anda menulis,
"sya x perlu buktikan apa2 kerana sya mengikut jalan yg telah ditetapkan sejak dari Nabi Adam sehingga Nabi Muhammad iaitu Tuhan itu Satu…Sembahlah Allah yg Esa..Anda yg perlu buktikan, bukan pada saya, sya x layak menilai anda, tapi pada Allah yg Esa-kenapa kamu perlu menganggap Jesus itu tuhan???"

- Anda tidak perlu membuktikan dakwaan anda? Bukankah ini bererti anda tidak konsisten? Mengapa untuk kepercayaan saya, anda meminta bukti, tetapi, apabila anda diminta untuk membuktikan kepercayaan anda, anda mengatakan anda tidak perlu membuktikan apa2?
- Bagaimana jika saya mengatakan, "saya tidak perlu membuktikan apa2 kerana mengikut jalan yang telah ditetapkan sejak Adam sehingga Yesus", adakah anda akan menerimanya? Sudah tentu tidak. Sudah tentu anda akan menganggap saya tidak berfikiran rasional/munasabah.
Tiwas Tiwasok berkata…
Tanpa nama (28 Julai 2013 9:39 PG & 28 Julai 2013 10:11 PG),
Tentang standard moral,
Anda menulis,
"Standard moral adalah sifat yg terpuji @ tertinggi yg tentunya dicapai setelah benar2 terbukti melalui ujian2 @ peristiwa2"

- Tidak, standard adalah tanda aras kepada sesuatu perkara. Maka, standard moral adalah tanda aras kepada suatu tahap kesempurnaan moral.
- Contohnya, markah lulus untuk ujian moral adalah 100%. Maka, standard kelulusan ujian moral adalah 100%.
- Sama juga, standard moral yang sempurna adalah tidak pernah berdosa, maka, untuk mencapai standard moral sempurna, kita tidak boleh berbuat dosa walau sekali pun.

Anda menulis,
"Cuba anda fikir sedalam2nya..mmg lah tanggungjawab dia besar,,namun dia tidak menempuhi ujian2 yg sepatutnya manusia lain tempuhi,justeru bagaimana dia boleh mencapai standard moral sedangkan ujian2 pn dia x tempuh..??"

- Baiklah, apakah ujian yang sepatutnya ditempuh oleh Yesus?

Anda menulis,
"Saya mengambil 5 ujian moral dgn markah lulus 100% tapi anda mangambil hya 10 ujian moral namun hya dpt 80%...adakah anda akan mengatakan sya seorang yg standard moral dari anda hya kerana sya dpt markah yg tinggi??? "

- Masalahnya, standard moral bukan berkenaan jumlah perlakuan moral yang kita lakukan, tetapi, adakah kita dapat melakukan perlakuan moral yang sempurna.

Anda menulis,
"Bukan Yesus shaja yg x berdosa, tapi nabi2 terdahulu adalah suci dri dosa…"

- Bolehkah anda memberikan contoh nabi2 terdahulu yang tidak berdosa?

Anda menulis,
"Satu lgi,,anda x payah le ckp pasal standard moral pada Yesus,,anada seolah2 merendahkan Yesus yg kini anda anggap sebagai tuhan bila menstandardkan moral seperti manusia kan????"

- Saya tidak menyatakan standard moral tersebut adalah standard manusia, tetapi standard moral yang ditetapkan oleh Tuhan. Contohnya, Tuhan memerintahkan untuk jangan membunuh, jangan bersaksi dusta, jangan mencuri dan sebagainya.
- Dengan kata lain, Yesus berjaya memenuhi perintah2 tersebut dengan sempurna. Sekaligus Yesus berjaya mencapai standard moral yang sempurna.

Anda menulis,
"Sedar @ tidak, sebenar2nya anda menganggap Yesus itua adalah Nabi Isa iaitu Manusia yg diutus oleh Allah…Jika tdak takkan anda anggap standard hidup sempurna adalah tdak berdosa seperti yg tuhan anda tunjukkan.. "

- Tidak, saya percaya Yesus adalah Firman yang diutus oleh Bapa kepada umat manusia, di mana Firman itu telah menjadi manusia sepenuhnya.
- Maka, sebagai manusia sepenuhnya, Yesus telah melakukan apa yang tidak mampu dilakukan oleh manusia lain, iaitu mentaati semua hukum dan perintah Tuhan dengan sempurna, sekaligus mencapai standard moral yang sempurna.

Anda menulis,
"perlu ke tuhan anda berkehendakkan hidup sempurna @ perlu ke tuhan anda tidak melakukan dosa???"

- Maksud anda, Tuhan anda tidak memerlukan kesempurnaan? Tuhan anda boleh melakukan dosa?
- Mungkin anda tidak sedar impak kenyataan anda ini.
Tiwas Tiwasok berkata…
Tanpa nama (28 Julai 2013 9:39 PG & 28 Julai 2013 10:11 PG),
Anda menulis,
"Kisah Yesus diceritakan oleh ramai orang..Risiko utk melakukan kesilapan amatlah tinggi apabila 1 kisah diceritakan oleh ramai orang...??adakah anda bersetuju??"

- Tapi, bukankah semua mereka menceritakan hal yang sama, iaitu, Yesus disalibkan, dikuburkan, dan bangkit semula dari kematian? Mereka juga memberitakan hal yang sama, iaitu Yesus adalah Tuhan dan Juruselamat manusia, di mana tidak ada seorang pun yang akan dapat sampai ke syurga jika tidak percaya kepada Yesus.
- Maka, apakah perbezaan kisah penceritaan mereka tentang penyaliban, kebangkitan dan keTuhanan Yesus?

Anda menulis,
"Har3…
1. seorang membawa khabar kapada anda memberitahu disebuah negeri ada seorang yg telah dibunuh namun hidup kembali menjadi tuhan..sebenarnya dia tuhan dalam tubuh manusia yg perlu kepada kematian untuk penebusan dosa manusia…oleh itu marilah sembah dia…
2. seorang membawa khabar kepada anda memberitahu di sebuah negeri ada seorang yg mengajar agar sembahlah Allah yg esa, juga tuhan nabi2 terdahulu..dia cumalah utusan tuhan yg dtg untuk memberi peringatan…
Sudah tentu sya percaya yg nombor 2 kerana Tuhan yg diajak utk disembah adalah juga Tuhan nabi2 terdahulu, malahan Tuhan yg Jesus sendiri sembah…???lgipun sy x berani untuk membuat tuhan murka dgn menganggap ada tuhan lain yg setaranya @ 1 tingkat di bawahnya…dan juga berdasarkan logik yg sama , mana 1 pilihan anda???
"

- Bezanya, yang membawa khabar tentang Yesus bukanlah seorang, tetapi ramai. Malah, ada di antara mereka pada mulanya tidak percaya, tetapi menjadi percaya setelah melihat sendiri Yesus yang telah bangkit dari kematian.
- Bandingkan dengan hanya seorang, tanpa sebarang saksi lain, datang membawa suatu pengajaran baru, dan tidak ada sebarang bukti untuk mengesahkan bahawa pengajaran tersebut adalah daripada Tuhan selain percaya sahaja kepada orang tersebut, tidakkah itu tidak munasabah/rasional?

Cuba anda fikirkan sejenak, tempatkan diri anda pada posisi seorang yang tidak mengetahui apa2 tentang Yesus, atau pun tentang Muhammad.
- Suatu hari, datang seorang memberitakan tentang Yesus. Orang ini kemudian berkata bukan dia seorang yang telah melihatkan Yesus, tetapi ramai lagi sepertinya. Anda pula boleh bertanya kepada orang lain yang juga telah menyaksikan kebangkitan Yesus. Malah, mereka mampu melakukan mukjizat di dalam nama Yesus.
- Bukan itu sahaja, mereka yang telah menyalibkan Yesus serta membunuh-Nya juga tidak menafikan hal tersebut. Sebaliknya, mereka tercari2 alasan untuk menjelaskan mengapa kubur Yesus kini kosong.

- Kemudian, datang seorang lagi memberitahu anda tentang Tuhan yang Esa, dan mengaku telah menerima wahyu daripada Tuhan yang Esa tersebut. Namun, hanya dia seorang yang berkata demikian. Tidak ada saksi yang dapat mengesahkannya. Malah, dia tidak dapat melakukan mukjizat, selain mendakwa wahyu yang diterimanya adalah satu-satunya mikjizat yang dapat diberikannya. Itu pun, kita tidak pasti sama ada ia benar2 wahyu dari Tuhan atau tidak.

Secara rasionalnya, mana satu yang lebih mudah untuk dipercayai?
Tanpa Nama berkata…
- Tapi, bukankah semua mereka menceritakan hal yang sama, iaitu, Yesus disalibkan, dikuburkan, dan bangkit semula dari kematian? Mereka juga memberitakan hal yang sama, iaitu Yesus adalah Tuhan dan Juruselamat manusia, di mana tidak ada seorang pun yang akan dapat sampai ke syurga jika tidak percaya kepada Yesus.
- Maka, apakah perbezaan kisah penceritaan mereka tentang penyaliban, kebangkitan dan keTuhanan Yesus?
@anda pasti sehabis pasti,,100 @ 200% pasti semua orang menceritakan kisah yg sama???langsung x ada seorang pun yg menyanggahnya?? Kalaupun pasti (sya x berapa pasti sbb sya pernah terbaca artikel percanggahan peristiwa penyaliban dan ketuhan yesus di kalangan kristian sendiri..sya pn dah lupa pautannya)

- Bezanya, yang membawa khabar tentang Yesus bukanlah seorang, tetapi ramai. Malah, ada di antara mereka pada mulanya tidak percaya, tetapi menjadi percaya setelah melihat sendiri Yesus yang telah bangkit dari kematian.
- Bandingkan dengan hanya seorang, tanpa sebarang saksi lain, datang membawa suatu pengajaran baru, dan tidak ada sebarang bukti untuk mengesahkan bahawa pengajaran tersebut adalah daripada Tuhan selain percaya sahaja kepada orang tersebut, tidakkah itu tidak mnasabah/rasional?
Cuba anda fikirkan sejenak, tempatkan diri anda pada posisi seorang yang tidak mengetahui apa2 tentang Yesus, atau pun tentang Muhammad.
- Suatu hari, datang seorang memberitakan tentang Yesus. Orang ini kemudian berkata bukan dia seorang yang telah melihatkan Yesus, tetapi ramai lagi sepertinya. Anda pula boleh bertanya kepada orang lain yang juga telah menyaksikan kebangkitan Yesus. Malah, mereka mampu melakukan mukjizat di dalam nama Yesus.
- Bukan itu sahaja, mereka yang telah menyalibkan Yesus serta membunuh-Nya juga tidak menafikan hal tersebut. Sebaliknya, mereka tercari2 alasan untuk menjelaskan mengapa kubur Yesus kini kosong.
- Kemudian, datang seorang lagi memberitahu anda tentang Tuhan yang Esa, dan mengaku telah menerima wahyu daripada Tuhan yang Esa tersebut. Namun, hanya dia seorang yang berkata demikian. Tidak ada saksi yang dapat mengesahkannya. Malah, dia tidak dapat melakukan mukjizat, selain mendakwa wahyu yang diterimanya adalah satu-satunya mikjizat yang dapat diberikannya. Itu pun, kita tidak pasti sama ada ia benar2 wahyu dari Tuhan atau tidak.

Secara rasionalnya, mana satu yang lebih mudah untuk dipercayai?
@secara rasionalnya saya tetap akan memilih menyembah tuhan yg esa berpegangkan keimanan Allah tuhan yg esa, tuhan yg disembah oleh semua nabi bermula dari adam hinggan Muhammad..saya gila jika menerima khabar org ramai yg datang pada saya dan mengajak saya menyembah manusia kerana dia sendiri pn tdak mengajak org menyembahnya..yg mengajak org menyembahnya adalah org seperti kamu…har3..anda menghujahkan kerasionalan??bukankah kamu yg tdak rasional bila percaya ckp org ramai dan menyembah manusia hya bersandarkan cerita orang ramai yg mendakwa menyaksikan sendiri peristiwa tersebut???bukankah anda tdak rasional bila menafikan ajaran nabi2 terdahulu, menafikan ajaran Nabi Musa iaitu Allah Esa???adakah kamu fikir kebenaran adalah apabila ramai orang yg mengakuinya @ mengungkapkannya jadi perkara itu barulah benar????Kebenara ntdak memerlukan bilangan..kebenaran ttp wujud walau berseorangan ..walau dia berseorangan, tanpa saksi namun ajarannya tdak gila..ajarannya bersesuaian dgn ajaran nabi2 dahulu..sesuai dgn ajaran nabi musa yg kamu sendiri akui…ada ke nabi musa suruh anda menyembah Tuhan Yesus???ajarannya sesuai dgn zaman, sesuai dgn fitrah manusia…10000x lebih dipercayai daripada cuma bergantung dari mulut org ramai yg kononnya menjadi saksi peristiwa tersebut…1000000x lebih diyakini dibandingkan hanya bersandarkan pabila kuburnya kosong…(sekadar selingan : anda tau cerita tentang Atlantuya yg dibunuh..betul ke 2 org yg membunuhnya dihukum gantung??)

Tanpa Nama berkata…

- Baiklah, bolehkah anda memberikan konteks penggunaan ungkapan "Inilah tugas yang Kuterima dari Bapa-Ku" ini? Dan, bagaimana anda boleh menyimpulkannya sebagai bermaksud tugas Yesus hanya sebagai nabi?
@Sedihnya ayat sebegini mudah pun kamu telah salah tafsirkan...percayalah saudara tiwas,,jgnlah disulitkan kebenaran..telah dipermudahkan kebenaran untuk manusia yg mau berfikir… sebaiknya anda sendiri yg mencari dan bandingkan dalam kitab perjanjian lama dn baru yg kamu (kitab injil?maaf kalau silap) dan juga dalam alquran..sya percaya ilmu yg anda miliki jauh lebih hebat dari saya..saya cuma dianugerahkan Allah dengan ilmu logic akal dan pemikiran waras dan pemikiran yg mudah sahaja..perkara sebegini bukanlah masalah tuk anda…untuk diri saya alahamdulillah….saya bersyukur kerana telah memilih untuk mengucapkan ‘Aku naik saksi tiada tuhan yg disembah melainkan Allah dan Nabi Muhammad itu pesuruh Allah’.Tujuan saya membaca blog anda hanyalah untuk mencari kebenaran dalam hidup ini…Nampaknya apa yg sya temui hanyalah jalan yg berselirat yg x mungkin akan ditemukan destinasinya…x mungkin akan saya jadikan keimanan…dan setelah membaca tulisan2 anda terima kasih kerana menguatkan lagi pegangan saya…saya percaya kebenaran ada dalam diri kita..harapnya kamu pn dapat hidayah dari Nya..
Tiwas Tiwasok berkata…
Tanpa nama (28 Julai 2013 4:07 PTG & 28 Julai 2013 4:33 PTG),
Tentang kisah penyaliban Yesus
- Beginilah, apa kata anda berikan perkara yang bercanggah tersebut.

Tentang kesaksian ramai orang vs satu orang
- Nampaknya, anda tidak tahu bagaimana Kristianiti bermula. Malah, anda juga seperti tidak tahu bagaimana kepercayaan anda sendiri bermula.

Anda berkata,
"secara rasionalnya saya tetap akan memilih menyembah tuhan yg esa berpegangkan keimanan Allah tuhan yg esa, tuhan yg disembah oleh semua nabi bermula dari adam hinggan Muhammad..saya gila jika menerima khabar org ramai yg datang pada saya dan mengajak saya menyembah manusia kerana dia sendiri pn tdak mengajak org menyembahnya..yg mengajak org menyembahnya adalah org seperti kamu…har3..anda menghujahkan kerasionalan??"

- Anda "gila" jika menerima khabar dari mereka yang menyaksikan sendiri Yesus yang telah bangkit dari kematian tetapi "tidak gila" jika menerima khabar daripada seorang yang menafikan kebangkitan Yesus walaupun tidak menyaksikan hal tersebut, malah hidup 600 tahun selepas peristiwa tersebut terjadi?
- Tidakkah anda sedar kenyataan anda ini tidak munasabah/rasional?

- Fikirkan, mereka yang mengatakan Yesus adalah Tuhan, telah bangkit dari kematian, adalah murid-murid Yesus sendiri, yang mana hidup sezaman dengan peristiwa tersebut.
- Mereka telah menyaksikan sendiri bagaimana Yesus yang sebelum itu telah mati disalibkan, telah bangkit dan menampakkan diri-Nya kepada mereka.

- Kemudian, 600 tahun kemudian, tiba2 muncul seorang individu, mengakui telah menerima wahyu daripada Tuhan dan mengatakan bahawa Yesus tidak disalibkan. Namun, tiada sesiapa pun yang nampak bagaimana individu tersebut menerima wahyu. Individu tersebut hanya memberikan dakwaan, tanpa sebarang bukti. Malah, dakwaan individu tersebut bercanggah dengan kesaksian mereka yang telah menyaksikan sendiri bagaimana Yesus telah disalibkan, dan bangkit dari kematian.

- Maka, secara rasionalnya, mana satu yang lebih boleh dipercayai?
Kesaksian daripada mereka yang telah menyaksikan sendiri peristiwa tersebut, malah hidup pada zaman yang sama dengan peristiwa tersebut,
atau,
Dakwaan daripada seorang individu, yang lahir 600 tahun kemudian, tanpa menyaksikan peristiwa tersebut, tanpa sebarang bukti, dan tanpa sebarang bukti sokongan?
Tiwas Tiwasok berkata…
Tanpa nama (28 Julai 2013 4:07 PTG & 28 Julai 2013 4:33 PTG),
Anda menulis,
"bukankah kamu yg tdak rasional bila percaya ckp org ramai dan menyembah manusia hya bersandarkan cerita orang ramai yg mendakwa menyaksikan sendiri peristiwa tersebut???"

- Namun, mereka yang mendakwa telah menyaksikan peristiwa tersebut bukan sahaja terdiri daripada orang yang sebelum itu adalah pengikut Yesus, malah termasuk mereka yang sebelum itu tidak percaya bahawa Yesus telah bangkit.
- Fikirkan, jika seorang yang sebelum itu tidak percaya, namun, tiba-tiba juga menjadi percaya kerana telah melihatnya sendiri, malah sanggup mati dibunuh untuk mempertahankan apa yang telah disaksikannya, bukankah itu menunjukkan kesaksiannya boleh dipercayai?

Anda menulis,
"bukankah anda tdak rasional bila menafikan ajaran nabi2 terdahulu, menafikan ajaran Nabi Musa iaitu Allah Esa???"

- Sebenarnya, kepercayaan anda yang menafikan ajaran nabi2 terdahulu. Contohnya, Musa mengajarkan bahawa nama khusus Tuhan adalah YHWH. Namun, nama ini tidak diajarkan di dalam kepercayaan anda. Nabi2 terdahulu juga mengatakan Tuhan adalah Bapa kepada umat-Nya, namun, kepercayaan anda mengatakan Tuhan bukanlah Bapa dan adalah salah jika kita memanggil Tuhan sebagai Bapa.

Anda menulis,
"adakah kamu fikir kebenaran adalah apabila ramai orang yg mengakuinya @ mengungkapkannya jadi perkara itu barulah benar????"

- Sudah tentu tidak, anda salah faham.
- Yang saya katakan adalah orang ramai yang menyatakannya adalah saksi kepada kebenaran tersebut. Mereka bukan sekadar mengungkapkannya.

Anda menulis,
"Kebenara ntdak memerlukan bilangan..kebenaran ttp wujud walau berseorangan ..walau dia berseorangan, tanpa saksi namun ajarannya tdak gila"

- Nampaknya, anda benar2 terdesak untuk menegakkan kepercayaan anda, sehingga anda sanggup mengatakan kebenaran tetap wujud walaupun tanpa saksi.
- Tidakkah anda tahu, nabi2 terdahulu sentiasa memberikan bukti kepada pengajaran yang diberikan mereka? Contohnya, Musa melakukan mukjizat di hadapan Firaun dan seluruh bangsa Israel.

Anda menulis,
"ajarannya bersesuaian dgn ajaran nabi2 dahulu..sesuai dgn ajaran nabi musa yg kamu sendiri akui…ada ke nabi musa suruh anda menyembah Tuhan Yesus???"

- Musa mengajarkan sepuluh Hukum Taurat, namun, adakah kepercayaan anda mengajarkan hal yang sama?
- Musa memanggil Tuhan sebagai YHWH, adakah kepercayaan anda mengajarkan hal yang sama?
- Musa melakukan upacara Korban penebus dosa, adakah kepercayaan anda melakukan hal yang sama?
- Ada banyak lagi perbezaan yang lain.

Anda menulis,
"ajarannya sesuai dgn zaman, sesuai dgn fitrah manusia…10000x lebih dipercayai daripada cuma bergantung dari mulut org ramai yg kononnya menjadi saksi peristiwa tersebut…1000000x lebih diyakini dibandingkan hanya bersandarkan pabila kuburnya kosong…"

- Sesuai dengan zaman? Maksud anda, ajaran bahawa kononnya matahari terbenam di dalam lopak air berlumpur adalah sesuai dengan zaman? atau tahi bintang/komet kononnya adalah peluru api yang digunakan untuk menghalau syaitan yang cuba mendengar perbualan di syurga? atau air mani datang dari tulang sulbi lelaki adalah sesuai dengan zaman?
- Mungkin, anda sendiri belum lagi menyelidiki kepercayaan anda sendiri. Ada baiknya anda mempraktikkan nasihat yang anda berikan kepada saya, iaitu "berfikir di luar kebiasaan" dalam menilai kepercayaan anda sendiri.
Tiwas Tiwasok berkata…
Tanpa nama (28 Julai 2013 4:07 PTG & 28 Julai 2013 4:33 PTG),
Sebelum ini, anda mengatakan Yesus hanyalah seorang nabi dengan hanya bersandarkan kepada ungkapan "Inilah tugas yang Kuterima dari Bapa-Ku".

Namun, apabila saya meminta konteks penggunaan ungkapan tersebut, anda menjawab:
"Sedihnya ayat sebegini mudah pun kamu telah salah tafsirkan...percayalah saudara tiwas,,jgnlah disulitkan kebenaran..telah dipermudahkan kebenaran untuk manusia yg mau berfikir… "

- Mengapa anda cuba mengelak dari memberikan penjelasan? Jika anda benar, mengapa anda tidak mahu menjelaskannya? Atau, adakah anda tidak dapat memberikan penjelasan?
- Anda memberikan alasan dengan berkata:
"sebaiknya anda sendiri yg mencari dan bandingkan dalam kitab perjanjian lama dn baru yg kamu (kitab injil?maaf kalau silap) dan juga dalam alquran.."

- Saya sudah pun melakukannya. Bagaimana dengan anda?

Anda menulis,
"sya percaya ilmu yg anda miliki jauh lebih hebat dari saya.."

- Terima kasih dengan pujian ini, namun, saya tidaklah sehebat mana. Saya hanyalah insan biasa yang percayakan kebenaran, dan mengikut ke mana bukti membawa saya. Dan setakat ini, bukti yang ada membawa saya kepada Yesus Kristus sebagai Tuhan dan Juruselamat.

Nampaknya, mungkin dialog kita ini sampai di sini sahaja, kerana anda seperti tidak mahu meneruskannya lagi. Saya juga bersyukur kerana Tuhan yang saya sembah memberikan kita kebebasan untuk memilih atau menolak-Nya. Dia memberikan kita akal fikiran untuk mengenal siapa diri-Nya. Dan yang paling indah, Dia sanggup membayar harga dosa untuk kita, dan apabila kita menerima anugerah tersebut melalui Yesus Kristus, kita diselamatkan dari maut yang kekal iaitu neraka.

Saya juga percaya kebenaran ada di dalam diri kita, sesuai dengan yang tertulis di dalam Alkitab. Semoga kebenaran membebaskan anda. Tuhan memberkati.
Tanpa Nama berkata…
Saudara Tiwas,,,,
Kelihatannya anda benar2 yakin dgn hujah2 anda…Anda mendakwa telah mengkaji dan berfikir di luar kebiasaan tetapi sebaliknya berlaku…Jelas sekali dari pertama kali sya berhujah anda x kn temui langsung petikan ayat2 dari alquran yg sya imani @ bible yg anda yakini…ye, anda bisa sja mengatakan sy tdak melakukannya kerna kejahilan @ keterbatasan sya dalam ilmu sepertinya…sya bisa menerimanya…
Jelas beerbeza dgn anda yg tiap dakwaan bersandarkan dalil2 dari kitab anda sendiri…malah anda berani pula mengambil petikan dari kitab alquran bagi menunjukkan kelemahan..anda mengulang2 tuduhan pada kitab alquran walhal anda sendiri telah tau jawapannya..anda kelihatannya bijak dalam ilmu anda tapi lebih jauh lagi anda berhujah lagi terserlah kelemahan2 anda…seolahnya anda terperangkap dalam jalan berselirat yg anda sendiri cipta…
Saudara Tiwas,
Sya enggan menyokong hujah2 sya dgn ayat2 alquran kerna sya fikir lebih elok kitab suci tdak diperdebatkan @ ditafsir sesuka hati hya kerana untuk menegakkan kebenaran(kebenaran itu tertegak sendiri)dan ya sya bimbang jika takut disalah tafsir malahan makin menjauhkan org ramai pabila membaca tafsiran sya(sperti yg anda lakukan)..Jelas sekali kita akan tetap pertahankan kepercayaan kita sehingga gagal melihat kesilapan diri… Ambil saja contoh “kisah porno dalam bible”..Jelas sekali sya hya memberi komen sememangnya ayat2 kurang sopan tdak patut wujud dalam kitab suci dan ianya memalukan..dan jelas sekali ayat tersebut mmg kurang sopan(sya enggan menulis ayat2 lucah/porno)..sya tdak mengatakan kitab injil adalah palsu hya kerana ayat2 tersebut…Jelas anda enggan mengakuinya malah anda membuat dakwaan ke atas ayat2 alquran..Jika anda sendiri bersusah payah meyakinkan sya ayat dalam alquran tersebut menjijikkan,,bukankah anda sendiri membenarkan tuduhan2 yg mengatakan kitab bible penuh dgn kisah porno???Jika begitu, mengapa sukar sgt anda ucapkan, ‘ya kisah2 yg diceritakan itu menjijikkan dan sepatutnya tdak patut ada dalam kitab suci’..Dan anda kira sya akan menjawab dakwaan anda??..sya kira anda faham kenapa bukan???
Saudara Tiwas, perlukah Tuhan memerlukan kesempurnaan sedangkan Dia adalah Tuhan yg dah sememangnya Maha Besar..Adakah ayat untuk menggambarkan kesempurnaan di atas kesempurnaan???Mungkin Maha Sempurna???Tidak saudara,,Allah Maha Besar,,Dia tdak memerlukan kesempurnaan kerna Dia sememangnya pencipta..Ayat memerlukan kesempurnaan hyalah sesuai untuk manusia kerna memerlukan kesempurnaan pastinya bermula dari ketidak sempurnaan(spt Yesus yg kamu yakini…Perlu ke Tuhan tdak melakukan dosa? Berdosakah Tuhan bila dia mencabut nyawa???Bukankah kita berdosa sekiranya melakukan kesalahan..Bukankah dosa hya untuk manusia sahaja..Bukankah dosa itu ada hya bila melakukan kesalahan..Jika dia x melakukan kesalahan maknanya dia x berdosa..Adakah Allah melakukan kesalahan???tentu tdak bukan..(mungkin Yesus berisiko untuk melakukannya??)Seharusnya anda fikir kembali kenyataan anda seblum ini..anda seolah2 mengagungkan Tuhan tapi pada masa yg sama anda berlagak seperti mengenal Tuhan dgn menilai Tuhan hya bersandarkan kitab injil anda..Anda tergamak mengatakan Tuhan dilahirkan dari tubuh manusia dan membesar dari tubuh manusia, mati disalib, menjadi Tuhan blablabla…bukankah telah sya ingatkan anda,,tanda2 Allah ada di sekeliling kita malahan dalam diri kita..anda x perlupn menguatkan hujah anda dgn petikan ayat2 bible anda…bukankah telah sya ajak anda agar dialog ini dihujahkan berlandaskan akal fikiran kita sahaja???Tdak bolehkah anda berfikir menggunakan akal fikiran yg tenang tanpa emosi keterlaluan dalam mempertahankan kitab anda???
Tanpa Nama berkata…
Anda percaya Tuhan dilahirkan dari tubuh manusia tapi anda x percaya Allah itu esa????
Anda percaya Yesus bangkit dari kematian tapi anda x percaya Allah telah menukar org yg disalib itu dgn org lain????
Anda percaya cerita2 org beribu tahun lepas yg menjadi saksi manusia telah menjadi Tuhan namun anda gagal mempercayai cerita2 org bahawa Allah itulah satu2nya Tuhan untuk manusia???
Anda percaya Allah itu Tuhan tapi anda gagal mempercayai Tuhan tdak memerlukan anak???
Malahan anda percayakan 1 tapi anda juga percayakn 3…Anda mengakui Tuhan itu esa tapi anda ttp mengatakan Yesus Tuhan anak….Jelas sekali anda yg perlu fikir impak dari kepercayaan anda ini….
Boleh saja anda berikan dalil2 @ petikan2 kitab anda untuk menguatkan hujah anda…boleh saja anda mengulang2 tuduhan2 anda ttg kitab alquran…tapi kenyataannya anda takut melihat diri anda sendiri, melihat alam sekeliling untuk menilai kepercayaan anda..Anda x putus2 menggunakan kitab injil unutk kepentingan anda…Anda fikir betapa luasnya alam ciptaan yg Esa, betapa hebatnya ciptaanNya, betapa mudahnya Dia mencipta anak Adam, betapa berkuasanya Allah hinggakan tiada kata yg dapat menggambarkan lalu anda fikir dia memerlukan anak?? dia memerlukan tuhan berkorban di tiang salib untuk menebus manusia dari dosa???Allah x memerlukan semua ini, tapi kita yg memerlukan DIa…Allah x selemah yg kamu percayai…Anda fikirkanlah apa impak dari kenyataan2 anda sebelum ini..
Siapakah yg menjadi saksi Nabi Musa bila dia mengatakan dapat berkata2 dgn Allah??…Siapakah yg jadi saksi Nabi Isa bila Allah meniup rohnya ke dalam rahim wanitayg suci???Siapakah yg dapat menjadi saksi Nabi Muhammad pabila mendakwa menerima wahyu Allah dgn perantaraan Jibrail..Atau anda nak sya mengupas lebih dalam lagi…Siapakah yg menjadi saksi Allah bila dia mengutuskan para Nabi????(Ya Allah Tuhan yg Maha Mengetahui,,Cuma Dikau yg tau apa isi hati ku..amin) Adakah akan datang kepada anda seseorang dgn membawa beberapa mukjizat dan mengajak anda menyembah Tuhan yg 6 anda terus mempercayainya…???Adakah itu kebenarannya??? Adakah anda fikir kebenaran adalah dgn mukjizat???Setakat itukah kebenaran????Adakah begini tafsiran anda dalam mencari kebenaran???Nilailah diri anda sendiri..luaskanlah pemikiran anda kerna jelas sekali betapa sempitnya pemikiran anda dalam mentafsir sesuatu…
Saudara Tiwas,
Sya kira anda benar agar sebaiknya dialog ini ditamatkan shja…Ya, sya pn fikir begitu…Kiranya kepada Allah kita berserah agar satu hari diberi petunjuk dan hidayahnya…
Tiwas Tiwasok berkata…
Tanpa nama (29 Julai 2013 10:25 PG & 29 Julai 2013 10:25 PG),
Jujur saya katakan, dialog kita ini telah membantu saya mengesahkan suatu hal yang selama ini sering saya fikirkan, iaitu, Muslim mempunyai persepsi yang jauh terpesong tentang kepercayaan sebenar Kristian.

Ia jelas melalui persoalan2 dan hujah2 yang anda berikan. Contohnya, anda berkata,
"Anda percaya Allah itu Tuhan tapi anda gagal mempercayai Tuhan tdak memerlukan anak???"
- Melalui kenyataan anda ini, agak jelas anda menyangka Kristian percaya Tuhan mempunyai "anak".
- Masalahnya, Kristian tidak mempercayai Tuhan mempunyai "anak". Gelaran "Anak" yang diberikan kepada Yesus tidak bermaksud Yesus adalah "anak" Tuhan secara biologi, iaitu dilahirkan oleh Tuhan.
- Gelaran "anak" tersebut hanyalah gelaran kepada salah satu Peribadi di dalam Triniti, sesuai dengan yang dinyatakan di dalam Alkitab.

Ada banyak lagi kenyataan2 anda yang jelas menunjukkan salah faham anda tentang kepercayaan sebenar Kristian. Namun, saya tidak akan memperkatakannya di sini, kerana anda sudah tidak mahu meneruskannya.

Mungkin, saya akan menggunakan persoalan2 anda ini sebagai platform untuk menulis artikel2 penjelasan di dalam blog ini. Untuk itu, saya berterima kasih kepada anda kerana memberikan saya bahan2/material untuk dijadikan penulisan di dalam blog ini.

Saya akan jadikan dialog kita sebuah post di dalam blog ini untuk bacaan pelawat2 blog ini. Biar para pembaca blog ini yang menilainya sendiri.

Tuhan memberkati.
Tanpa Nama berkata…
Saya amat pelik sebab banyak persamaan antara kisah Yesus dan mitos2 lain (Baal, Mithras, Osris dan lain2nya.)Saudara mendakwa ada beberapa persamaan2 ini adalah pembohongan tapi ada juga persamaan2 ini adalah benar dan selari dengan satu sama lain. Boleh juga dikatakan asas ceritanya adalah sama iaitu Tuhan yang datang ke bumi dan kemudiannya berkorban untuk manusia. Boleh beri respon saudara?
Tiwas Tiwasok berkata…
Tanpa nama (8 Disember 2013 12:59 PTG),
Anda menulis,
"Saya amat pelik sebab banyak persamaan antara kisah Yesus dan mitos2 lain (Baal, Mithras, Osris dan lain2nya.)Saudara mendakwa ada beberapa persamaan2 ini adalah pembohongan tapi ada juga persamaan2 ini adalah benar dan selari dengan satu sama lain. Boleh juga dikatakan asas ceritanya adalah sama iaitu Tuhan yang datang ke bumi dan kemudiannya berkorban untuk manusia. Boleh beri respon saudara?"

- Maaf, nampaknya anda belum menyelidiki hal ini. Anda hanya mengulang apa yang anda sangkakan adalah fakta, sedangkan ia bukanlah demikian.
- Saya telah pun memperkatakan tentang mitos2 ini di blog ini, dan menunjukkan kepalsuan teori2 tersebut (anda boleh membacanya di sini). Apa kata anda membacanya? Dan, apa kata anda sendiri menyelidiki hal ini dengan saksama?
Tanpa Nama berkata…
bagaimana kita boleh sedar samaada fakta-fakta yang diberikan adalah benar @ salah? bagaimana kita boleh mengetahui tafsiran2 mereka ini adalah benar @ salah..Fakta-fakta yang anda berikan, begitu juga oleh penulis2 lain, sering dirujuk kepada penulisan pihak tertentu sebagai sandaran. Bahkan jika kajian ini dilaksanakan oleh anda sendiri, akan pastinya boleh menimbulkan keraguan. Sebagai contoh, jika anda menafsir @ sebagai A, maka soalan yang akan ditanya 'Mengapa anda menafsir @ sebagai A walhal saya menafsir @ adalah B?' Kajian2 sebegini seolah-olah tiada penghujungnya seperti mengatakan unsur terkecil adalah atom walhal kajian menunjukkan unsur atom itu sendiri terdiri dari proton dan elektron dan pastinya tahun2 akan mendatang akan ditemui unsur terkecil daripadanya malah akan ada lagi penemuan unsur terkecil dari yang terkecil di masa2 akan datang pastinya..
Tiwas Tiwasok berkata…
Tanpa nama (9 Disember 2013 9:01 PG),
- Mungkin anda tidak tahu, tetapi teori peniruan yang anda cuba dakwakan ke atas kisah Yesus Kristus ini sudah lama diselidiki dan disahkan sebagai tidak berasas oleh penyelidik dan ahli sejarah kuno.
- Malah, penyelidik bukan Kristian seperti John Dominic Crossan, Bart Ehrman, dll, juga menolak teori penciplakkan ini.
- Hanya mereka yang taksub kepada teori konspirasi seperti James Murdock@Archarya S, dll, sahaja yang cuba mengatakan teori yang sudah terbukti palsu ini sebagai "fakta".
- Malah, teori ini adalah teori yang telah outdated, dan telah pun ditolak di dalam dunia akademik sejak penghujung kurun ke-19 lagi.
- Maka, cubaan anda untuk cuba mengatakan teori ini sebagai 'sahih' hanya mendedahkan bahawa anda belum pernah menyelidiki hal ini.
Tanpa Nama berkata…
bagaimana anda mengesahkan fakta2 yang anda percayai bersandarkan dari sumber yang anda yakini adalah benar?? Jika fakta2 dari apa yang dikatakan bukti ini memandu anda ke arah yang sukar diterima akal, malahan bertentangan dengan hukum alam semulajadi ini, adakah anda akan masih meyakininya?
Sejujurnya anda mengatakan fakta2 tsb adalah benar adalah disebabkan anda mahu menyelaraskan dengan kepercayaan anda shj. Bukan berdasarkan kepatuhan pada logik akal fikiran dan alam semulajadi ini..Anda mengatakan kepercayaan anda dipandu oleh bukti2 dan fakta2 dari sumber yang anda percayai walhal arah pembuktian tsb menuju ke arah ketidak mungkinan terjadi..Anda menyokong fakta/bukti semata2 untuk menegakkan kepercayaan anda..
Tanpa Nama berkata…
Mengapa tidak anda bermula dari pencarian fakta/bukti dahulu...biarkan fakta/bukti memandu arah tujuan anda..Jika arah yang dituju menunjukkan ketidakmungkinan cuba anda menyelidiki logik yang paling mudah bersandarkan hukum alam semulajadi...Jika anda benar2 jujur dalam penulisan anda ini, cubalh berlaku neutral sebelum memutuskan sesuatu kebenaran..Jangan biarkan bukti memandu anda ke arah yang salah...
Tiwas Tiwasok berkata…
Tanpa nama,
Anda menulis,
"bagaimana anda mengesahkan fakta2 yang anda percayai bersandarkan dari sumber yang anda yakini adalah benar?? "

- Kerana saya telah membaca sumber tersebut, kemudian menyelidiki hujah2 yang diberikan sama ada sepadan dengan fakta yang ada atau tidak.
- Bagaimana dengan anda? sudahkah anda menyelidikinya sebelum menerimanya sebagai benar?

anda menulis,
"Jika fakta2 dari apa yang dikatakan bukti ini memandu anda ke arah yang sukar diterima akal, malahan bertentangan dengan hukum alam semulajadi ini, adakah anda akan masih meyakininya?"

- Anda seorang yang memegang fahaman naturalisme?
- saya mengikut ke mana bukti membawa saya. Dan, bukti yang ada menunjukkan Yesus bukan diciplak daripada mitos2 yang anda dakwakan.
- Jika anda seorang yang percaya kepada kewujudan Tuhan, agak pelik apabila anda seperti seorang yang berfahaman Naturalisme. Kerana anda menolak sesuatu itu berdasarkan alam semulajadi.

Anda menulis,
"Sejujurnya anda mengatakan fakta2 tsb adalah benar adalah disebabkan anda mahu menyelaraskan dengan kepercayaan anda shj. Bukan berdasarkan kepatuhan pada logik akal fikiran dan alam semulajadi ini..Anda mengatakan kepercayaan anda dipandu oleh bukti2 dan fakta2 dari sumber yang anda percayai walhal arah pembuktian tsb menuju ke arah ketidak mungkinan terjadi..Anda menyokong fakta/bukti semata2 untuk menegakkan kepercayaan anda.."

- maaf, apa yang anda berikan ini hanyalah andaian anda tentang saya.
- yang pasti, anda masih belum menyatakan apakah hal yang anda katakan sebagai "bukan berdasarkan kepatuhan pada logik akal fikiran dan alam semulajadi" tersebut.
- apakata anda kembali kepada dakwaan asal anda yang mengatakan kisah Yesus diciplak dari mitos Baal, Osiris, dll tersebut dengan memberikan pembuktian anda. namun, saya harap anda bukan sekadar copy-paste tetapi menjelaskannya berdasarkan kefahaman anda sendiri.
Tiwas Tiwasok berkata…
Tanpa nama,
anda menulis,
"Mengapa tidak anda bermula dari pencarian fakta/bukti dahulu...biarkan fakta/bukti memandu arah tujuan anda..Jika arah yang dituju menunjukkan ketidakmungkinan cuba anda menyelidiki logik yang paling mudah bersandarkan hukum alam semulajadi...Jika anda benar2 jujur dalam penulisan anda ini, cubalh berlaku neutral sebelum memutuskan sesuatu kebenaran..Jangan biarkan bukti memandu anda ke arah yang salah..."

- Terima kasih dengan nasihat anda. Jujur saya katakan, saya telah menyelidiki hal ini (tentang teori ciplak/mitos) sebelum sampai kepada kesimpulan saya sekarang.
- Dan, anda sekali lagi memberikan fahaman naturalisme. Adakah anda seorang atheist atau agnostic?
Tanpa Nama berkata…
Saya mempercayai kewujudan Tuhan yang mencipta alam semulajadi. Akan tetapi Tuhan telah mencipta alam ini dengan peraturan2. Sebagai contoh, Tuhan mencipta manusia dengan aturan manusia perlu oksigen untuk terus hidup. Boleh saja jika mengikut aturan Tuhan yang Maha Berkuasa, Dia boleh saja mencipta manusia yang bisa terus hidup tanpa oksigen..AKan tetapi inilah aturan semulajadi yang Tuhan tetapkan. Berbalik kepada perbincangan kita, kewujudan Yesus itu sendiri seperti kewujudan Adam (selayaknya penciptaan Adam lebih besar kerana tanpa ibu bapa). Tuhan telah meniupkan rohNYa kepada Adam lalu Adam hidup dan begitu juga dengan Yesus. Apa yang penting kejadian ini adalah sesuatu yang di luar kebiasaan. Kedua2 kejadian ini menunjukkan adanya kuasa yang lebih besar yang berkuasa untuk melanggar aturan alam semulajadi. Ini kerana Dia lah yang menetapkan aturan2 ini, jadi Dia jugalah yang boleh melanggarnya. Kedua2 peristiwa ini hanyalah alat kepada Tuhan untuk menunjukkan kepada manusia betapa Dia bisa saja melanggar hukum alam ini yang Dia sendiri tetapkan kerana DIa adalah Tuhan.
Tiwas Tiwasok berkata…
Tanpa nama,
Sebelum ini, anda berkata,
"Jika fakta2 dari apa yang dikatakan bukti ini memandu anda ke arah yang sukar diterima akal, malahan bertentangan dengan hukum alam semulajadi ini, adakah anda akan masih meyakininya?
Sejujurnya anda mengatakan fakta2 tsb adalah benar adalah disebabkan anda mahu menyelaraskan dengan kepercayaan anda shj. Bukan berdasarkan kepatuhan pada logik akal fikiran dan alam semulajadi ini..
"

- Pada kenyataan ini, anda seperti mengandaikan sebarang kesimpulan yang bertentangan dengan hukum alam semulajadi (nature) tidak sepatutnya diterima.

Namun, di dalam respon anda yang terbaru, anda berkata pula,
"Kedua2 peristiwa ini hanyalah alat kepada Tuhan untuk menunjukkan kepada manusia betapa Dia bisa saja melanggar hukum alam ini yang Dia sendiri tetapkan kerana DIa adalah Tuhan."

- Kenyataan pertama anda sebenarnya telah mengecualikan sebarang kuasa supernatural (iaitu Tuhan) dari kesimpulan yang akan kita perolehi. Kenyataan tersebut adalah berasaskan fahaman "naturalisme", di mana sebarang kuasa supernatural (bukan semula jadi) tidak dipertimbangkan dalam membuat kesimpulan.
- Namun, anda kemudian membuat kenyataan yang bercanggah dengan kenyataan pertama anda dengan mengatakan Tuhan boleh melanggar hukum alam tersebut.

Saya merasakan anda tidak tahu apa itu "Naturalisme". Kerana penjelasan terbaru anda bukan lagi bersifat "Naturalisme" dan saling bercanggah.

Berbalik kepada persoalan kita tentang Yesus, anda masih belum memberikan pembuktian anda kepada dakwaan asal anda yang mengatakan kisah Yesus adalah "selari/sama" dengan mitos2 kuno seperti Baal, Osiris, Mithras, dll. Apa kata anda direct to the point dengan memberikan hujah/argumen/fakta/bukti anda bahawa wujud keselarian/persamaan di antara kisah Yesus dan mitos2 kuno tersebut.
Tanpa Nama berkata…
Menjawab Allah sebagai Dzat

Antek FFI said :

Dzat dengan zat itu beda. Jika Allah.swt disamakan dengan zat, yg notabene adalah ciptaan-Nya sendiri, maka itu amat mustahil. Atom diciptakan oleh Allah.swt masa Dia sendiri “mencipta” dirinya dengan atom? Masuk akal nggak mobil diciptakan sama mobil? Makanya, pelajari dulu struktur linguistik bahasa Arab tentang Dzat. Baru lo buka wacana disini, tentunya dengan tujuan mencari fakta dan penjelasan, bukan offensive orientation![/quote]

Nah, itulah tugas anda untuk menjelaskan DZAT Allah kepada kami, secara linguistik , dan jangan lupa bawa literatur yang sahih.

Kami non muslim tidak mengerti bahasa Arab Klasik kecuali Hillman, Murtad Mama, Noor, muslimpun tidak ada yang mengerti benar bahasa Arab Klasik.

Mohon penjelasannya, mudah mudahan saya berjumpa orang yang mengerti bahasa Arab Klasik dan dapat memberi pencerahan mengenai DZAT.

Apakah Dzat tersebut mempunyai kepribadian?

Apakah Dzat tersebut berbentuk RUH?

Apakah Dzat tersebut pernah menampakan diri?

Apakah Dzat tersebut berbentuk materi?

Apakah Dzat tersebut memiliki energi/power?

Apakah Dzat tersebut pernah membuktikan powernya(tanpa bantuan FPI) adalah POWER OF GOD?

Nih, ana ketemu alasan-alasan kenapa muslimer ga bisa menjelasin secara ilmiah apa itu dzat auloh

Larangan Berfikir tentang Dzat Allah
Tanpa Nama berkata…
Menjawab Allah sebagai Dzat

Antek FFI said :

Dzat dengan zat itu beda. Jika Allah.swt disamakan dengan zat, yg notabene adalah ciptaan-Nya sendiri, maka itu amat mustahil. Atom diciptakan oleh Allah.swt masa Dia sendiri “mencipta” dirinya dengan atom? Masuk akal nggak mobil diciptakan sama mobil? Makanya, pelajari dulu struktur linguistik bahasa Arab tentang Dzat. Baru lo buka wacana disini, tentunya dengan tujuan mencari fakta dan penjelasan, bukan offensive orientation![/quote]

Nah, itulah tugas anda untuk menjelaskan DZAT Allah kepada kami, secara linguistik , dan jangan lupa bawa literatur yang sahih.

Kami non muslim tidak mengerti bahasa Arab Klasik kecuali Hillman, Murtad Mama, Noor, muslimpun tidak ada yang mengerti benar bahasa Arab Klasik.

Mohon penjelasannya, mudah mudahan saya berjumpa orang yang mengerti bahasa Arab Klasik dan dapat memberi pencerahan mengenai DZAT.

Apakah Dzat tersebut mempunyai kepribadian?

Apakah Dzat tersebut berbentuk RUH?

Apakah Dzat tersebut pernah menampakan diri?

Apakah Dzat tersebut berbentuk materi?

Apakah Dzat tersebut memiliki energi/power?

Apakah Dzat tersebut pernah membuktikan powernya(tanpa bantuan FPI) adalah POWER OF GOD?

Nih, ana ketemu alasan-alasan kenapa muslimer ga bisa menjelasin secara ilmiah apa itu dzat auloh

Larangan Berfikir tentang Dzat Allah
answering misionaris
Tanpa Nama berkata…
1. DALIL AL QUR’AN

Allah subhanahu wa ta’ala berfirman :

” Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi, dan silih bergantinya malam dan siang terdapat tanda-tanda bagi orang-orang yang berakal, (yaitu) orang-orang yang mengingat Allah sambil berdiri atau duduk atau dalam keadaan berbaring dan mereka memikirkan tentang penciptaan langit dan bumi (seraya berkata): “Ya Tuhan kami, tiadalah Engkau menciptakan ini dengan sia-sia. Maha Suci Engkau, maka peliharalah kami dari siksa neraka “.(Q.S. Ali Imran : 190-191)

Allah subhanahu wa ta’ala berfirman :

Katakanlah: “Perhatikanlah apa yang ada di langit dan di bumi. Tidaklah bermanfaat tanda kekuasaan Allah dan rasul-rasul yang memberi peringatan bagi orang-orang yang tidak beriman”. (Q.S. Yunus : 101)

Allah subhanahu wa ta’ala berfirman :

“Dan Kami tidak menciptakan langit dan bumi dan apa yang ada antara keduanya tanpa hikmah. Yang demikian itu adalah anggapan orang-orang kafir, maka celakalah orang-orang kafir itu karena mereka akan masuk neraka.” (Q.S. Shaad : 27)

2. DALIL AS SUNNAH

Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

” Berfikirlah tentang nikmat-nikmat Allah, dan jangan sekali-sekali engkau berfikir tentang Dzat Allah ” (Hadits hasan, Silsilah al Ahaadiits ash Shahiihah)

nih lagi: Kata dzat yang disandarkan pada Allah kita ketemukan pada sabda Nabi saw, “Tafakkaruu fi khalkillah walaa tafakkarua fi dzatihi” (= berpikirlah kamu tentang ciptaan Allah tapi jangan berpikir mengenai DzatNya). pertanyaannya: darimana si momet itu mendapat istilah auloh itu dzat?
answering misionaris
Tanpa Nama berkata…
Jawaban akan saya mulai dari ayat :

firman Allah subhanahu wata’ala :

لَيْسَ كَمِثْلِهِ شَيْئٌ وَهُوَ السَّمِيْعُ اْلبَصِيْرُ

( الشورى : 11 )

” Tidak sesuatu pun yang serupa dengan Dia ( Allah ) , dan Dia Maha Mendengar , Maha Melihat ” . ( QS. As Syuuraa : 11 )

Maka kalau kita menyebut Dzatullah (Dzat Allah), tidak berarti dzat di sini sama dengan ciptaan-Nya (zat cair, zat gas, cat padat). Sama seperti ketika kita mengatakan bahwa Allah mendengar, bukan berarti mendengar seperti makhluknya dengan indera dengar (telinga misalnya).

Kata Dzat yang disandarkan pada Allah kita ketemukan pada sabda Nabi saw, “Tafakkaruu fi khalkillah walaa tafakkarua fi dzatihi” (= berpikirlah kamu tentang ciptaan Allah tapi jangan berpikir mengenai DzatNya).

Berpikir tentang ciptaan Allah akan menyadarkan kita bahwa Allah itu ada; eksistensi Allah itu nyata.

Tapi jangan sampai kita berpikir tentang Dzat Allah atau sosok Allah. Mengapa? Kita tak akan pernah mampu.

Bukankah Dia Mutlak (Absolute). Tak terbatas oleh ruang dan waktu; termasuk tak terbatas oleh alam pikiran manusia. Sementara manusia serba relatif. Ambil contoh, mata kita hanya untuk melihat benda mati saja sudah tertipu; tongkat lurus yang tertancap di air jernih bukankah kelihatan patah?

Bagaimana mata yang relatif ini akan mampu melihat Dzatullah yang tak terbatas itu? Maka pengetahuan kita tentang Dzat Allah tidak lain sebatas informasi yang dia berikan kepada kita: bagaimana sifatNya, apa namaNya; apa kehendakNya, dan sebagainya. Semua itu diinformasikan Allah melalui Al Quran dan dijelaskan oleh Nabi Muhammad saw.

Jika kita memaksakan diri untuk “mewujudkan” sosok tuhan dalam pikiran kita, pasti akan salah. Sebab, bukankah selama ini pengetahuan kita selalu berdasar persepsi yang menyandar pada apa saja yang pernah kita lihat?

Mengapa ada tuhan yang “diwujudkan” dengan empat tangan oleh para penganut agama pagan? Karena sang pewujud dipengaruhi oleh persepsi mereka bahwa tuhan itu berkuasa dan kekuasaan itu, seperti gambaran kekuasaan manusia, disimbolkan dengan tangan.

Jadi, kembali lagi yang dimaksud Dzatullah adalah wujud Allah, yang wujud itu tak mungkin bisa digambarkan, atau didefinisikan oleh manusia.

Kata Dzat selalu dirangkai dengan sifat Kemahaan-Nya dipakai untuk menyebut kata ganti Allah SWT Pencipta Jagat Raya. Sedangkan hakikat Allah tidak dapat ditangkap dengan indera makhluk-Nya. Allah tidak sama dengan zat-zat yang diciptakan-Nya.

“dan tidak ada seorangpun yang setara dengan Dia” (QS.Al-Ikhlas:4)

Seharusnya para kafir malu menuduh Allah itu berupa benda atau zat. Sebab dalam alkitab cetakan lama ( hehee… biasalah kitab sering diamandemen) Tuhan secara tegas digambarkan sebagai “zat”

“Maka oleh sebab kita dijadikan Allah, tiadalah patut kita menyangkakan ZAT ALLAH itu serupa dengan emas dan perak atau batu yang berukir dengan kepandaian dan akal manusia” (Kisah Para Rasul 17:29, Alkitab Terjemahan Lama, LAI Jakarta 1960)

Bahkan Tuhan dalam sejarah Bible digambarkan dengan bentuk dan tingkah aneh-aneh dan tidak masuk akal, contoh:
answering misionaris
Tanpa Nama berkata…
-Tuhan turun ke bumi menjadi manusia, lalu duel dengan Nabi Yakub sampai Tuhan kalah (Kejadian 32:28). Hmm.. Tuhan ngapain duel dengan nabi segala?! kalah pula.

-Tuhan menjelma menjadi burung merpati yang terbang di atas sungai (Yohanes 1:32)

-Tuhan menjadi manusia Yesus yang dikejar tentara, tertangkap dan disiksa sampai mati di kayu salib (Yohanes 1:40, Matius 27:50, Markus 15:32, Lukas 23:46, Yohanes 19:30)

Alkitab menyebutkan Allah sebagai roh, perhatikan ayat ini:

“Allah itu roh dan barangsiapa menyembah Dia, harus menyembah-Nya dalam roh dan kebenaran” (Yohanes 4:24)

Jika Allah itu roh, maka konsep Ketuhanan akan semakin tidak jelas dan sangat melecehkan Tuhan. Tuhan digambarkan dalam bentuk yang sangat hina.

“Bumi belum berbentuk dan kosong, gelap gulita meliputi samudera raya, dan ROH ALLAH MELAYANG-LAYANG DI ATAS PERMUKAAN AIR” (Kejadian 1:2)

Hah… roh Tuhan melayang-layang….

“Maka aku melihat ditengah-tengah tahta dan keempat makhluk itu dan di tengah-tengah tahta itu berdiri SEEKOR ANAK DOMBA SEPERTI TELAH DISEMBELIH, BERTANDUK TUJUH DAN BERMATA TUJUH, ITULAH KETUJUH ROH ALLAH YANG DIUTUS KE SEURUH BUMI” (Wahyu 5:6)

Sehina itukah bentuk roh Tuhan. Seharusnya mereka memikirkan sudah sempunakah konsep Ketuhanan dalam agama mereka sebelum mencari-cari cela Islam.

Konsep Ketuhanan Allah dalam Islam sudah sangat mapan, tak ada lagi yang perlu dipermasalahkan bagi orang-orang yang berpikir.

Wallahualam…
answering misionaris
Tanpa Nama berkata…
Alam dan ciptaan berserta aturan adalah hasil ciptaan Tuhan..Jadi tidak ada masalah jika Tuhan yang mengubah aturan alam itu sendiri..Dalam kes Yesus contohnya, memandangkan Tuhan telah mengubah hukum alam dengan menjadi manusia, ya kenapa tidak pula. Tuhan yang berkuasa merubah aturan pada bila2 masa sudah tentu mampu melakukannya..Akan tetapi kisah Yesus ini menimbulkan masalah lain pula kerana sehingga zaman ini objektif Tuhan untuk menyelamatkan manusia tidak tercapai kerana dunia pada masa ini masih lagi muncul kepercayaan lain yang menolak kisah ini. Ini bermakna kisah ini dengan sendirinya melanggar hukum alam yang dicipta oleh Tuhan. Jadi masakan Tuhan yang mencipta alam tidak mampu mencapai objektifnya dalam kisah Yesus? Ini menunjukkan Tuhan telah gagal dan manusia serta aturan alam lebih hebat dari Tuhan?
Tiwas Tiwasok berkata…
Tanpa nama,
Memandangkan anda menjawab dengan mencopas/copy-paste dari laman lain, saya tidak akan memberikan respon untuk copy-paste anda tersebut di sini (mungkin saya akan membuat post baru). Sudah ada laman2 web lain yang memberikan respon kepada apa yang telah anda copy-paste.

Saya akan memberikan respon kepada hasil tulisan anda sendiri.

Anda menulis,
"Alam dan ciptaan berserta aturan adalah hasil ciptaan Tuhan..Jadi tidak ada masalah jika Tuhan yang mengubah aturan alam itu sendiri..Dalam kes Yesus contohnya, memandangkan Tuhan telah mengubah hukum alam dengan menjadi manusia, ya kenapa tidak pula. Tuhan yang berkuasa merubah aturan pada bila2 masa sudah tentu mampu melakukannya.."

- Terima kasih kerana anda mengakui Tuhan cukup berkuasa dan boleh melakukan hal tersebut, iaitu menjadi manusia.

Anda menulis,
"Akan tetapi kisah Yesus ini menimbulkan masalah lain pula kerana sehingga zaman ini objektif Tuhan untuk menyelamatkan manusia tidak tercapai kerana dunia pada masa ini masih lagi muncul kepercayaan lain yang menolak kisah ini. Ini bermakna kisah ini dengan sendirinya melanggar hukum alam yang dicipta oleh Tuhan. Jadi masakan Tuhan yang mencipta alam tidak mampu mencapai objektifnya dalam kisah Yesus? Ini menunjukkan Tuhan telah gagal dan manusia serta aturan alam lebih hebat dari Tuhan?"

- Apa perkaitan di antara objektif Tuhan menyelamatkan umat manusia dengan kemunculan kepercayaan lain?
- Bukankah Tuhan memberikan kita kebebasan untuk memilih Dia atau tidak? Oleh kerana kebebasan memilih ini, maka timbul kepercayaan2 lain.
- Dan, kita juga perlu menyelidiki sebab kepercayaan lain menolak kisah tersebut. Adakah penolakkan tersebut berdasarkan fakta, atau berdasarkan teori dan salah faham semata-mata?

- Dan, bagaimana kewujudan penolakan ini menjadikan kisah ini "dengan sendirinya melanggar hukum alam yang dicipta oleh Tuhan"?

- Bukan itu sahaja, bagaimana anda tahu Tuhan tidak mampu mencapai objektifnya dalam kisah Yesus? Menurut anda, apakah objektif di dalam kisah Yesus tersebut sehingga anda katakan objektif tersebut telah gagal?

Maaf tanpa nama, namun, anda sekadar memberikan kenyataan tanpa sebarang fakta. Malah, anda masih lagi belum memberikan sebarang pembuktian tentang dakwaan anda bahawa wujud persamaan di antara kisah Yesus dan mitos2 kuno tersebut. Adakah anda cuba mengelak dari menjelaskan dakwaan anda sendiri?
Tanpa Nama berkata…
Sila baca kenyataan sebelum ini. Anda mendakwa tuduhan2 itu adalah palsu akan tetapi anda harus mengakui jalan cerita antara kisah2 tsb adalah mirip sekali. Mengisahkan Tuhan yang turun ke muka bumi bagi mengorbankan diri untuk manusia.
Malahan anda dan pihak lawan dalam isu ini tetap saja akan mengatakan bukti/fakta yang dikemukakan adalah benar. Kedua belah pihak akan berpegang pada fakta/bukti masing2. Pada saya, fakta/Bukti yang benar adalah yang tidak menyimpang @ bertentangan dengan hukum alam semulajadi dengan alasan kisah Yesus hanya menggambarkan kelemahan kristian sahaja.
Tanpa Nama berkata…
Saya teringin mendengar komen anda berkenaan pernyataan roh Allah dalam Injil (Answering misionaris). Harap anda sudi meluangkan masa.
Tiwas Tiwasok berkata…
Tanpa nama,
Anda menulis,
"Sila baca kenyataan sebelum ini. Anda mendakwa tuduhan2 itu adalah palsu akan tetapi anda harus mengakui jalan cerita antara kisah2 tsb adalah mirip sekali. Mengisahkan Tuhan yang turun ke muka bumi bagi mengorbankan diri untuk manusia."

- Ini masalahnya. Anda mengatakan kisah mitos2 tersebut mirip, sedangkan kemiripan/persamaan yang didakwakan tersebut tidak wujud.
- Di sini, anda mengatakan kisah2 mitos tersebut adalah "mengisahkan Tuhan yang turun ke muka bumi bagi mengorbankan diri untuk manusia". Namun, jika anda telah/ada membaca sendiri kisah2 mitos tersebut, sebenarnya langsung tidak ada dinyatakan bahawa Baal, Mithra, Osiris atau mana2 dewa-dewi mitos ini, telah datang mengorbankan diri mereka untuk menyelamatkan manusia. Tidak ada.
- Selain itu, kenyataan anda yang mengatakan kisah2 mitos ini sebagai kisah "Tuhan yang turun ke muka bumi bagi mengorbankan diri untuk manusia" mendedahkan bahawa anda belum pernah membaca sendiri kisah2 tersebut.

- Jika ada, sila berikan sumber tersebut sebagai bukti. Sumber anda mestilah sumber primer, iaitu sumber asal kepada kisah2 mitos ini, bukan melalui penulisan sekunder.

Anda menulis,
"Malahan anda dan pihak lawan dalam isu ini tetap saja akan mengatakan bukti/fakta yang dikemukakan adalah benar. Kedua belah pihak akan berpegang pada fakta/bukti masing2.

- Sudah tentu masing2 akan mengatakan bukti mereka adalah benar. Namun, kita boleh memastikannya dengan menyelidiki dakwaan pihak2 tersebut. Mana satu yang sejajar dengan fakta dan bukti yang ada.
- Hakikatnya, teori yang mengatakan wujud persamaan di antara mitos2 ini dengan kisah Yesus sudah lama disahkan sebagai palsu dan sekadar teori konspirasi yang lemah.

Anda menulis,
"Pada saya, fakta/Bukti yang benar adalah yang tidak menyimpang @ bertentangan dengan hukum alam semulajadi dengan alasan kisah Yesus hanya menggambarkan kelemahan kristian sahaja."

- Nampaknya, sekali lagi anda memberikan kenyataan berfahaman "naturalisme", sedangkan anda seorang yang percaya kepada kuasa supernatural, iaitu Tuhan. Nampaknya anda tidak jelas dengan pendirian anda sendiri, kerana jika tidak
- Dan, alasan anda ini tidak ada kaitan dengan kelemahan atau kekuatan Kristian.

Tentang Roh Allah, sudah saya berikan respon di blog ini (namun bukan secara terus terhadap tulisan answering misionaris).
Tanpa Nama berkata…
Saya ingin sangat mendengar pendapat and amengenai petikan ayat bible berkenaan roh Allah..Adakah benar kenyataan dari answering misionaris?
Tiwas Tiwasok berkata…
Tanpa nama,
Akan saya usahakan. Sekarang ini saya agak kurang masa terluang.
Tanpa Nama berkata…
A. Pelanggaran Orang Kristian Terhadap Alkitab Mereka

1. Injil Melarang Memakan Daging Khinzir

Inilah sebuah fakta mengenai kebohongan orang Kristen yang mengatakan bahwa mereka sangat taat pada ajaran Yesus yang terkandung dalam kitab suci mereka. Kebohongan ini terungkap ketika Alkitab sebagai kitab suci mereka dengan tegas melarang makan babi, dalilnya ada pada Kitab Ulangan 14 : 8 yang berbunyi:

“Juga babi hutan, karena memang berkuku belah, tetapi tidak memamah biah, haram itu bagimu…”

Dan juga pada kitab Imamat 11 : 7 yang berbunyi:

“Demikian juga babi hutan, karena memang berkuku belah, yaitu kukunya bersela panjang, tetapi tidak memamah biak, haram itu bagimu.”

Dalam Alkitab terbitan tahun 1968, bunyi kitab Imamat 11:7 adalah seperti berikut:

“Demikian juga babi, meskipun berkuku belah, yaitu kukunya bersela panjang tetapi tidak memamah biak; haram bagimu.”

Sedangkan dalam terbitan 1979, ayat haramnya babi tersebut disulap, diganti, ditambah, menjadi “babi hutan”:

“Demikian juga babi hutan, karena memang berkuku belah, yaitu kukunya bersela panjang, tetapi tidak memamah biak, haram itu bagimu.” (Imamat 11:7).

answering misionaris
Tanpa Nama berkata…
heologi Kristen Menghalalkan Babi

Sebahagian orang Kristian membantah ayat yang mengharamkan babi di atas dengan mengatakan: “Yang dilarang pada payat di atas adalah babi hutan, kalau babi di bandar dibolehkan”. Itulah jawapan orang-orang yang kebingungan, semua jawapan yang diberikan tidak lagi berdasarkan logik akal. Padahal mengikut akal yang sihat, apa bezanya antara babi hutan dengan babi di bandar? Walaupun di hutan atau di bandar, ia tetap bernama babi. Yang di hutan memiliki monyong yang sama halnya dengan yang di kota, hanya bezanya yang di hutan tidak dibela sedang yang di kota lebih terbela. Setujukah saudara?

Selidik punya selidik, ternyata golongan Kristian juga memiliki dalil yang menguatkan pendapat mereka bahwa babi itu halal hukumnya. Hal ini didasarkan pada ucapan Paulus yang terdapat di dalam Kitab Roma 14 : 2, 3, 17 dan 20. Dalam satu kitab suci terdapat dua hukum yang berbeda, yang lebih parah lagi pada ayat 20 dikatakan: “…segala sesuatu adalah suci (halal).”
Tanpa Nama berkata…
2. Alkitab Melarang Minum Khamar (Arak)

Dalam salah satu kegiatan peribadatan orang Kristen ada yang namanya perjamuan suci/perjamuan kudus. Kegiatan ini dilakukan dengan meminum secawan anggur (berwarna merah) yang katanya melambangkan darah Yesus, kemudian memakan sepotong kecil roti yang melambangkan daging Tuhan Yesus. Lalu bagaimanakah pandangan Injil mereka tentang minum khamer sendiri? Hal ini boleh dilihat pada kitab Imamat 10:9. Dan juga ada dalil lain yang menguatkan bahwa minum-minuman keras itu haram dan sangat dilarang bagi orang yang mengimani Injil.

(4) Oleh sebab itu, peliharalah dirimu, jangan minum anggur atau minuman yang memabukkan dan jangan makan sesuatu yang haram. (14) Janganlah ia makan sesuatu yang berasal dari pohon aanggur; anggur atau minuman yang memabukkan tidak boleh diminumnya dan sesuatu yang haram tidak boleh dimakannya.” (Hakim-hakim 13 :4 dan 14)

Ironis, orang Kristian menodai ibadahnya dengan minum anggur yang notabene sudah diharamkan oleh Tuhan mereka sendiri. Sebenarnya orang Kristian yang pernah mengikuti kegiatan perjamuan kudus (dengan meminum darah Tuhan dan memakan dagingnya) lebih kejam dan lebih sadis dari Sumanto. Kalau Sumanto itu hanya makan daging manusia, tetapi orang Kristian dengan teganya makan daging Tuhan saya sendiri. Bahkan saya dulu, lebih haus dari drakula, sebab drakula hanya minum darah manusia, sedang saya dulu meminum darah Tuhan saya sendiri.

Theologi Kristen Menghalalkan Minum Anggur
Tanpa Nama berkata…
Mereka tentunya mempunyai alasan kenapa mereka melanggar larangan minum anggur ini, dan ternyata memang mereka punya dalil untuk menguatkan pendapat mereka tersebut. Salah satu dalil yang digunakan mereka untuk menghalalkan minum anggur adalah sebuah cerita dalam Injil tentang mukjizat tuhan Yesus yang pertama1 mengubah air menjadi anggur yang sangat nikmat rasanya. Kalau Tuhan mereka saja melakukan mukjizat dengan merubah air menjadi anggur, kenapa kita umatnya tidak boleh meminum anggur.

Kenapa Tuhan malah melanggar hukum yang dibuatnya sendiri? Kenapa Tuhan mereka melakukan satu mukjizat yang bertentangan dengan hukum sebelumnya yang sudah ditetapkan jauh hari sebelum Yesus lahir.
Tanpa Nama berkata…
3. Bersunat wajib bagi laki-laki Kristian

Perintah sunat bukan perintah baru, melainkan sudah ditetapkan Allah lama dan jauh sebelum Yesus lahir ke dunia. Lihat dalil pada kitab Kejadian 17:10-11 yang berbunyi :

(10) Inilah perjanjian-Ku, yang harus kamu pegang perjanjian antara aku dan kamu serta keturunanmu, yaitu setiap laki-laki di antara kamu harus disunat. (11) haruslah dikerat kulit khatanmu dan itulah akan menjadi tanda perjanjian antara kamu dan Aku.

Orang Kristian juga tidak dapat mengambil teladan baik dari Nabinya yang sangat terkenal yaitu Nabi Ibrahim (Abraham), padahal anak Nabi Ibrahim disunat semua. Sila lihat kepada ayat ini:

“Kemudian Abraham menyunat Ishak, anaknya itu, kemudian ketika berumur delapan hari, seperti yang diperintahkan Allah kepadanya.” (Kejadian 21 :4)

Bahkan Tuhan Yesus orang Kristen sendiri disunat. Aneh bukan bila sampai ada orang Kristen yang mengaku pengikut Yesus malah menolak disunat. Cuba kita lihat pada kitab Lukas 2:21.

“Dan ketika genap delapan hari dan ia (Yesus) harus disunat, ia diberi nama Yesus.”

Orang Kristen Menolak Hukum Sunat

Lagi-lagi alasan utama mereka menolak hukum sunat didasarkan pada perintah Paulus, pada beberapa ayat yang berikut ini:

“Sesungguhnya aku, Paulus, berkata kepadamu: jikalau kamu menyunatkan dirimu, Kristus sama sekali tidak berguna bagimu….sebab bagi orang yang berada di dalam Kristus Yesus hal bersunat atau tidak bersunat tidak mempunyai erti, hanya iman yang berkerja oleh kasih.” (Galatia 5:2)

Ada juga perkataan Paulus di Galatia 6:15 dan 1 Korintus 7:19.

Semua ayat-ayat di atas adalah ucapannya Paulus, dan ternyata orang Kristen itu lebih mentaati perintah Paulus ketimbang perintah Tuhan mereka sendiri. Sebenarnya Tuhannya Paulus atau Yesus?
Tanpa Nama berkata…
4. Alkitab mengajarkan berdoa harus menengadahkan tangan

Inilah salah satu bukti persamaan ajaran Alkitab dengan Al-Qur’an, yaitu kalau berdoa harus menengadahkan tangan. Mari kita dengar firman Tuhan berikut ini :

“Oleh karena itu Aku ingin, supaya dimana orang laki-laki berdoa dengan menengadahkan tangan yang suci, tanpa marah dan tanpa perselisihan.” (1 Timotius 2 : 8)

Berdoa dengan cara ini merupakan cara yang sopan dan bukti kalau kita ini memang betul-betul memerlukan pertolongan Tuhan dengan cara meminta kepada-Nya.

Orang Kristen Berdoa Malah Melempit Tangan

Kalau ditanya kenapa mereka berdoa dengan cara demikian? Tentu mereka menjawab ini adalah ajaran yang telah kami terima dari orang-orang tua serta pemuka agama kami dari dulu hingga sekarang.

Maka kalau mereka memang benar, suruh mereka menunjukkan mana dalil dalam Alkitab yang mengajarkan bahwa kalau orang Kristen berdoa hanya melempit tangan mereka? Ajaran ini berasal dari manusia, dan hanya hasil rekayasa dan tipu daya para pendeta agar cara beribadah orang Kristen tidak sama dengan orang Islam.
Tanpa Nama berkata…
6. Orang Kristen Meyakini Ajaran Dosa Warisan

Maksud dari dosa warisan adalah dosa yang dilakukan oleh satu orang (yaitu Adam) karena telah melanggar perintah Allah dengan memakan buah terlarang, sehingga dosa itu menjalar kepada manusia yang lain. Dalam dosa itu terdapat maut, jadi sangat berbahaya bagi orang Kristen yang mati sebelum dibaptis, karena ia mati dalam keadaan mewarisi dosa Adam.

Lalu dari manakah ajaran ini berasal, dari Yesuskah selaku Tuhan mereka? Jawabannya ternyata tidak, ajaran dosa warisan ini adalah ajaran buatan Paulus. Berikut ini adalah dalil-dalil yang biasanya digunakan orang Kristen untuk menjelaskan masalah dosa warisan ini, antara lain:

“Sebab itu, sama seperti dosa telah masuk ke dalam dunia oleh satu orang, dan oleh dosa itu juga maut, demikianlah maut itu telah menjalar kepada semua orang, karena semua orang itu telah berbuat dosa.”(Roma5:12)

“Kerana semua orang telah berbuat dosa dan telah kehilangan kemuliaan Allah. Dan oleh kasih karunia telah dibenarkan dengan Cuma-Cuma karena penebusan dalam kristus Yesus.” (Roma 23-24).

Dan ada pula di kitab Korintius 15:21-22.

Ayat yang terdapat dalam kitab Korintius dan Roma hanyalah surat-surat hasil buatan Paulus yang dikirimkan kepada jemaat di Korentus dan Roma. Coba bagi saudara yang punya Injil sekarang dibuka kedua kitab tersebut, diawal surat saudara akan melihat judul besar yang berbunyi: “Surat Paulus Yang Pertama Kepada Jemaat di Koretus”, dan “Surat Paulus Kepada Jemaat di Roma”.

Yesus Membantah Ajaran Dosa Warisan

Sekarang mari kita semak bagaimana pendapat Tuhan orang Kristen tentang dosa warisan ini.

“Janganlah ayah dihukum mati karena anaknya, jangalah juga anak dihukum mati karena ayahnya; setiap orang harus dihukum mati karena dosanya sendiri.” (Ulangan 24:16)

“Aku, TUHAN, yang menyelidiki hati, yang menguji batin, untuk memberikan balasan kepada setiap orang setimpal dengan tingkah lakunya, setimpal dengan hasil perbuatannya.” (Yeremia 17:10)

Inilah ajaran yang benar dan masuk akal kerana berasal dari Tuhan. Sedang ajaran warisan yang dibuat Paulus sangat tidak masuk akal dan tidak adil, karena gara-gara dosanya Adam, apakah seluruh manusia menanggung dosa itu juga?
Tanpa Nama berkata…
7. Kalimat Syahadat dalam Alkitab

“Inilah hidup yang kekal itu, yaitu bahwa mereka mengenal Engkau, satu-satunya Allah yang benar dan mengenal Yesus Kristus yang telah Engkau utus.” (Yohanes 17:3).

Jelaslah bahwa Yesus adalah utusan bukan Tuhan. Bahkan pernyataan itu keluar langsung dari mulut Yesus, di Kitab Yohanes 7:16, yang berbunyi :

“Jawab Yesus kepada mereka : ‘Ajaranku tidak berasal dari diriku sendiri, tetapi dari Dia yang telah mengutus aku’”.

Kristian Mengatakan Bahwa Yesus adalah Allah

Dari manakah orang Kristen mendapatkan ajaran bahwa Yesus itu Tuhan? Jawabnya sederhana, dari mana lagi kalau bukan dari Paulus. Dengan menggunakan perkataan Paulus, mereka mulai menebar berita bohong ini dari waktu ke waktu. Berikut beberapa dalil yang biasa mereka gunakan.

“Sahut Philipus: “Jika Tuan percaya dengan segenap hati, boleh.” Jawabnya: “Aku percaya, bahwa Yesus Kristus adalah anak Allah.” (Kisah Para Rasul 8:37).

“Maka jawab Simon Petrus: “Engkau adalah Mesias, anak Allah yang hidup!” (Matius 16:16)

Ayat di atas adalah yang menguatkan pendapat bahwa Yesus adalah anak Allah. Tapi di ayat-ayat lain, mengatakan bahwa Yesus adalah Tuhan itu sendiri. Berikut ini adalah ayat Injil yang mengatakan bahwa Yesus adalah Allah (Tuhan):

“Terpujilah Allah, Bapa Tuhan kita Yesus Kristus, Bapa yang penuh belas kasihan dan Allah sumer segala penghiburan.” (2 Korentus 1:3)

“Tetapi kuduskanlah Kristus di dalam hatimu sebagai tuhan!” (1 Petrus 3:15)

Masih banyak lagi ayat-ayat lainnya, yang menunjukkan inkonsistensi Injil dalam menyebut diri Yesus, ada ayat yang mengatakan bahwa Yesus itu anak Allah, tetapi di ayat lain dikatakan Yesus itu adalah Tuhan Allah sendiri. Apakah pantas, ada agama tetapi Tuhannya tidak jelas, ayat-ayat dalam kitab sucinya bertentangan satu dengan yang lainnya.
Tanpa Nama berkata…
8. Injil Melarang Perkawinan Beza Agama

“Berkatalah mereka kepada kedua orang tua itu: ‘Kami tidak dapat berbuat demikian, memberikan adik kami kepada seorang laki-laki yang tidak bersunat (ingat kita pegaang hukum setiap laki-laki Kristen harus disunaaat), sebab hal itu aib bagi kami. Hanyalah dengan syarat ini kami dapat menyetujui permintaanmu: kamu harus sama seperti kami, yaitu setiap laki-laki diantara kamu harus disunat.’” (Kejadian 34:14-15)

Itulah hukum nikah beza agama yang jelas dilarang dalam Alkitab, begitulah hukum yang berlaku sejak dulu dan seharusnya sekarang.

Theologi Kristian Membolehkan Perkahwinan Beza Agama

Kenapa orang Kristian tetap bersikukuh bahwa nikah beza agama itu dibolehkan? Kalau diteliti, ternyata pernikahan beza agama ini telah dijadikan senjata ampuh untuk melancarkan gerakan dakyah Kristianisasi di tubuh umat Islam. Misi ini dikenal dengan sebutan Misi Kawin Campur, target yang diincar biasanya bukan pasangan hidupnya, melainkan anak-anaknya.

Lagi-lagi mereka mendapatkan celah untuk mengutarakan dalil mengenai bolehnya nikah beza agama dalam Kristen, namun ingat juga lagi-lagi ini merupakan bukti inkonsistensi Injil dalam menetapkan satu hukum. Dalil yang mereka gunakan dapat dilihat pada kitab 1 Korentus 7:12-14 yang berbunyi:

“Kenapa orang-orang lain aku (Paulus) bukan Tuhan, katakan: “kalau ada seorang saudara beristerikan seorang yang tidak beriman dan perempuan itu mau hidup bersama-sama dengan dia, janganlah saudara itu menceraikan dia.-dan kalau ada seorang isteri bersuamikan seorang yang tidak beriman dan laki-laki itu mau hidup bersama-sama dengan dia, janganlah ia ceraikan laki-laki itu. Kerana suami yang tak beriman itu dikuduskan oleh isterinya dan isteri yang tidak beriman dikuduskan oleh suaminya”

Itulah dalilnya Paulus yang membuat hukum sendiri, yang jelas-jelas sangat bertentangan dengan Hukum Tuhan yang sudah ada sebelumnya.
Tanpa Nama berkata…
9. Orang Kristen Mengatakan Batalnya Hukum Taurat

Sebahagian besar orang Kristen menolak ketika disodorkan dalil yang terdapat pada kitab perjanjian lama, mereka menolak dengan alasan yang sangat lucu. Alasan yang mereka utarakan karena orang Kristen sekarang hanya menggunakan hukum yang ada di dalam perjanjian baru dan hukum taurat (perjanjian lama) itu sudah dibatalkan.

Kebanyakan dari mereka memiliki dalil yang mengatakan kenapa perjanjian lama (hukum taurat) itu dikatakan batal, tetapi lagi-lagi dalil yang mereka pakai lebih banyak dipengaruhi oleh ajaran Paulus, mari kita simak pernyataan Paulus tentang hukum Taurat yang ada di kitab perjanjian lama berikut ini :

“Tetapi sekarang kita telah dibebaskan dari hukum Taurat, sebab kita telah mati bagi Dia, yang mengurung kita, sehingga kita sekarang melayani dalam keadaan baru menurut roh dan bukan dalam keadaan lama menurut huruf hukum Tuhan.” (Roma 7: 6) 2

Dapatkah saudara bayangkan bahwa dalam satu kitab suci setengahnya dipakai dan setengahny lagi tidak terpakai, bukankah seharusnya kita curiga sebenarnya ada apa dengan Kristen ini. Maka sebagai muslim kita harus cross check agar kita tidak menebar fitnah terhadap umat Kristen. Maka salah satu bentuk cross check itu adalah dengan mencari tahu bagaimanakah sikap Yesus selaku Tuhan orang Kristen dalam menyikapi permasalahan ini.

Yesus Membantah Batalnya Hukum Taurat

Sudah menjadi keharusan bagi orang Kristen untuk mentaati perkataan Yesus selaku Tuhan mereka ketimbang perkataan Paulus yang notabene adalah pembohong besar. Berikut ini perkataan Yesus tentang hukum Taurat:

“Janganlah kamu menyangka, bahwa aku datang untuk meniadakan hukum Taurat atau kitab para nabi. Aku datang bukan untuk meniadakannya melainkan untuk menggenapinya. Karena aku berkata kepadamu: Sesungguhnya selama ini belum lenyap langit dan bumi ini, satu iota atau satu titikpun tidak akan meniadakan hukum Taurat, sebelum semuanya terjadi.” (Matius 5:17)

“Jika ada orang yang menolak hukum Musa, ia dihukum mati tanpa belas kasihan atas keterangan dua atau tiga orang saksi.” (Ibrani 10:28)

Yesus mengancam mereka dengan hukuman mati tanpa belas kasihan menurut syariat Kristen, masih beranikah kalian membatalkan hukum Taurat?
Tiwas Tiwasok berkata…
Tanpa nama,
Nampaknya, anda sekadar mencopas/copy-paste artikel dari answering misionaris ke dalam ruangan komen post ini.

Semua poin2 artikel yang anda copas/copy-paste ini sudah lama diberikan respon balas. Jika anda benar2 ingin menyelidiki kebenaran, apa kata anda baca juga respon kepada artikel yang anda copas/copy-paste tersebut.

Anda boleh bermula dengan mencari respon2 tersebut di laman answering-islam.org.

Saya mungkin akan membuat post khusus untuk meresponi secara terus setiap poin2 yang diberikan di dalam artikel tersebut jika ada masa terluang.

Dan, jika anda adalah tanpa nama sama yang memberikan dakwaan bahawa mitos2 Baal, Mithra, Osiris, dll, adalah sama dengan kisah Yesus, apa kata anda berikan pembuktian anda. Lagipun, post ini adalah tentang dakwaan tersebut. Apa yang anda berikan kebanyakannya adalah komen2 off topic.
Tanpa Nama berkata…
Sering diperkatakan Muslim seolah2 memusuhi dan membenci Yahudi kerana terdapat banyak ayat2 dalam al-quran yang menggambarkan betapa kekufaran umat Yahudi ini? Bagaimana dengan pendapat saudara pula?
Tiwas Tiwasok berkata…
Tanpa nama,
Anda nampaknya bertanyakan soalan di tempat yang salah, kerana post ini khusus untuk memperkatakan tuduhan menciplak mitos Baal yang didakwakan ke atas Kristian.

Pendapat saya dalam hal ini juga tidak penting. Yang penting, adakah benar Islam mengajarkan untuk membenci Yahudi? Untuk mengetahui hal ini, kita perlu merujuk kepada sumber pengajaran Islam itu sendiri iaitu Al-Quran dan Hadis. Apa kata anda selidiki sendiri?